04 May 2013

Coretan dari seorang kenalan.



Seingat aku, selesai majlis berkhatan awal tahun 1986 dan beberapa bulan selepas itu ada ura-ura untuk menghantar aku ke sekolah tajaan Al-Arqam di Melaka.Berita itu telah sampai juga ke telingaku kerana niat jemaah Al-Arqam itu telah lama dibincangkan memandangkan aku saudara baru dan sebagai saudara baru keperluan memantapkan pengetahuan Islam menjadi wajib.Malahan jemaah Al-Arqam Kuala Pilah berasa  itu satu tanggungjawab mereka untuk menerapkan pengetahuan agama Islam kepadaku.

Pertengahan tahun itu juga aku dihantar memasuki sekolah tajaan Al-Arqam di Alai, Melaka.Kutinggalkan kenangan jemaah Al-Arqam Kuala Pilah bersama motor Yamaha Y88ku.Kepada mereka kuamanahkan  menjaga satu-satunya hartaku itu.Aku ke Alai, Melaka memasuki Sekolah Rendah Al-Arqam yang ala-ala pondok itu.Pelajar di sana tidaklah ramai seperti di Sungai Penchala, di Selangor namun suasana pembelajaran membuat aku selesa dan bertekad untuk menuntut ilmu agama sebaik mungkin.

Sebelum kepergianku ke sana aku sempat berbalas surat dengan M rakan pena dari Pantai Timur.Dan kami bersetuju untuk bertukar-tukar foto selepas itu.Tidak lama kemudian M mengirimkan sekeping fotonya yang agak kabur.Bertudung hitam.Tetapi belum sempat aku membalas surat beserta fotonya itu aku terima sepucuk lagi surat darinya.

Apabila surat yang baru diterima kubuka, aku agak celaru kerana foto yang baru ini lebih jelas wajah seorang gadis bertudung pink dan berkulit cerah.Berbanding foto sebelumnya yang agak kabur.M menjelaskan kepadaku itulah sebenar dirinya.Sambil membariskan ayat-ayat kemaafan kerana agak gementar mengirimkan foto dirinya kepada seseorang apatah lagi kepada lelaki.

Foto itu tidak kusimpan lama.Aku memulangkan kembali kepada M.Niatku hanya ingin mengenali wajahnya sahaja.Aku tidak kisah dan marah kerana faham gementar hatinya.Seminggu kemudian M membalas dan mempersoalkan mengapa aku kembalikan fotonya itu.Dengan panjang lebar aku terangkan bahawa aku tidak biasa menyimpan foto perempuan dan sementelah  lagi aku akan belajar ke sekolah pondok jadi tidak pantas bagi aku menyimpan foto itu.M faham.

M lulus dalam peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia tahun 1985 dan berjaya memasuki Tingkatan 6 bawah yang bakal menduduki Sijil Tinggi Agama Malaysia dua tahun akan datang.Aku ucapkan tahniah dan  dia mengaku tidak berapa puas hati dengan keputusan SPMnya.M menceritakan bahawa dahulu dia adalah seorang pelajar yang cemerlang dalam pembelajaran tetapi tiba-tiba sahaja mendapat sakit misteri sehinggakan terpaksa tinggal di rumah berbulan-bulan lamanya untuk berubat.

Setelah aku meneruskan pengajian di Sekolah Rendah Islam Al-Arqam Alai, Melaka semua surat menyurat pun turut terhenti.Kami tidak lagi berutus surat.Tentunya aku ketika itu berasa sedikit rindu kerana perkenalan itu telah menjadi selesa dan mesra.Namun keutamaanku ketika itu adalah ilmu.

12 April 2013

kenangan lalu: Rakan Pena.

Kehidupan di dalam jemaah Al-Arqam kuteruskan seperti biasa.Bangun untuk bersolat subuh pada waktu awal paginya dan lazimnya berjemaah sehinggalah ke waktu Isyak pada malamnya .Siang hari adakalanya  aku mengisi jadualku dengan  membantu ahli jemaah menguruskan perniagaan barang-barang runcit atau mengaji kitab feqah yang ringan bersama ustaz-ustaz yang ada di markas Al-Aqram Kuala Pilah ketika itu.Boleh dikatakan banyak masaku ketika itu mengaji kitab.Kebanyakan kitabnya pula kitab-kitab lama karangan Syeikh Daud Fathani dan sebahagian yang tidak dapat kuingati lagi.

Dari situ minat mendalami agama semakin membuak-buak.Aku pasti akan mengaji pondok satu hari nanti.Itu tekadku ketika itu.Hujung tahun 1985, lewat tengah hari seusai solat Zohor , ketika ramai rakan jemaah telah berpergian dan ada antaranya beristirahat,aku mengambil majalah tabloid mingguan (yang tidak kuingat lagi nama akhbarnya).Satu-persatu helaiannya kubelek.Sehingga ke muka surat terakhir ruangan sahabat pena (macam Facebook jugakla).Ruangan itu kutatapi penuh minat dan satu persatu nama dan alamat kuteliti untuk mencari sesuai dengan pencarianku.

Aku teruja dengan satu alamat di Bachok Kelantan,Madrasah Yaakubiah namanya.Empunya nama alamat itu M Mat Jusoh (sebenarnya aku tak berapa ingat nama bapanya..hanya agakkan saja).Wah ini pencarian yang amat berguna buatku untuk mencari maklumat mengenai madrasah tersebut. Lama juga aku berfikir untuk menulis surat kepada rakan pena itu bertanyakan berkenaan madrasah tersebut. Akhirnya dalam minggu itu juga aku  menulis sepucuk surat menghulur salam perkenalan dan selebihnya ingin rakan pena baruku menceritakan perihal madrasah tersebut.

Alhamdulillah..kurang sebulan M menjawab suratku.Kesudian dia menjawab dan menjadi rakan penaku seterusnya sudi berkongsi maklumat tentang madrasah itu membuat aku semakin yakin dengan pencarian pondok pengajian agama di Kelantan ketika itu.Nada tulisannya ikhlas menceritakan suasana pembelajaran dan tarbiyah yang dijalani.Dia menggunakan alamat madrasah kerana mereka tinggal di asrama sekitar madrasah.Dia sendiri adalah pelajar tingkatan lima yang akan menduduki Sijil Pelajaran Malaysia tahun itu.Madrasah Yaakubiah di Nipah, Bachok itu bertukar nama kepada SMU (Arab) Bachok dan kini Maahad Yaakubiah, Bachok.Kelantan.

Agak lama juga selepas surat kali pertama kulayangkan, kami tidak berhubung.Kemungkinan jadual peperiksaan SPM sudah semakin hampir membuatkan kesibukkan M dan aku berutusan , sementara aku pula masih tercari-cari maklumat persekolahan pondok.Aku faham semua itu tidak memungkinkan aku bertanya lebih lanjut. Sehingga ke hujung tahun 1985 tiada lagi surat daripada rakan pena begitu juga aku.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...