27 April 2010

Kuala Klawang :1994


Dua tahun bertugas di daerah sunyi ini aku mula mengutip kisah dan sejarah setempat.Kerana aku pernah bergaul dengan masyarakat N.Sembilan pada awal pengislamanku dapatlah aku memahami bahasa N.Sembilan yang sebelum ini sungguh asing.Apalagi pernah tinggal bersama seorang ustaz/tabib yang biasa ku panggil abang jak atau Ustaz Razak dari Kampung Parit Mainau,Kuala Pilah.Aku mulai memahami bahasa dan budaya minang.malah bahasanya yang mudah memberi kesempatan kepadaku mengajuk-ajuk bila berbual dengan Ustaz razak.

Pengalaman itu sungguh berguna bila aku mula bertugas di Jelebu.Berdepan dengan orang-orang luar bandar kadangkala perkataannya sangat pekat(istilah bagi merujuk dialek yang sukar difahami) untuk difahami.Aku pasrah namun bila memikirkan inilah hikmah mengapa aku Islam di sini aku tahu ilmu ini adalah untuk memudahkan kerjaku juga.N.Sembilan memang terkenal dengan adat dan budaya yang kuat.Ada masa terluang aku ke Perpustakaan Awam di Kuala Klawang waktu itu untuk mendalami lagi pengetahuan tentang N.Sembilan,tempat kelahiran bapaku dulu.

Ramai juga kenalan dan imam-imam kampung yang kukenal.Mereka yang kadangkala datang berurusan dengan pejabat Agama Islam Jelebu yang bersebelahan dengan pejabatku menjadi rujukan apabila timbul masalah berkaitan kerja-kerja.Alhamdulillah inilah pengalaman awal sebagai penjawat awam.

10 April 2010

Sebuah catatan.

Sebulan dua ini, terasa kenangan lalu kembali melintas di ruang hati. Entah khabar apa yang mahu diulang kembali. Kotak mesej dalam facebook mula terisi dengan khabar dari mereka yang pernah menjadi sebahagian perjalanan hidup. Amat indah sesekali cerita lama masih lagi ingin dikongsi bersama. Kembali bernostalgia. Mengenang zaman remaja dan kanak-kanak. Kawan-kawan sepermainan yang sempat jengah ke alam siber lalu bertandang berkongsi berita suka dan duka. Melalui mereka ada juga pesan dan cerita tragis tentang rakan-rakan yang sudah dulu meninggalkan alam fana' ini. Moga-moga mereka juga tergolong dalam impian menuju rahmat Ilahi.

Telah juga aku ceritakan. Kepada mereka yang sudi bertanya, aku masih seperti dulu. Mungkin sifat pendiamku sedikit mendinding mesra tapi kalian tidak pernah kupinggirkan. Aku telah banyak belajar sejak mengenali kalian. Kalian menjadi ukuran kebaikan yang aku ikut turut sehingga kini. Aku lemah. Banyak daif dari sempurna. Juga kepada mereka bergelar kaum hawa, maaf bukan aku sombong dan tidak melayan kalian sejak dulu. Sedari kecil aku memang tidak punya kawan sebaya bergelar perempuan. Bagiku mereka insan lain  yang berjaya menundukkan maluku. Jadinya amat payah untuk menunjuk mesra. Satu-satunya perempuan yang rapat denganku waktu kecil dulu..hanyalah ibu.

Tapi itu cerita dulu. Sekarang telah banyak yang membentang, yang telah kukutip menjadi kekuatan diri. Sifat segan dan malu sedikit demi sedikit dapat kukikiskan. Mungkin ada sisa-sisa yang tertinggal. Maaf jika itu masih menjadi penghalang kalian mengenal aku. Tegurlah. Aku tidak lagi seperti dulu.

Kawan datang dan kawan pergi. Segala-galanya melukiskan irama yang indah sepanjang memori ini. Kalian yang masih di hati adalah lukisan yang indah kekal abadi.Ketemu lagi. 

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...