21 June 2017

Some Memories never Fade

Aku kembali dengan semangat baru.Aku telah tinggalkan keluargaku tanpa sedikitpun wujud perasaan rindu lagi.Ketika itu, aku tidak lagi memikirkan sangat tentang mereka.Aku tidak lagi bersedih hati dan segala kerisauan di hati telah kubuangkan jauh. Tekadku untuk menumpukan pengajianku sebaik mungkin.Maka bermulalah hari yang penuh dengan ujian sebagai  pelajar yang jauh dari keluarga.

Pada suatu pagi, kami berkumpul di hadapan Kolej Seroja menantikan bas untuk ke Gombak.Hari itu kami pelajar sem 1 akan menjalani praktikal melukis di sekitar kawasan  belukar yang terdapat sungai  di sekitar  Batu 12 Gombak.Sungguh teruja.Dalam berkumpul beramai-ramai sambil bergurau senda sempit juga menjeling si dia.



Perasaan masih malu hendak bertegur sapa.Aku, sebenarnya terperangkap dalam emosi diri.Aku sukakannya dalam masa yang sama, aku mahu berkawan saja dulu.Masih jauh, masih panjang lagi perjuangan.Usiaku pun masih terlalu muda.Baru 18 tahun.Hendak menolak perasaan yang datang, jiwa remaja memang selalu menafikan.Selalu bergelora.Hendak menerima saja rindu padanya, masih terlalu awal untuk bercinta.Pemalu pula.

Bila bas tiba kami pun naik berasak-asak.Bila semua pelajar lelaki dan perempuan sudah mengambil tempat duduk.Aku dan rakanku S terpaksa berdiri kerana tempat duduk sudah tiada yang kosong.Sepanjang perjalanan kami terpaksa berdiri nanti.Jauh tu menghala ke Gombak.S memberitahuku, kalau begitu jadinya tak payah pergi.Aku menurut saja katanya tanpa banyak alasan.Hari itu aku dan S tak turut sama ke Gombak.Kami kembali ke asrama Kolej Jati dan lepak.Sejak itu aku rapat dengan S, rakan siswa dari Pulau Mutiara itu.

Aku risau dan resah kerana ini pengalaman melukis di luar kampus yang pertama bagiku.Aku suka melukis tema alam.Tetapi akibat mengikut kata kawan, kasihan pun ada kepadanya, maka hari itu aku tidak turut serta bersama rombongan.Hari itu menjadi hari malang buat kami berdua.Ketika pelajar lain menyerahkan hasil lukisan kepada pensyarah, kami berdua tidak.Sudahnya, kami diminta menyerahkan juga assignment, jika tidak tiada markah diberi.

Hendak tak hendak terpaksa juga melukis.Bersengkang mata la nampaknya.Aku menggunakan imaginasi melukis alam.Aku masih ingat lagi lukisan itu.Bersengkang mata sampai ke pagi untuk disiapkan kerana pagi keesokannya wajib diserahkan.Bila lukisan siap tanpa tidur yang cukup, aku ke kuliah seperti biasa.

Bila lukisan diserahkan, pensyarah En Joseph Tan memuji lukisanku.Cantik.Lalu dikoyaknya di depanku.Berderau rasa hati. katanya,  dia tahu takda lokasi lukisan itu di sekitar ITM.Aduh.Terkena aku.Sebenarnya memang lukisanku itu berdasarkan belukar di sebelah blok D Kolej Jati (waktu itu masih belukar).Aku cuma melukis dari jauh dan selebihnya aku berimiginasi sahaja.Teruk.Aku dan S diminta melukis kembali dan diberi masa seminggu untuk menyiapkan.Lega.

Maka terpaksalah aku dan S melukis di sekitar bangunan art design.Ketika itu juga, pada satu pagi, aku dan S mendaki bukit sebelah kiri banguan art.Kami berdua bertekad untuk melukis di lokasi yang masih kedapatan pohon-pohon kayu yang besar di situ.Sambil bercerita tentang diri dan perjalanan hidup, kami mencari sudut pandangan yang menarik untuk mengabadikan tema alam di atas kertas putih.

Dalam asyik melukis, sesekali pandangan kami terarah kepada pelajar-pelajar yang lalu lalang menuruni bukit menghala ke art building.Ada antara mereka yang kami kenal.Kalau siswi, biasalah, S akan menyapa sementara aku duduk memerhatikan saja.Aku tidak seberani S yang happy go lucky.Cuma mampu tersenyum melihat gelagat S yang kelakar itu.

