01 September 2009

Selamat Ulang Tahun...44: Selingkar Kisah


Hari ini (1 September 2009) genap usiaku 44 tahun.Kalau dikira aku sudah semakin matang.Entahlah.Terlalu subjektif.Ada manusia yang muda usianya tapi kematangan berfikir lebih dari orang yang seusia seperti ku.Ramai yang telah kujumpa manusia-manusia yang seperti ini.Padaku, kematangan bukan terletak kepada usia.Ada manusia yang menjangkau setengah abad tapi masih suka lepak-lepak di pusat-pusat hiburan.Minum.Menari.Berjoget dangdut.Itu yang selalu kulihat jika terdapat kes-kes tangkapan dibicarakan di tempat kerjaku.Ada yang bergelar warga emas.Rambut sudah beruban.Datang ke mahkamah ditemani cucu dan menantu.Pendek kata bukanlah usia ukuran kematangan.

Biarlah.Jangan diulas panjang.Mungkin nanti ada yang berpolemik.Terasa mungkin.Aku ingin menulis di sini berkaitan sambutan ulang tahunku.Ehem...!Siapa tidak gembira jika ada yang mengingatkan.Mengucapkan Selamat Ulang Tahun atau selamat Harijadi.Kepada isteri yang tidak pernah lupa setahun sekali.Terima kasih.Katanya senang nak ingat..lepas merdeka.Aku pulak dimerdekakan dari rahim ibuku, 44 yang lalu.Sebenarnya aku tidak mengharapkan sangat diingatkan tentang hari ulang tahunku.Mungkin terasa sudah semakin hampir nyanyuk atau bahasa lembutnya tua.Uban di kepalapun sudah boleh dikira.

Gembira...ya juga.Tidak ada manusia yang menolak rasa gembira jika diucapkan selamat harijadi.Disusuli dengan doa dan ucapan semoga panjang umur murah rezeki, rajin beramal atau bertambah amal kebajikan.Mmmm..jarang pulak didengar.Mungkin kita perlu mengubah budaya ini.Agar lebih islamik.Mengingatkan kepada diri tentang usia yang sudah lanjut.Amalannya sudah mendarah daging.Bukan lagi kerana terpaksa.Tidak terfikir diri ini hamba.

Zaman remaja, indah.Budaya mengucapkan selamat harijadi memang menjadi lumrah.Poskad dan hadiah.Seingat aku tidak pulak pernah dalam ahli keluargaku mengucapkan sebegitu.Kawan-kawan dan taulan juga sama.Sehinggalah aku meningkat remaja.

Tetapi satu peristiwa yang mengejutkan pernah terjadi kepada diriku.Tidak pernah seumur hidupku ada yang mengingatkan hari jadi kepadaku.Malah aku kadang-kadang terlupa mengucapkan kepada diri sendiri.Berlalu begitu saja.Kisah ini berlaku ketika aku di lower six sewaktu menuntut di Yayasan Anda Akademik.Aku terima sebungkus hadiah.Terkejut dan teruja.Hadiah dari rakan sekelas.Hadiah dari pelajar perempuan pulak tu.Rupa-rupanya dalam berserban (waktu tu) ada jugak yang sudi mengingatkan tarikh keramat hidupku.Sampai sekarang nama dua gadis comel itu masih aku ingat.Dan sesungguhnya ingatan kepada mereka pada setiap ulang tahunku sangat-sangat istimewa.

Dua gadis comel yang kumaksudkan adalah gadis beragama kristian.Berasal dari Sabah (Ranau).Berketurunan Kadazan Dusun.Memang aku rapat sikit dengan mereka ketika di lower six berbanding rakan perempuan sekelas beragama Islam.Aku tidak tahu rupanya mereka merancangkan sesuatu untuk aku.Sebuah lukisan pemandangan senja di lautan.Di belakang frame diabadikan nama kedua-dua gadis tadi dari Bianah dan Maura Jonip...Selamat Hari Jadi Along.

Aku selesa berbual dengan mereka.Walaupun aku memakai serban (ketika itu) aku cuba tunjukkan bahawa Islam itu sebenarnya adalah agama bertoleransi.Mudah.Malah aku pernah secara bergurau mengatakan bahawa aku punya awek (teman wanita) si Bianah ketika rakan perempuan sekelas (Normah) bertanya kepadaku secara jujur (atau sekadar menguji) apakah aku mempunyai rakan perempuan di hati....(dalam pertanyaannya ketika itu).Bianah, kulihat tercengang dengan jawapan selamber aku itu.(Kalaulah dia muslim...).Dan di penghujung tahun 1988 aku juga tidak segan menghadiahkan kepada mereka berdua sebuah buku bertajuk "Mengapa aku pilih Islam".Aku niatkan sebagai dakwah.Agar mereka faham mengapa Islam pilihanku.

Dan hadiah kepada mereka juga adalah yang teristimewa dariku.Mengapa tidak.Pada awal pagi selepas membeli sarapan di gerai makan tingkat bawah Flat Kg Kerinchi aku berjalan pulang ke asrama.Mataku terarah kepada sehelai kertas direnyuk berwarna perang.Aku pasti gumpalan kertas itu wang, lalu aku mengutipnya di tengah-tengah ramai.Kubuka gumpalan kertas itu perlahan-lahan dan memang kupastikan ianya mata wang bernilai RM 500.00 (ketika itu note RM 500.00 masih sah laku).Tidak pernah aku terjumpa wang dengan nilai sebesar itu.Dan dengan menggigil aku ke kedai runcit berdekatan.Seorang abang si tuan kedai runcit yang ku kenal kuceritakan penemuan mata wang itu.Menyerahkan kepadanya agar ada insan yang kehilangan datang mengadu dan menemukannya kembali.

Menjelang isyak rakan sebilik si Bob memanggilku sewaktu aku menatap nota-nota untuk kelas keesokannya.Katanya si tauke kedai runcit ingin berjumpa.Tanpa berlengah aku turun ke tingkat bawah.Kulihat tauke itu sedang berbual dengan seseorang yang biasa juga aku jumpa di sekitar flat itu.Abang si pekedai runcit menghadiahkan senyum diikuti dengan ucapan salam dari teman bicaranya ketika itu.Dia perkenalkan diri sebagai abang.Lalu mengucapkan terima kasih kepadaku kerana menyerahkan note RM 500.00 kepada pekedai runcit kenalannya.Kami berbual seketika dan dia menghadiahkan aku RM 50.00 sebagai hadiah dan business kadnya.Wau... seorang kontraktor.

Dengan duit itu aku menghadiahkan kepada diri sendiri kain serban baru dan sebuah buku "Mengapa aku pilih Islam" yang kemudiannya aku hadiahkan kepada Maura dan Bianah si gadis Kristian Protestan itu.

10.10.2017