31 December 2016

I' ll follow the sun (The Beatles)

I' ll follow the sun
(The Beatles)

One day you'll look to see I've gone 
For tomorrow may rain, 
so I'll follow the sun 

Some day you'll know I was the one 
But tomorrow may rain, 
so I'll follow the sun 

And now the time has come 
and so, my love, I must go 
And though I lose a friend 
In the end you will know, oh 

One day you'll find that I have gone 
But tomorrow may rain, 
so I'll follow the sun 
But tomorrow may rain, 
so I'll follow the sun 

And now the time has come 
and so, my love, I must go 
And though I lose a friend 
In the end you will know, oh 

One day you'll find that I have gone 
But tomorrow may rain, 
so I'll follow the sun

28 December 2016

Alam Remaja : Rakan yang dirindui.


Suria yang selalu terbit di ufuk timur membangkitkan kesegaran menjalani kehidupan.Ia masih di situ, masih selalu memberi sinar harapan kepada umat manusia. Masih lagi taat sejak aku pandai menyebut namanya. Tidak pernah satu haripun aku tidak memandang sinarnya. Kadang terbitnya memukau pandangan, kadang menyilau renungan. Rasa sayu bila cahayanya ditelan gelap mengundang malam. Kuning keperangan. Dia masih teman ku dulu. Teman sewaktu aku pulang dari persekolahan. Ubun-ubunku panas dibakarnya namun aku jadi sejuk bila bebayang di lantai bumi erat menemani.





Saujana persawahan pada waktu pagi...Rembang Panas ,Kuala Pilah.





Felda Residence Hot Spring..Sungkai Perak.

22 December 2016

Gelodak Jiwa Remaja : Senyuman si Gadis

Kebosanan menyelubungi jiwa.Apabila lama berkerja di sini aku jadi tidak keruan mengenangkan rakan-rakan sepermainan.Setiap petang bila pelanggan bengkel basikal semakin kurang kerana ia waktu yang paling sibuk untuk manusia menyelesaikan aktiviti di hujung hari.Si ibu mula bersiap-siap menyediakan makan malam atau bersembang dengan jiran-jiran.Si anak masih girang berkejaran meraikan dunia permainannya.Ayah mungkin sibuk berkebun atau menyedut asap rokok sambil mengadap peti televisyen.Atau mungkin mereka beriadah di pinggir tasek takung atau boleh saja di padang Majlis Daerah Kroh.Suasana daerah ini hidup pada waktu petang.Semua telah tahu apa yang perlu dibuat pada waktu-waktu petang begini.Dan pada waktu ini seharusnya aku berada di atas padang.Bersama rakan mengejar bola nan satu itu.

Aku pasrah.Kerinduan membuak-buak mengenangkan hilai ketawa dan jerit pekik mereka.Bergaduh, mengusik menjadi asam garam dunia remaja mereka.Tapi aku di sini.Di bengkel ini.Menghabiskan sisa petangku dengan melihat manusia silih berganti berlalu di hadapan bengkel basikal.Tiada satupun wajah mereka yang kukenal.Resah gelisah.Tauke dan isteri pula pada waktu-waktu begini akan duduk-duduk di dapur menghirup minuman petang sambil berbual-bual.Mungkin tentang anak-anak atau perniagaan hari itu atau mungkin ekonomi keluarga mereka.Anak gadisnya pula melayan rakan-rakan sebaya yang datang.Tiada siapa yang mahu melayan aku.Mengajak aku berbual-bual sama.Sunyi.