Tiba-tiba lalu sekumpulan tiga orang pelajar perempuan menuruni bukit dan salah seorang darinya GK.Aku berhenti melukis dan asyik memerhatikan GK dari jauh.Lembut langkahnya. Aku suka melihat rambut GK ala china doll itu diselitkan di belakang cuping telinganya.GK memakai seluar panjang hitam dan berbaju labuh cerah.Tersandang di bahunya beg.Sayu dan rindu pula datang menyapa.S yang turut melemparkan pandangan ke arah mereka tiba-tiba bertanya kepadaku.”Leh, hang suka GK kan?”.Aku yang berseloroh dalam nada bergurau tanpa segan menjawab “Suka!”

“GK.!!.”, tak semena-mena, S memanggil GK.Gadis itu terkejut dan berhenti melangkah lalu menoleh ke arah kami."Leh suka kat hang.!!” jerit S kepada GK,  aku terpaku, tiba-tiba S berkata begitu kepada GK.Sambil tersipu-sipu menahan malu, aku melihat GK tersenyum pada kami.Aduhhh..terus aku menampar bahu S."Din..kau ni.", bentak ku.Malunya aku.Hati berasa berdebar menunggu respond GK tapi berasa gembira apabila melihat GK tersenyum.GK terus melangkah pergi dan aku mengekori pandangan  ke arahnya sehingga dia menuju ke art building.Bilakah agaknya dapat berjumpa lagi.

Petangnya, aku tidak dapat melupakan peristiwa itu.Sehingga tersenyum sendirian tatkala berbaring dan mengingatinya sewaktu di kolej.Tidak tahu bagaimana hendak memulakan dulu.Menghulurkan salam perkenalan dan berkawan dengannya.Sanggupkah aku berterus-terang kepadanya bahawa aku sukakannya.Biar masa yang menentukan.Aku tidak tahu.

04 June 2017

1983:Pulang Membawa Rindu

Menelusuri jalan ke utara mengingatkan aku ketika zaman anak-anak waktu pulang ke kampong di Pahang dan Negeri Sembilan suatu ketika dahulu.Tahun awal 1970’an yang membawa ke awal tahun 1980’an kami sekeluarga biasa pulang ke kampong selepas ayahku mendapat cuti sebaik off duty dari operasi askar di hutan belantara sempadan Kelantan dan Perak.Bezanya ketika itu kami sekeluarga pulang menaiki keretapi kerana kakitangan kerajaan boleh mendapat waran perjalanan menaiki kenderaan awam.

Tetapi kali ini aku pulang ke Kroh, di utara tanahair dengan menaiki bas ekspres.Satu kemudahan perjalanan yang telah disediakan oleh pihak swasta pada tahun itu.Kalau tidak salah nama bas itu Satria atau Restu.Aku pulang sendirian bersama kenangan mengutip ilmu di ITM.Banyak yang akan kuceritakan nanti kepada ibu dan ayah.Kerinduan juga sudah semakin reda.Perit juga bila mengenangkan kerinduan yang tiba-tiba datang.Apatah lagi aku dan adik beradik memang rapat.Begitupun antara perjalanan pulang dan rakan yang ditinggalkan sesekali terlintas jua wajah seseorang yang telah bertapak di hati.




Perjalanan panjang malam itu bermula jam 8 lebih.Melalui jalan lama ke utara kerana belum ada lebuhraya utara selatan lagi.Seperti biasa bas akan berhenti untuk memberi laluan penumpang meneguk secawan teh atau kopi dan makan makanan ringan di restoren yang dibuka 24 jam.Kebanyakan perjalanan itu aku tidak turun sama, hanya memerhati dari jauh gelagat penumpang lain menjamu selera.Cuma jika aku rasa hendak melepaskan hajat baru aku turun.

Perjalanan sampai di sekitar Kulim, Sungai Petani dan Baling, bila satu-persatu penumpang turun.Hanya yang tinggal aku dan dua atau tiga orang sahaja penumpang untuk ke pekan Kroh.

Bas tiba di pekan Kroh ketika hari masih lagi gelap.Suasana sunyi dan sejuk.Setelah turun dari perut bas lebih kurang jam 5 pagi aku berjalan kaki berseorangan ke kem BN 19 dan 20 yang terletak lebih kurang sekilometer jauhnya.Sepanjang jalan yang sunyi dan aku seorang diri.Melepasi pokok di depan pejabat pos yang satu ketika dulu pernah ternampak kelibat perempuan sedang duduk di pangkal pokok pada waktu malam.Tapi rasa seram itu sudah tiada lagi.Aku sudah jadi remaja yang berani pada gelap malam.

