27 February 2017

Rumah limas sepanjang jalan : Mei, 1983

Permohonan untuk melanjutkan pelajaran ke ITM Shah Alam telah pun kuhantar.Aku memilih untuk mengambil bidang Seni Lukis Dan Senireka.Di samping mempunyai bakat melukis aku juga berminat untuk mendalami bidang ini.Pada waktu yang sama dua orang senior ku juga sedang melanjutkan pelajaran dalam bidang ini di sana, mereka mengambil jurusan tekstil.Aku mendapatkan sedikit maklumat berkaitan pendidikan seni dari mereka.

Tidak lama selepas itu aku menerima jawapan bahawa permohonanku telah diterima dan sedang diproses.Wah...rasa teruja mendapat sekeping poskad dari  ITM ketika itu seolah-olah permohonanku telah berjaya.Wal hal,  ia hanyalah kad pemberitahuan saja.Aku teringat waktu mula memohon dulu, aku berurusan seorang diri untuk mendapatkan pengesahan dari jabatan kerajaan terutama Pejabat Daerah Kroh dan sekolah menengah tempat aku menerima ilmu tahun 1982 dulu.Semua kuuruskan sendiri kerana aku tidak dapat mengharapkan sesiapa.Orangtuaku tidak dapat membantu memandangkan mereka tidak tahu membaca dan menulis.Akulah berseorangan, ke hulu dan ke hilir dengan basikal orang tuaku.

Lebih kurang dua minggu aku didatangi kakitangan Jabatan Orang Asli dari Gerik, Perak memaklumkan kepadaku bahawa pihak ITM memerlukan dua bentuk lukisan.Satu lukisan menggunakan pensil dan satu catan berwarna.Dari penerangan pegawai itu ia sebagai ujian melukis samada aku layak atau tidak.Aku juga diarahkan menjawab soalan esei dalam bahawa Inggeris seminggu selepas itu.Pegawai JOA itu akan kembali untuk mengambil hasil lukisan ku dan juga menjalankan ujian bertulis pada minggu akan datang.

Aku sangat teruja kerana ini merupakan petanda bahawa kemungkinan besar aku akan diterima masuk ke ITM.Melukis tiada masalah bagiku samada lukisan menggunakan pensil atau warna kerana aku biasa melukis di kala berseorangan.Ujian bahasa Inggeris juga mudah untukku kerana aku minat subjek itu dan lulus dengan kepujian peringkat SPM yang lalu.

Hari yang dinanti pun tiba aku telah bersiap awal untuk menyerahkan hasil lukisanku pada hari yang dijanjikan.Semua itu aku lalui dengan mudah dan aku yakin akan mendapat jawapan yang menggembirakan sedikit masa lagi.

Tidak lama kemudian aku mendapat berita bahawa pihak JOA Gerik, Perak meminta aku hadir ke pejabat JOA Gerik untuk mengisi borang berkaitan permohonan ke ITM.Ini kerana borang permohonanku sebelum itu tidak memasukkan agensi yang akan menajaku.Aku ditemani ayahku ke Gerik apabila ayah tahu berita tersebut.Ayahku gembira mendengar berita itu dan kami bersama rakan ayahku ke Gerik.Di sana aku mengisi kembali borang tersebut dan disertakan hasil kerja lukisan ku.Kata pegawai JOA di situ kemungkinan besar aku berjaya kerana mereka mendapat respond yang baik dari pihak ITM berkenaan permohonanku.

Di kem PPH BN 19/20 aku mendapat tahu ada tiga orang gadis kenalan sebaya dan setempat yang juga memohon untuk memasuki ITM.J memohon untuk kursus Setiausaha, S memohon Pentadbiran Awam dan Y juga bidang yang sama dengan J.


