29 September 2008

setitis iman,ramadhan dah ayah

di sini
terkaku di saf pertama ini
di bawah sinar ramadhan
ada setitis air
jernih mengalir
menghempap sejadah putih bersih

jauh di hati
ada doa berganti
wajah ayah ibu
yang ditinggalkan jauh
dan esak kecilpun merintih

ayah
kini sendiri di rantau
mencari setitis iman
memburu kebenaran
tentanganmu,walaupun perit
adalah tunjang yakinku
akan jalan ini
akan kebenaran ini.

dan kini
sudikah kau terima, ayah
kepulangan di bulan ramadhan
bulan penuh rahmat
akan seorang anak

tapi kini
tiada perkhabaran lagi
cerita tentang dua hati
kerana yang hanya ada
titis-titis iman
dari ramadhan semalam
untuk titis-titis kasih sayang
seorang ayah
di alam barzakh
ayah.....
bersamamu doa tertadah

p/s. sajak ini kutulis dalam tahun pertama setelah aku menganut agama Islam waktu di Al-Arqam.ayatnya tidak tersusun kemas.maaf.


28 September 2008

Anak murid termuda

Sepanjang mengaji kitab di Masjid Jamek itu,aku dapati yang hadir hanyalah golongan tua,aku satu-satunya yang termuda.Maklumlah masa itu usiaku 22 tahun.Dan aku ni pula nampak muda dari usia.Kata anak gadisku ramai kawannya kata aku ni abang dia ..mmmm....isteriku pula kata ustazah tempat dia mengajar ada perasan aku membonceng motorsikal waktu aku dan isteri ke gerai di kawasan rumah.Katanya...hati-hati sisuami nampak muda dari isteri sini (kawasan perumahan) ramai cikgu bujang.Hehehehee....takda maknanya..!!!Nanti aku bagi rahsia macam mana nak awet muda.Mudah jer.

Sewaktu mengaji itu aku perasan ustaz selalu memandang padaku dan senyum.Aku pun hairan.Satu hari selepas kuliah ustaz itupun memanggilku.Kami berkenalan.Beliau memperkenalkan diri sebagai Imam 1 di masjid tersebut tugas lain Pengetua Sekolah Menengah Agama Arab..(tak ingat).Beliau bertanya kepadaku anak siapa.Aku senyum dan mengatakan aku anak angkat Pakcik Me.Imam tua Kg Batu Papan.Beliau kenal sangat dengan Pakcik Me.Oleh kerana aku selalu mendengar kuliahnya beliau mempelawa aku masuk sekolahnya.Aku terkejut.

Beliau menerangkan bahawa di sini,anak muda tidak minat lagi belajar agama.Yang datang golongan tua.Anak muda ketika itu dilanda zaman rock and roll.Aku senyum.Dia pelawa aku masuk tingkatan 4 sanawi.Aku terfikir...boleh ke?.Aku sekolah Arab.Aku beritahu ustaz bahawa aku perlu tanya Pakcik Me dulu.Beliau mempersilakan sambil minta sampaikan salam kepada Pakcik Me.
Aku bercerita pada Pakcik Me tentang tawaran ustaz,Pakcik Me menyerahkan kepadaku.Aku fikir kemampuan...bolehke ?.Akhirnya aku menolak kerana aku lebih senang mengaji di masjid.

Masjid Jamek Gua Musang ke Kg Batu Papan

Pakcik Me dan Mek mendorong aku mengaji ilmu agama di Masjid Jamek Gua Musang.Kata mereka kuliah agama diadakan tiap-tiap hari.Hari Jumaat makin bertambah rancak sebelum solat fardhu Jumaat.Aku teruja mendengarnya.Pakcik Me kata ustaz yang mengajar guna kitab lama.Hari Jumaat kitab Mathaal Badrin.