Aku memasuki gate pos kawalan dan askar-askar berkawal hanya memandang  kerana mereka masih mengenaliku.Aku senyum dan terus menuju ke rumah keluarga.Adik-adikku masih tidur ketika aku tiba di muka pintu.Ibu membuka pintu dan terkejut bila mendapati aku pulang.Tangan ibu kukucup dan aku masuk ke rumah untuk merehatkan diri.Penat dan tidur.

Sepanjang dua hari berada di rumah aku berbual-bual dengan ibu dan adik-adik.Aku bercerita tentang pertemuan dengan saudara ibuku di Gombak.Tentang keadaanku ketika memulakan pembelajaran dan suasana di Shah Alam tahun itu.Aku banyak bercerita dengan ibu, rasa puas kerana dapat menatap wajah ibu dan adik-adik.Cuma ayahku tidak selalu berada di rumah kerana duty.Aku faham.Puas rasanya dapat pulang dan bermesra dengan mereka walau sebentar.Kawan-kawan pula ada seorang dua datang bertanya khabar.

Pada ketika yang lain aku paling tidak boleh melupakan untuk mendengar lagu.Apalagi itulah hobi sebelum aku berangkat ke Gombak dulu.Habis satu kaset kumainkan kaset yang lain pula.Kadang-kadang hingga ke tengah malam.

Namun ada satu perkara yang aku tidak bersetuju ketika berada di rumah.Aku luahkan kepada ibu bahawa aku tidak bersetuju ayahku membenarkan askar-askar bermain pakau judi di rumah.Aku rasa terganggu kerana mereka masih di dalam tugas tetapi berada di rumahku kerana bermain daun terup.

Namun kepulangan aku buat kali pertama itu sudah cukup mengubat rindu pada keluargaku.Pada pagi Isnin aku dihantar oleh ayah ke pekan Kroh.Bas akan bertolak jam 9 pagi hari itu.Setelah membeli tiket dan berbual seketika dengan ayahku, aku pun bertolak ke Kuala Lumpur.Cukuplah sudah rinduku terpenuh dengan kepulangan pada kali itu.Perasaan itu telah hilang dengan sendirinya.

Aku tiba di Kuala Lumpur  lebih kurang jam 9 malam.Menapak dari Puduraya ke Hentian Bas Kelang.Manusia masih belum berkurang, masih sibuk dengan hal-hal mereka.Berselisih dan berlaga bahu memang telah menjadi adat.Masing-masing sudah faham.Setiba di hentian itu, masih ada juga manusia yang menunggu bas.Mungkin bas terakhir fikirku.Ada di antara mereka seperti pelajar pusat pengajian tinggi.Dari cara gaya memang mudah dikenali.

Bila bas Sri Jaya tiba untuk ke seksyen 14, kami berebut untuk naik.Segalanya mudah ketika hidup sebagai remaja apatah lagi bagi mereka yang bergelar siswa.Mudah mendapat kawan pada ketika sebegitu kerana masing-masing mudah mengenali dengan melihat cara berpakaian.Aku tidak terkecuali.Di dalam bas ada seorang gadis yang asyik memerhatiku.Aku tahu kemungkinan dia juga pelajar sepertiku.Tekaan kutepat kerana kami turun di perhentian di seksyen 2 dan gadis itu juga turun dan ke arah yang sama.Dia menegurku dan kami berkenalan seketika.Dia meminta aku menemaninya ke Kolej Jati kerana jarak berjalan kaki lebih kurang 1 kilometer dan melalui lorong perumahan yang masih sunyi pada ketika itu.Aku turut mengatakan aku juga hendak ke destinasi yang sama.Sepanjang perjalanan kami berbual-bual berkongsi maklumat kursus masing-masing.Setiba di perkarangan pagar kolej jati, seperti biasa penghuni asrama masih melepak di tangga dan motor masing-masing.Kedengaran lagu-lagu hits era itu masih berkumandang dan belum ada tanda manusia belum mahu tidur.1983, lagu-lagu cinta menjadi permintaan di corong radio dan dan aku tahu rakan-rakan sebilik ketika itu sedang menanti untuk mendengarkan.

10.10.2017