Jasadku di sini.Di bengkel ini.Namun jiwa dan hatiku jauh melayang mengenang rakan nun di atas padang.Rutin kami pada waktu sebegini bermain bola sepak.Pada waktu ini seluruh anak-anak remaja kem BN 19 berkumpul di sana.Wajah-wajah yang tidak kelihatan sepanjang hari muncul satu persatu di pinggir padang.Mahu turut serta dalam perebutan bola itu.Aku akan teringatkan setiap watak-watak mereka.Sony Bah Di, persis Maradona.Mengelicik itu identiti cara permainannya.Along atau Sani Suntai, pertahanan tengah yang sedikit kasar bila menyerbu bola di kaki lawan.Rasib, penyerang bahagian tengah yang kerap kehilangan bola.Malas.Long Sunyi penjaga gol tidak takut mati.Menerkam bola bagai singa.Remaja yang tidak kenal sakit.

Aku…aku perancang tengah atau bek kanan di samping mengambil tendangan percuma ala banana ball.Ah rindunya…

Kebuntuan mengiringi rindu pada mereka-mereka rakanku.Petang itu mereka habiskan waktu bersama mencipta setiakawan.Mengeratkan lagi kepercayaan.Bila malam kami berkumpul di bawah lampu neon jalan, mulalah satu persatu cerita siang tadi dikongsi.Gelak ketawa mengiring sama.Waktu itu aku hanya diam sambil melihat rakan rancak bercerita.Terasa terasing.Aku seperti tidak termasuk di dalam drama mereka.Itu yang aku rindukan.Aku mahu jadi watak dalam sebahagian drama petang tadi.Tapi aku di bengkel basikal.Merenung mentari merangkak meninggalkan hari.Selalu bila petang beralih senja aku sampai lewat untuk melihat rakan-rakan sepermainan di atas padang.Mereka sudah beransur pulang.Waktu itu sedih di hati tiada siapa yang peduli.

Sebulan berlalu aku mengambil tekad.Cukuplah setakat ini.Aku akan berhenti kerja di bengkel ini.Bukan kerana suasana kerja yang membebankan tapi perasaan yang tidak dapat ditahankan.Aku rindu suasana bersama kawan-kawan.Walaupun anak gadis cina tauke basikal yang manis itu sudah menunjukkan sedikit kemesraan.Sudah meleret senyuman yang dilemparkan.Ya..sempat juga aku berbalas senyuman itu.Dan berbual singkat tentang persekolahannya.Tapi itu tidak melunturkan rinduku pada teman-teman.Terfikir juga..mungkin kami boleh berkawan jika aku teruskan berkerja di bengkel ini.mungkin.Tapi sudah terlewat.Rinduku pada teman-teman lebih kuat.Bulan hadapan aku akan berhenti kerja.


18 December 2016

Alam Remaja 1983 : Pengalaman bekerja di kedai basikal.

Awal Januari tahun 1983, Setelah agak beberapa lama kembali ke pangkuan keluarga, satu hari ayah mendatangiku dan bertanya samada aku ingin bekerja di sebuah kedai basikal di pekan Kroh.Rupa-rupanya ayah telah merancang dengan tauke kedai basikal itu supaya mengambil aku bekerja di kedainya.Katanya tauke kedai itu pun sudah bersetuju.Apa yang aku tahu,  di kedai itulah tempat ayahku membeli basikal jenama Hercules pertamanya dulu .Kalau tak silap aku tahun 1972.

Aku tidak bertangguh lama kerana sememangnya aku tidak membantah kehendak ayahku.Kepada ayah aku nyatakan  persetujuan. Dan keesokanya aku pergi bersendirian ke kedai basikal yang dinyatakan dan terus berkerja di situ.Hari pertama tauke kedai berbangsa cina itu mengajar aku cara menampal tiub basikal bocor.Upahnya dalam tiga puluh sen saja bagi setiap tampalan.

Keluarga tauke cina itu tidaklah ramai.Apa yang kunampak cuma beliau mempunyai seorang isteri dan dua orang anak perempuan.Seorang bersekolah menengah tingkatan satu dan seorang masih lagi bersekolah rendah.Tauke pula lembut dan pendiam orangnya.Anak gadisnya pun begitu.Selama berkerja di situ aku tidak pernah bercakap dengan anaknya. Aku  hanya berbual dengan auntie, ibunya dan tauke saja.Auntie sangat baik kepadaku.Kadang-kadang dijamunya aku dengan kuih apam berwarna-warni dan teh ‘o’ sebagai minum petang.Kami duduk di dapur dan berbual-bual  sementara anak daranya duduk di bengkel menanti pelanggan.