Dengan berbasikal Pakcik Me berikan ,aku pun mengayuh ke pekan Gua Musang pada petang Khamis.Lapan kilometer....jauh jugak tu.Berbekalkan ubat nyamuk dan sedikit duit untuk beli makanan yang diberikan Mek padaku.Aku akan ke sana sehingga esok petang selepas tamat solat Jumaat.Malam itu aku akan tidur di masjid saja selepas kuliah sekitar 12.00 tengahmalam.Tiada masalah kerana aku sudah biasa.

Namun tidaklah ada ketikanya aku tidur di masjid.Ada malam-malam tertentu jikalau kuliah habis awal aku balik saja ke rumah.Sebabnya cuma aku seorang saja yang iktikaf.Ada ketika pula ada insan lain yang iktikaf sama tapi cuma menunggu waktu keretapi berhenti jam 4.00 pagi.Untuk ke destinasi Pantai Timur atau hala ke Kuala Lipis,Pahang.

Aku masih terkenang pada peringkat awal aku mengaji di masjid dulu.Aku teringin sangat nak balik ke rumah.Walaupun ketika itu jam sudah menunjukkan 12.30 tengah malam.Sudah masuk awal pagi.Hatiku bagai didesak untuk balik.Padahal Mek sudah sediakan ubat nyamuk.Antara hendak atau tidak aku pulang juga malam itu.Langit gelap,cahaya bintang saja yang banyak bertaburan .Jalan sudah sunyi.Tiada langsung lampu dari kereta atau motor yang lalu lalang.Aku tabahkan hati.

Lapan kilometer bukanlah jarak yang dekat.Jalan sunyi.Simpang hendak kekampung lagilah sunyi.Keliling hanya belukar dan hutan simpan.Jalan tar kecil hanya untuk satu kenderaan lalu lalang.Dari pekan Gua Musang aku mengayuh laju.Sungguh laju.Kalau tidak laju lampu basikal tidak akan menyala dengan terang.Ada satu ketika kayuhanku jadi berat.Jantungku berdegup agak kencang,tapi aku sudah bersedia.Bayangkanlah daripada laju jadi agak berat dan perlahan.Lama-kelamaan aku tidak dapat menahan.Aku turun.Ahhh...rupanya aku berkayuh di atas pasir.Patut pun.

Waktu itu lampu basikal terus malap.Tak nampak apa-apa.Aku terus berjalan mencari jalan permukaan yang agak keras.Sampai di jalan raya aku membetulkan kedudukan.Beg berisi kitab aku letak di belakang...gunanya supaya tidak ada "sesuatu" yang dapat menumpang nanti.Depan kuletakkan Surah Yasin..sumber motivasi supaya aku bertambah berani.

Tiba di persimpangan kampung yang jauh agak sekilometer ke dalam aku terus pecut sambil menyanyikan nasyid Asma-ulHusna (99 nama Allah) dengan sekuat-kuat suara.Lampu basikal memang terang menyuluh sekitar jalan di depan,namun mataku hanya terpaku ke satu arah lurus tanpa sedikitpun menoleh ke kiri atau kanan.Agaknya makhluk malam pun ada yang terkejut mendengar ada manusia menyanyi tengah malam.Sebelum ini mungkin dunia mereka hening sangat.

Sungguh itulah malam pertama dan terakhir aku balik tengah malam.Sampai di rumah aku lihat Mek berbual dengan menantu perempuannya di sebelah rumah kami.Mek marah betul.Katanya jangan buat lagi sebab kawasan kampung ini bersempadan dengan hutan.Selalu juga penduduk kampung ternampak kelibat sang belang.

Tapi tidak lama selepas aku balik ke Negeri Sembilan,saudara jauhku ada datang ke kampung bercerita tentang satu kejadian yang menggemparkan di jalan masuk ke kampung Batu Papan.Kampung itu masih menggunakan generator untuk menjana elektrik dan membekalkan ke seluruh kampung.Pada tiap-tiap petang sekitar jam 7.00 seorang pekerja dari pekan Gua Musang akan menghidupkan penjana elektrik tersebut.Petang itu pekerja tersebut tiba agak lewat kerana hujan.Selepas menghidupkan enjin penjana sekitar jam 7.30 petang ke atas beliau pun balik.Tiba di satu selekoh beliau terpandang sekujur tubuh perempuan sedang mendukung anak serba putih tapi kelabu sedikit.Oleh sebab cahaya motorsikalnya agak jauh beliau memberanikan diri hampir untuk bertanya masalah dan memberikan pertolongan.Tidak semena-mena belumpun sempat menyapa beliau bergegas memecut motorsikalnya laju balik ke Gua Musang.Bukan manusia!Saudaraku itu bertanya bagaimana aku tidak pernah pula berjumpa kejadian yang sama....entahlah bukan rezekiku hendak berjumpa.Tapi di hati ...keyakinanku kepada Allah bertambah !

