22 November 2008

Mengenang diri selepas subuh

Aku tidak mempunyai sesuatu benda yang berharga pun untuk diriku selain dari umurku saja.Setiapkali kurasa umurku lanjut setiapkali itulah kurasakan modalku berkurangan.Semakin hari semakin kecewalah aku berniaga atau mencari keuntungan.

Hari ini adalah satu hari yang baru yang telah ditakdirkan oleh Allah memberiku untuk hidup lagi,dipanjangkan umurku dan dibenarkan aku untuk mengecap nikmatnya andaikata Allah mentakdirkan aku mati,nescaya aku akan bermohon untuk kembali lagi ke dunia walaupun satu hari saja supaya aku dapat mebuat amalan-amalan yang soleh.

Wahai jiwa anggaplah dirimu itu telah mati lalu Allah mengembalikan untuk engkau hidup lagi hari ini.Oleh itu awaslah wahai jiwa,jangan sampai kau sesiakan hari ini,kerana setiap nafas dari nafasmu adalah mutiara yang tidak ternilai.Janganlah engkau bermalas-malas dan cenderong pada melakukan sesuatu yang tidak berguna atau berehat-rehat saja nanti terluput dari tingkatan-tingkatan yang dijanjikan kepada orang-orang yang berpangkat illiyin(tingkatan tertinggi yang diredai Allah swt seperti yang dicapai oleh orang lain).Sedang engkau tidak dapat apa-apa.Rasa kesal dan kecewa tentu tidak akan berpisah dari dirimu,meskipun engkau berjaya dimasukkan ke syurga namun pedih disebabkan kerugian dan penyesalan itu tetap tidak akan tertanggung lagi.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...