06 September 2008

Rabi'ah al-Adawiyyah

Ya mungkin kalian biasa mendengar nama ini.Bagiku ia membawa kenangan lama yang sukar lepas dari ingatan.Pemilik nama ini seorang wali Allah yang besar dari kaum Hawa.Anak kepada pasangan miskin di Kota Basrah,Iraq sekarang.Walaupun begitu ayahnya seorang hamba Allah yang taat dan zuhud malah memiliki sifat qanaah (cukup apa yang ada).Pekerjaan hanyalah sebagai pengangkut penumpang sampan di perairan Sungai Dajlah.Atau penambang.

Di hujung nama Adawiyyah itulah maksud pekerjaan Rabi'ah.Iaitu Rabi'ah si penambang.Atau Rabi'ah al-Adawiyyah.Wali Allah.Umum tahu cerita wali Allah ini.Namun apa yang ingin aku ceritakan di sini bukannya kisah wali ini.Tetapi makna kata-kata kecintaan Rabi'ah kepada Khaliknya...antaranya,

Pencinta Allah tidak akan merasa tenang atau riang, sehingga bertenang dengan Kekasihnya.Tutup kebaikan-kebaikanmu sebagaimana engkau menutup keburukan-keburukanmu.

Wahai Tuhan! Berikanlah neraka itu kepada musuh-musuhMu dan syurga pula, Engkau berikan kepada kekasih-kekasihMu. Sedangkan untukku, memadailah Engkau semata.

Hendaklah engkau menjadi seperti sepotong lilin, yang sentiasa menerangi dunia walaupun diri sendiri habis terbakar. Dan hendaklah engkau menjadi seperti sebatang jarum, yang sentiasa berbakti walaupun tidak memiliki apa-apa.

Ubat bagi setiap penyakit ialah berdampingan dengan Allah.

Suatu hari di musim bunga, ada orang mengajak Rabi'ah melihat keindahan bunga di luar pondoknya. Rabi'ah menjawab: "Duduklah di dalam rumah seperti aku ini. Aku melihat Dia dan bukan pada yang diciptaNya.

Aku masih ingat orang pertama sekali yang inginku kongsikan khabar gembira sebaik saja aku bergelar muslim tidak lain gadis yang pernah singgah di hati ini.Walaupun jarak dan arah aku dan dia ketika itu telah jauh.Sebagai rakan aku masih mengingatinya .Surat kepadanya kuutus sambil isinya penuh kegembiraan menyatakan tentang diriku kini.Aku sanjung kepercayaannya bahawa satu hari nanti akan seakidah dengannya.

Gadis itu membalas dalam kesibukkannya menghadapi perjuangan di ITM dengan sekeping kad ucapan dengan kata-kata Rabi'ah.Itulah wali Allah wanita pertama yang dambaan perjuangannya.Mencintai Tuhan lebih besar dari mengharap cinta makhluk.

Gadis itu percaya keikhlasanku mengejar impian kerana baginya aku berkata-kata dari hati.Dan sejak itu aku tidak lagi menghubunginya. 

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...