Pagi 23 Ramadhan






Pagi 23 Ramadhan yang lalu aku sempat ambil foto langit pagi di beranda rumahku...cuaca pagi agak dingin...mungkinkah malam tadi malam al-Qadr



23 September 2008

Pencarian yang tak pernah terhenti

Aku begitu dahagakan ilmu-ilmu agama.Pada Pakcik Me aku luahkan cetusan yang membara sejak sekian lama aku mendalami Islam.Sekali kudakap Islam ini,aku akan pastikan diriku faham segala-galanya.Setidak-tidaknya untuk diri sendiri.Aku bersyukur sejak mula mendapat hidayah aku dicampakkan di kalangan mereka yang membantu aku mengenal Islam dari pelbagai sudut.Betapa kerdilnya diri bila menghadiri majlis-majlis ilmu.

Aku tidak mendapatkannya secara formal.Bagiku masjid sudah memadai tempat menimba ilmu.Selebihnya rahmat dari Allah.Syukurku padaMu Tuhan.Sesungguhnya aku juga insan yang maha lemah.Tidak terdaya memahami setiap ujian yang datang.Mengharap dan berdoa.Tawakal selebihnya.Jika dibandingkan diri ini dulunya....masyaAllah.

Pakcik Me mengalu-alukan niatku.Di rumah, Pakcik Me punyai anak-anak murid sekampung yang bertandang untuk mengaji Muqaddam dan Al-Qur'an.Dalam usianya mencecah 60 tahun orang tua itu masih gigih mengajar dan berkongsi ilmu al-Qur'an.Aku tidak terkecuali. 


Tapi belum habis sehari berlalu Pakcik Me menyerahkan tanggungjawab kepadaku untuk mengajar anak muridnya.Aku terkedu.Katanya aku sudah layak mengajar.Aku akur tapi setakat mengajar Muqaddam dan hukum tajwid.

Pada masa itulah aku rindukan kelas pengajian agama di masjid.Pakcik Me beritahu jika aku mahu Masjid Jamek Gua Musang selalu adakan kuliah agama.Seingat aku kecuali hari Rabu tiada kelas dijalankan.Suasana akan lebih rancak dengan kuliah dari pukul 10.00 pagi hingga ke malam selepas Isya' pada hari Jumaat.Jauh.Lapan kilometer dari kampung.Tapi situlah satu-satunya "taman-taman syurga" yang ada di kedaerahan ini ketika itu.

22 September 2008

Aku Perantau

Awal tahun 1987 aku berada di suatu daerah di hulu Negeri Kelantan. Daerah Gua Musang. Di kampung saudara jauh sebelah ayahku. Namanya Pakcik Mat Johan.Abang kepada pakcik ini adalah Batin Manaf yang kuceritakan pada awal tulisan bersama ayahku ditangkap komunis ketika mereka remaja dulu.Pak cik Johan telah berkahwin dengan wanita sebelah sini yang kupanggil makcik Siti.

Aku nyatakan hasrat ingin mencari keluarga angkat di Kampung Batu Papan ini kepada pakcikku. Alhamdulillah tidak lama kemudian ada satu keluarga tiga beranak yang sudi mengambilku menjadi anak angkat.

