23 January 2010

1993: Monolog

Bertugas di Mahkamah Syariah sebagai orang nombor dua ketika itu aku perlu tahu serba serbi,selok belok pentadbiran.Apalagi perundangan yang bertunjangkan syariah.Dalam pentadbiran aku wajib memastikan sistem surat menyurat,sistem fail dan inventori pejabat dan automasi alatan pejabat sentiasa baik.Sistem perakaunan pula aku sendiri yang selenggara.

Aku masih ingat ketika awal-awal bertugas dulu hari Khamis adalah hari aku memasukkan kutipan hasil ke bank.Semua kena buat sendiri.Itupun bergantung kepada kutipan.Daerah terpencil macam Jelebu,N.Sembilan ini biasanya tidak ada kutipan hasil sangat.

Pada ketika itulah baru aku tahu pelanggan yang sentiasa berurusan di Mahkamah Syariah ini kebanyakkannya wanita.Isteri-isteri yang disia-siakan kehidupan mereka.Ditinggal tanpa nafkah diri.Suami bernikah lain langsung keadilan menjadi perkara pokok permasalahan.Kemampuan menampung keluarga yang sudah ke takat cukup makan dibebani pula dengan keinginan nafsu beristeri lain.Mengikut sunnah dari fahaman yang menyimpang.

Inilah realiti manusia yang celaru yang sempat aku temui waktu bertugas di sana.Mereka yang datang menemuiku,telah banyak menitiskan airmata.Anak-anak yang terbiar tidak tahu apa tujuan ke pejabatku.Yang mereka tahu hanya membalas senyumku.Mata-mata yang jernih itu tidak sejernih mata ibu mereka dengan airmata yang menyeka.Atau telah berkali melihat mata wanita begitu lantaran keterbiasaan menjadikan mereka tidak mahu turut merasai terikut kepedihan hati ibu.

Aku cuba selami dengan sedikit rasa simpati.Tidak mahu terikut bimbang kerana sebagai kakitangan mahkamah aku perlu menampilkan kewarasan dan tidak terlalu bergantung kepada cerita yang berat sebelah.Walaupun bukti nyata jelas di hadapanku.

Itu adalah antara kisah yang terkesan di hati.Waktu tersandar selepas menelan cerita pahit si isteri-isteri yang ditinggalkan aku selalu menjadi ingat.Cerita ini boleh jadi bakal menimpaku jika aku juga hanyut melayan bisikan syaitan.Wajah isteri kadang-kadang menjadi cerminan di mana aku berpijak.Batas mana aku berada.Jalan mana kakiku langkah.Lelaki itu yang kubenci kerana mengabaikan hidup keluarganya adalah diriku juga.Gelaran itu yang kubawa sampai mati.

Mendepani kehidupan manusia lain banyak mematangkan tindakan dan emosi.Di sini ,aku menjadi penasihat dan pemudahcara untuk jiwa-jiwa yang kehampaan.Jalan-jalan penyelesaian berpandukan agama menjadi tunjang rujukan.Jika aku sendiri tidak berkemampuan pastinya permasalahan mereka aku rujukan kepada ustaz ustazah yang lebih mahir dariku yang setahun jagung ini.

20 January 2010

It's So Easy To Begin



SO EASY TO BEGIN
Art Gurfunkel
Jules Shear
I've been so far away from you while standing by your side.
There were nights we were so in love, that lovin' made us blind.
But that time is so far below us now, the memory's so thin.
It's So Easy To Begin, but it's so hard to stop, this love,
It's just so hard to stop.
When a heart that's lookin' for lovin' leads you in,
It's So Easy To Begin.
I know I've saved some lessons from the time I fell apart.
And I know you've been wondering why I look at you so hard.
It's 'cause I never want to wake up some day and wonder where we've been.
It's So Easy To Begin, but it's so hard to stop, this love,
It's just so hard to stop.
When a heart that's lookin' for lovin' leads you in,
It's So Easy To Begin.
It's So Easy To Begin.
It's So Easy To Begin.
lama betol tak dengar lagu ni.

08 January 2010

Allah...tidak ada satupun yang sebanding denganNya

Lewat semalam aku berbaring sambil menatap siling.Membuka kembali helaian kenangan di mana suatu ketika dulu aku takut menyebut nama Tuhan,Allah SWT.Ketika itu aku masih lagi remaja dan belum bergelar Muslim.Entah apa yang aku fikirkan mengenai Allah,Maha Hebat,Perkasa..dan Maha Esa.Aku tidak mahu menyebut nama Allah sembarangan.Walaupun jauh di sudut hati amat teruja dengan nama itu.Lidah kelu namun hati berdenyut membesarkan namaMu yang satu.

Sehingga aku bergelar Muslim nama Allah yang sudah terpateri dalam diri masih juga kusimpan seperti barang berharga.Bimbang seperti butiran mutiara di mulut akan terlepas bertaburan tika ucapan dan bualan bersama taulan.Ilmu yang kuhadamkan mengenali nama itu melalui Risalah Tauhid..sifat 20 yang lazim aku bertalaqqi bersama guru menyinarkan alam kelam jahilku tentang Allah suatu ketika dulu.Nama itu sungguh indah dengan cantuman sifat-sifat Maha Agung..Maha Esa.

Katakan Dialah Allah yang Esa(tunggal)...Allah tempat bergantung sekelian makhluk...Tiada beranak dan tidak diperanakkan...Dan tidak satu pun yang sebanding dengan Nya.Betapa indah bila terjemahan jawinya kufahami.Dia ,Allah tidak ada permulaan..dan tidak akan ada akhirnya.Sesuatu yang tidak terjangkau akal makhlukMu ini.Bagiku Allah SWT,Tuhan menurut agama yang Maha suci ini terlalu ideal,sempurna.Tidak ada hujjah yang dapat menyanggah konsep ketuhananNya.Maha Suci dari apa yang mereka sangkakan.

Kini muncul pula di bumi bertuah ini Liberalisme yang mendokong kesamaan ketuhanan.Dengan iman aku menolak.Dan atas nama iman..aku bermohon agar nama Mu yang Maha Suci tidak akan menjadi mainan sebagaimana aku takut menyebutnya dulu.

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...