Auntie cina yang peramah itu memang suka berbual.Macam-macam kisah yang dibualkan.Terutama mengenai keluarganya yang kecil dan saudara mara yang berada di Pulau Pinang.Aku hanya mendengar.Mungkin sifatku yang pendiam dan malu-malu pada awalnya membuatkan auntie  terpaksa memulakan cerita.Sekali-sekala anak gadisnya masuk ke ruangan dapur melihat kami berbual.

Aku seronok berkerja di bengkel basikal itu.Bermacam ragam pelanggan yang kujumpa.Ada makcik dan pakcik yang tidak tahu mengisi angin basikal lantas meminta bantuan.Ada yang meminta tampal tiub tayar yang bocor walhal tiub sedia ada telah beberapa kali ditampal.Bila diberitahu supaya menggantikan dengan tiub yang baru alasannya tidak mampu lagi.

Ada juga rakan-rakan persekolahan yang datang melihatku dan mengisi angin tayar basikal mereka.Seronok kerja di situ kerana pelanggan tidaklah ramai dan pada masa tertentu. Di kesempatan itu aku hanya duduk dan memerhatikan orang lalu lalang di kaki lima kedai.Ada juga aku ke kedai bersebelahan dan melihat-lihat kasut-kasut terbaru yang dijual.

Dan selama berkerja di bengkel, aku perasan ada anak gadis cina kedai kasut bersebelahan selalu datang dan berbual dengan anak gadis tauke bengkel basikal tempat aku berkerja.Kemungkinan mereka kawan sebaya kerana pulang bersama dari bersekolah pada setiap petang, fikirku.Anak gadis tauke ku tinggi lampai orangnya macam ayahnya juga berbanding autie yang sedikit rendah.Bila aku berseorang di bengkel sementara ayahnya masuk ke dapur untuk makan, anak gadis tauke akan menggantikan  ayahnya dan duduk di meja sambil mengulangkaji kerja-kerja sekolahnya.Mungkin aku masih belum boleh dipercayai agaknya.Waktu itu juga aku mencuri pandang anak tauke di meja ayahnya.Maklumlah anak muda.Menarik juga anak tauke aku ni fikirku.Begitu juga bila kawannya dari kedai sebelah bertandang mereka akan berbual-bual sambil memandang kepadaku diiringi ketawa kecil.Mungkin ketawakan aku agaknya.Kelakar pada pandangan mereka.

Begitulah seterusnya sehingga sebulan berlalu.Bila aku sudah cekap tauke mengajarku cara memasang jejari rim tayar basikal yang agak susah sikit.Kami akan membuat sebuah basikal untuk jangkamasa seminggu.Pengalaman ini sedikit sebanyak mengajar aku berinteraksi dengan orang yang di luar kebiasaan pergaulanku.Bertemu dengan berbagai karenah dan ragam orang mendewasakan cara pemikiran dan tindakan.Syukur.

17 December 2016

balance of nature


pagi menyapa hati.menjemput tenang.limpahan kasih jiwa yang berontak.datanglah pagi.warnai alamku dengan warna riangmu supaya hati sentiasa menjadi tenang dan kasih pada alam.