Kepada keluarga angkatku aku ceritakan bahawa tujuan aku mengikuti pakcik Johan ke situ adalah semata-mata handak mendalami ilmu agama. Mereka sememang nya baik kepadaku.Ayah angkatku bernama Abd Rahman yang biasa dipanggil orang kampung Pokcik Me. Bekas imam tua di kampung itu.Melalui ceritanya, keturunanan bersalasilah dengan Tok Janggut, seorang pahlawan tersohor dari negeri Pahang. Dia juga dulu adalah perantau yang mencari ilmu sehinggalah dia bertemu jodohnya di Kampung Batu Papan. Emak angkat pula kupanggil Mek. Seorang yang gigih mencari rezeki.Wanita Kelantan sememangnya terkenal dengan aktiviti perniagaan.

Mereka punya tiga orang anak, dua lelaki dan seorang perempuan semuanya sudah berkahwin. Dan telah bercucu juga. Keluarga angkatku menjalankan perniagaan runcit secara kecilan di kampung ini. Sementara Mek berniaga di pasar awam di bandar Gua Musang. Pakcikku pula mengerjakan kebun getah.Tugas aku senang. Duduk di rumah menjaga kedai runcit dan 2 ekor lembu serta 2 ekor kambing. Kerja ini aku buat kerana anak lelaki bongsu keluarga ini tidak berupaya menjalankan seorang diri akibat sakit (khabarnya sakit buatan orang).

Begitulah kehidupanku di negeri Kelantan pada ketika itu.

20 September 2008

Malam al-Qadr dan mimpiku.

Malam ini malam 21 Ramadhan.Pesan Rasulullah s.aw.carilah malam Qadr pada 10 malam terakhir.Maka malam ini adalah malam permulaan pencarian.Mencari sebenarnya adalah perbanyakkan amalan-amalan ibadah melebihi lebih dari malam-malam sebelumnya.Mana tahu antara malam-malam kita beramal itu bertepatan pula.Allah terima amalan 1000 bulan pada satu malam.Sungguh betapa besarnya kurnia dan rahmat Allah.

Aku pernah bertemu dengan malam Qadr ini.Tapi dalam mimpi la.Aku pernah ceritakan pada awal tulisan aku dulu.Itu cerita sebelum aku Islam.Ya.benar aku bermimpi bertemu malam Qadr.Malam segala taqdir dan ketentuan.Menurut hadis dari Sahih Bukhari dalil yang kuat adalah hadis yang diriwayatkan oleh Aishah r.a.Iaitu pada 10 malam terakhir yang ganjil.

Baiklah aku nak ceritakan mengenai bagaimana aku bermimpi malam al-Qadr.Dalam mimpi itu aku berada di Kroh(Pengkalan Hulu).Malam itu aku berjalan berseorangan keluar dari kem Senoi Praaq.Malam tidaklah hitam pekat.Aku boleh nampak jarak sehingga satu atau satu setengah km.Ya terangnya samar walaupun tidak ada cahaya bulan.Aku jadi pelik.Mana datangnya cahaya jika malam tiada bulan.

Aku berjalan keluar pada saat manusia sedang tidur.Tidak ada rasa takut.Apabila aku sampai di tanah tinggi sedikit iaitu di hadapan Balai Bomba sekarang (dulu bangunan Magistret) ,aku menoleh ke belakang.Pandanganku terarah ke padang.Aku jadi terkejut bila aku lihat semua pokok-pokok condong ke barat.Seperti perbuatan rukuk dalam solat.Pada ketika itu suara menyatakan malam itu adalah malam al-Qadr.Aku boleh nampak jelas dalam mimpi itu sebab cahaya samar tadi.Kabus nipis membalikkan terangnya malam itu.

Bila sedar dan sehingga kini mimpi itu masih aku ingat dengan jelas.Walaupun sudah lebih 30 tahun namun sukar nak melupakan kisah dari mimpi ini.Selepas aku Islam barulah aku tahu kelebihan malam al-Qadr. Ya malam ini adalah malam ganjil pertama pada 10 malam terakhir.Mari perbanyakkan amalan.InsyaAllah.

07 September 2008

Kasih-Mu ..........ABOT

Kasih Mu bagai air mengalir
Salju dalam jiwa nan resah
Hati yang layu kembalilah mekar
Bila nama Mu kusebut-sebut

Tak terungkap kasihku pada Mu
Dalam suka mahu pun duka
Tiada tandingan cinta Mu di dunia
Unggul kekal selamanya

Dari terbit mentari hingga dasar laut
Sebesarnya alam sezarah kuman
Namun tak tertanding kuasamu kasih
Jatuhku bangunku Kau tetap di sisi

Sungguhnya aku yang berdosa
Sehina-hinaku rendah diri
Biar ku terpalit juta noda
Masih ada ruang keampunan

Dari kerdipan bintang hingga kilau pasir
Agung ciptaan Mu akal tak sampai
Semulia-mulianya segala kejadian
Kerdilnya aku di mata Mu

Kasih Mu bagai air mengalir
Salju dalam jiwa nan resah

Ramadhan sepintas lalu

Ramadhan

Aku telah melalui bulan mulia dalam Islam ini sejak aku bergelar muslim bertahun-tahun yang lalu.Seingat aku,aku pernah merakamkan dalam bentuk sajak tentang bulan Ramadhan.Ya sajak itu masih lagi aku simpan.Dalam sebuah buku yang menjadi rujukan hari-hari aku melalui hidup sebagai muslim.

Ketika kecil aku pernah juga ikut berpuasa.Aku minta ibu sediakan makan dan minumku kerana aku ingin mengikut rakan melayuku berpuasa.Tapi tidaklah ia menjadi kenyataan kerana duniaku pada masa itu hanyalah keseronokan.Ayah pula telah membelikan ku sepasang baju Melayu berwarna biru,sampin dan songkok.Kalau tidak silap ketika itu aku berada di darjah dua.ayah mahu aku menyambut hari raya bersama-sama dengan rakan yang lain.Walaupun pada ketika itu aku bukan Muslim.
Satu istimewa bulan ini ialah solat tarawih pada malamnya.Setiap masjid di negara akan dipenuhi dengan jamaah yang ingin bertarawih.Aku seperti biasalah turut bertarawih juga.Namun pada peringkat awal dulu tidaklah penuh sebulan aku bertarawih.Penat.Dulu tarawih 21 rakaat (termasuk witir).Kalau dulu aku hanya sebagai makmun ,kini kenalah pikul tanggungjawab kerana sudah bergelar ketua keluarga.Tapi bagiku solat di masjid lagi menyeronokkan kerana rasa penat tidak terasa sangat
Mudah-mudahan Allah memberi petunjuk kepada kita semua.Dikuatkan azam dan tabah melaksanakan segala tuntutan agama.Semoga Allah meredhai.InsyaAllah

06 September 2008

Rabi'ah al-Adawiyyah

Ya mungkin kalian biasa mendengar nama ini.Bagiku ia membawa kenangan lama yang sukar lepas dari ingatan.Pemilik nama ini seorang wali Allah yang besar dari kaum Hawa.Anak kepada pasangan miskin di Kota Basrah,Iraq sekarang.Walaupun begitu ayahnya seorang hamba Allah yang taat dan zuhud malah memiliki sifat qanaah (cukup apa yang ada).Pekerjaan hanyalah sebagai pengangkut penumpang sampan di perairan Sungai Dajlah.Atau penambang.

Di hujung nama Adawiyyah itulah maksud pekerjaan Rabi'ah.Iaitu Rabi'ah si penambang.Atau Rabi'ah al-Adawiyyah.Wali Allah.Umum tahu cerita wali Allah ini.Namun apa yang ingin aku ceritakan di sini bukannya kisah wali ini.Tetapi makna kata-kata kecintaan Rabi'ah kepada Khaliknya...antaranya,

Pencinta Allah tidak akan merasa tenang atau riang, sehingga bertenang dengan Kekasihnya.Tutup kebaikan-kebaikanmu sebagaimana engkau menutup keburukan-keburukanmu.

Wahai Tuhan! Berikanlah neraka itu kepada musuh-musuhMu dan syurga pula, Engkau berikan kepada kekasih-kekasihMu. Sedangkan untukku, memadailah Engkau semata.