Kembara Pertama Alam Remaja Disember 1982

        Usai peperiksaan Sijil Peperiksaan Malaysia 1982 peringkat sekolah menengah, 
aku hanya melepak di rumah. Masa lapang diisi dengan mendengar  muzik dari radiogram yang dibeli oleh ayahku. Melayan lagu-lagu  yang hit era tahun 1980’an. Antaranya kumpulan Alleycats, Black Dog Bone, Carefree, Kembara, Blues Gang dan Flybait. Itu antara kumpulan muzik yang top ketika itu. Lagu-lagu mereka sering mendapat tempat di hati peminat. Walaupun aku suka mendengar muzik ketika itu tapi aku tidaklah fanatik seperti sesetengah pendengar. Aku tidak menggantung poster kumpulan muzik atau penyanyi yang aku suka di dinding bilikku. Memang tidak terfikir hendak berbuat demikian. Setakat minat mendengar lagu saja.



Lagu-lagu yang dilayan pula berentak sentimental ataupun easy listening.Tidak kisahlah tema apapun asalkan sentimental aku suka.Sebab itu semua  lagu penyanyi lelaki dan wanita aku dengar.Tidak ada penyanyi yang betul-betul menjadi pujaan.Kadang-kadang aku berkongsi minat yang sama dengan rakan-rakan lelaki. Ketika itu juga aku rapat dengan seorang rakan lelaki dan kami berbincang untuk mencari pekerjaan selepas tamat persekolahan.Alang Nan namanya.Dia mengajakku ke kampongnya di Parit Perak dan berkerja di kilang-kilang sekitar berdekatan dengan kampungnya.Aku meminta izin kepada orang tuaku untuk pergi mencari pekerjaan meninggalkan mereka.

Maka bermulalah episod penghijrahanku keluar dari kepompong keluarga.Jauh dari pengawasan mereka.Setiba di kampong rakanku yang terletak di Parit Perak.kami tidaklah pula merancang atau berbincang tentang pekerjaan.Aku ditinggalkan di rumah keluarga saudara kawanku sementara kawanku tadi di rumah keluarganya.Pelik.Aku tinggal di rumah keluarga yang aku tidak kenal.

Selama tiga dari di sana memang tidak ada apa-apa perancangan untuk mencari pekerjaan.Mungkin juga mereka sibuk menguruskan persiapan sambutan perayaan yang aku sendiri tidak tahu apa perayaan yang disambut.Yang pasti ia agak meriah.Setiap rumah ada menyediakan juadah dan mereka saling berkunjung seperti perayaan hari raya Idil Fitri.Berbalik di rumah yang kuinap, aku pasti keluarga ini menganut ajaran Kristian kerana pada pagi Ahad itu mereka menjalankan ritual biasa penganut Kristian, juga terdapat frame gambar yang didakwa Jesus itu.

Padaku ketika itu tidak membawa apa-apa makna kerana aku tidak berminat dan tidak mengambil tahu aktiviti yang mereka jalankan.Kemungkinan juga perayaan  Krismas yang mereka sedang sambut fikirku.

Di sana aku sempat bergambar dengan anak gadis tuan rumah atas permintaan rakanku.Manis juga orangnya berkulit cerah berambut pendek paras bahu,sepupu kepada rakanku.Namun sikapku hanya menurut dan berat mulut seolah-olah aku tidak mesra pada mereka.Atau mungkin aku masih segan-segan dengan keluarga mereka.

Sehinggalah pada satu hari aku berasa rakanku sebenarnya tidak bersungguh-sungguh untuk mencari pekerjaan.Hari-hari berlalu cuma  melepak dan merayau di perkampungan.Aku merasa sedikit bosan dan mengambil keputusan untuk pulang ke pangkuan keluarga.Aku nyatakan hasrat kepada rakanku dan dia memahami dan tidak menghalang.Pulanglah aku pada satu pagi dengan dihantar oleh rakanku ke pekan Parit.Menaiki bas ke Ipoh dan kembali ke utara…Kroh.

Aku tidak menyesal atas kembara ini.Mungkin ini pengalaman pertama aku berjauhan dari keluargaku.Belajar hidup sendirian di rantau orang.Mengenali masyarakat dan ragam orang yang berbagai.Pengajaran penting bagi seorang remaja lelaki berusia 17 tahun.Alam remaja era 1980’an. 

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...