Hendaklah engkau menjadi seperti sepotong lilin, yang sentiasa menerangi dunia walaupun diri sendiri habis terbakar. Dan hendaklah engkau menjadi seperti sebatang jarum, yang sentiasa berbakti walaupun tidak memiliki apa-apa.

Ubat bagi setiap penyakit ialah berdampingan dengan Allah.

Suatu hari di musim bunga, ada orang mengajak Rabi'ah melihat keindahan bunga di luar pondoknya. Rabi'ah menjawab: "Duduklah di dalam rumah seperti aku ini. Aku melihat Dia dan bukan pada yang diciptaNya.

Aku masih ingat orang pertama sekali yang inginku kongsikan khabar gembira sebaik saja aku bergelar muslim tidak lain gadis yang pernah singgah di hati ini.Walaupun jarak dan arah aku dan dia ketika itu telah jauh.Sebagai rakan aku masih mengingatinya .Surat kepadanya kuutus sambil isinya penuh kegembiraan menyatakan tentang diriku kini.Aku sanjung kepercayaannya bahawa satu hari nanti akan seakidah dengannya.

Gadis itu membalas dalam kesibukkannya menghadapi perjuangan di ITM dengan sekeping kad ucapan dengan kata-kata Rabi'ah.Itulah wali Allah wanita pertama yang dambaan perjuangannya.Mencintai Tuhan lebih besar dari mengharap cinta makhluk.

Gadis itu percaya keikhlasanku mengejar impian kerana baginya aku berkata-kata dari hati.Dan sejak itu aku tidak lagi menghubunginya. 

In My Life

There are places I'll remember
All my life though some have changed
Some forever not for better
Some have gone and some remain
All these places had their moments
With lovers and friends
I still can recall
Some are dead and some are living
In my life I've loved them all

But of all these friends and lovers
There is no one compares with you
And these memories lose their meaning
When I think of love as something new
Though I know I'll never ever lose affection
For people and things that went before
I know I'll often stop and think about them
In my life I love you more

Though I know I'll never lose affection
For people and things that went before
I know I'll often stop and think about them
In my life I love you more In my life I love you more

Beatles

A Heaven I Miss - Pengkalan Hulu

Sweet smell of burnt bushes and baked earth

still lingers in the memory though bygone in history

am awakened from the slumber’s depth

to the musical memory from the past gone by;the days I used to wander

brushing the bushes in the forest

caring for the wild wilderness

now but a story shrouded in history

only to be told again and again;

the multicolored spiders

the poisonous snakes that slithered smoothly

beneath pile of dried rotten leaves

harmed me not even in their dreams;

the squirrels that gave me once a native fruit to eat

the monkeys that threw me once a bunch of fruits to be shared with friends

the Orang Asli (Natives of Malaysia) who guided

me with their skills

are all but embedded layers of past thoughts;

the years rolled fast, past my youth

only for me to carry on with a bundle of memory;

oh, how I wish to be back then

to stroll again the motherly earth there

to smell again the burnt bushes and baked earth

to recover the sweet life hidden in the wilderness;

a place so dear to me

where survival taught in beautiful and colorful manner

hurt none embrace all;I lived in meditationut

most equanimitylife was full of equilibrium

amidst the greenery and serenity

of a forest

in Pengkalan Hulu

a heaven I lived once.


(this is a re-post.Posted elsewhere before)©cyclopseven. All right reserved 030908.

Pengkalan Hulu ( Kroh)

A little northernmost town
Sandwiched between hills
And virgin forest
A town I once took to roam
Pengkalan Hulu
Still dear to my heart

Forever it shall remain
Enshrined within me
Together in eternity
We shall live in harmony.

Once it was a mysterious haunt
Of terrorists
masked and armed
Killers from killer regime
The armed CPM.
The enemies moved in her pockets
Of green foliages
That sustained them to rid of the law
And to claim this land of Malaysia unto their hands
Bloody hands.

My beloved Pengkalan Hulu
Was famed for *CPM
Yet now she is still famous
But for her warm beauty
That spans the scope of our vision.

Her gentle gesture
Hidden amidst the trees
And the soothing touch
Mingles with the breeze
She smiles beautifully
An enemy’s heart shall mellow immediately.

Though by years
I am staying far
The pang of separation
Pains my heart every minute
My mind caresses the old memories.

The trails that divide the forest
I tracked passionately
Rubbing the jutting leaves
And branches of the old trees
My trails were carpeted well
By beautiful brown leaves
Of various shapes and sizes
That to this day I owe her
My gratitude for feasting my sight
With enchanting beauty
Unparalleled by any.

Pengkalan Hulu, my sweetheart
I miss you a lot
I wish I can bring me to succumb in you
So in you I shall expand for another birth
On this same land of yours.
Physically I am at a distant away
Yet in my mind it’s your faceI see unwaveringly.

©cyclopseven. All rights reserved 260308.

*The disbanded Communist Party of Malaya. cyclopseven Ram

p/s. Sajak ini adalah luahan hati seorang rakan lama semasa berada di Tingkatan 5 di SMTS.Namanya ada aku abadikan dalam tajuk Pengawas SMTS.Dulu aku rasa dia ni lain sikit walaupun bukan Melayu.Dia ada kecenderungan menulis sajak sajak dan meminati genre sastera itu.Cikgu Amin Tolan cikgu sastera kami ketika itu berjaya nampaknya menghasilkan insan berjiwa seni sepertinya.

Dia seorang berjiwa lembut dan berbeza dengan rakan bukan Melayu yang lain.Akhirnya aku ketemu juga rakan lama yang hingga kini hatinya masih berada di satu kedaerahan yang sunyi walau jasad sudah terpisah jauh dari daerah itu.

01 September 2008

Happy Birthday to me

Hari ini.....isteriku datang lalu mencium pipiku,ditangannya ada hadiah...lalu baru aku teringat!!!


orkut graphics, glitters, tricks, games and comments

Perantau 1986

Penghujung 1986 aku masih di sini mengutip sisa-sisa kenangan yang masih belum jelas di fikiran.Aku cuba menjejaki rakan-rakan sepermainan dan sepersekolahan. Hampa. Kebanyakan mereka mungkin telah berpisah arah, mencuba nasib mencari rezeki di tempat lain. Kroh pada ketika itu tidak banyak menjanjikan apa-apa. Kebanyakan mereka bukan berasal dari sini. Seperti aku juga yang berada di sini atas urusan kerja ayahku. Kecualilah mereka yang tinggal di kampong berdekatan.


Tapi mereka juga tiada, mungkin mencuba nasib sepertiku. Aku telah menjadi perantau bermula aku menjadi muslim. Bezanya aku perantau mencari diriku dalam agama suci ini. Di mana tempatku nanti. Ilmu belum begitu mantap. Masjid Iskandari tempatku beriktikaf juga kurang menganjurkan kuliah agama ketika itu. Sedang diri kehausan ilmu-ilmu itu. Memang tarbiyah di Darul Arqam dulu telah menjadikan aku seorang yang merindui ilmu-ilmu agama.

Dulu ilmu keduniaan (seni) menjadi hafalan dan fahamanku. Kini fikiranku lebih terarah mencari sesuatu yang dinamakan Islam. Aku telah faham cabang-cabang ilmu dalam Islam. Sejak itulah aku berniat untuk mendalaminya di pondok-pondok agama (kalau boleh).

Mungkin Kroh adalah stesen terakhir. Saudara jauh yang kuziarahi telah menceritakan bahawa ayahnya akan pencen hujung 1986 dan mereka akan pulang ke kampung di Gua Musang , Kelantan. Aku sudah biasa mendengar Negeri Cik Siti Wan Kembang mempunyai ratusan pondok-pondok mengaji agama tersohor di Malaysia. Kesempatan itu aku khabarkan kepada mereka bahawa aku akan mengikuti mereka untuk mencari pondok agama yang berdekatan nanti.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...