Sepanjang pulang dari Gerik ke Kroh, Perak pada bulan Mei  1983 itu aku merenung panjang, melempar pandangan keluar dari jendela bas.Mataku menangkap deretan rumah kampung sepanjang jalan.Sepi bagai tiada penghuni.Aman dan tenang.Mungkin ayahku perasan aku termenung sejak menaiki bas tadi.Lalu ayah menyapaku meminta aku melihat reka bentuk rumah-rumah limas yang berjejeran sepanjang jalan. Kata ayah yang masih kuingat..”nanti buat pelan rumah limas bucu lima...” aku sekali lagi termenung..rumah limas?

19 February 2017

Perjalanan ke ITM, Shah Alam 1983

April 1983, aku menerima keputusan SPM 1982ku dengan perasan kecewa.Aku pasrah dengan hanya mendapat gred 3 dan layak mendapat Sijil Am Pelajaran.Walaupun begitu aku teruja kerana mendapat kepujian dalam matapelajaran seni lukis dan termasuk pelajaran yang lain.Begitupun, keputusan SPM 1982ku tidak la seteruk berbanding rakan-rakan sebaya dan sepermainan denganku.

Bermula dari situ aku mula mencongak jalan-jalan kerjaya yang boleh aku lalui selari dengan keputusan SPM ku yang tidak seberapa itu.Perlukah aku mengambil sekali lagi atau cukup sekadar ini saja perjuanganku.Ruang untuk menyertai pasukan keselamatan masih lagi terbuka dan berpeluang  luas kerana aku anak polis.Tentera..?.aku juga pernah memohon untuk memasuki Perantis Putera di bawah kendalian Angkatan Tentera Malaysia pada tahun 1981, tapi hasrat itu telah dibangkang oleh ayah kepada rakanku yang juga memarahi aku dan anaknya kerana ingin menyertai tentera.Katanya, kami anak askar dan kami taknak anak-anak kami juga menjadi askar.Begitulah lebih kurang ayat yang kuingat.

Boleh jadi pengalaman orangtua kami yang memeritkan menyebabkan mereka tidak mahu anak-anak mereka merasainya.Sebenarnya bukan kehendakku menyertai Perantis Putera tu.Idea itu dicadangkan oleh anaknya sendiri.Aku pun tidaklah mahu memasuki mana-mana badan tentera sebaik tamat SRP 1980.Aku mahu ke menyambung pelajaran ke tingkatan 4.

Melalui surat khabar Berita Harian April tahun 1983, aku terbaca mengenai iklan pengambilan pelajar ke Institut Teknologi Mara, Shah Alam akan dikeluarkan sedikit masa lagi.Iklan tersebut hanya akan dikeluarkan di dalam akhbar Utusan Malaysia. aku berkira-kira, inilah peluang untuk aku meneruskan pelajaran di dalam bidang senilukis kerana aku mendapat maklumat tersebut dari seorang rakan senior yang juga telah melanjutkan pelajaran di dalam bidang itu di ITM Shah Alam.


Tahun 1983.Hari demi hari aku menanti bila sebenarnya iklan tersebut akan keluar.Empat bulan lebih aku hanya duduk-duduk di rumah.Melukis dan mendengar lagu.Bersembang dengan kawan-kawan.Petang-petang bermain bolasepak di padang luar kawasan kem BN 19, Kroh (Pengkalan Hulu) Perak.Merayau sekitar pekan Kroh dan menonton televisyen.Indahnya zaman remaja.Bebas tidak ada apa-apa yang hendak dirisaukan.

16 February 2017

Pada Sebuah Kenangan (1983-1984)

pada sebuah kenangan
mencari diri dalam ramahnya alam
kutemu sebuah rindu
redup lembut melempar senyum
berbekas di jiwa bertahun tersimpan
tapi sekelumit itu juga ia hilang
terbang entah ke mana lagi

lalu...
menyimpan rindu pada hati yang pergi
bersama malu dijadikan azimat.
musim berganti senyummu masih terpateri
kutunduk merindu, tiada terdaya meluah sapa
yang dulu masih terpateri
pada sebuah rindu berbekas di hati

hujan rindu selalu tiba
membasahi tanah lembut yang hiba
menakung sebuah ingatan
kolam malu yang kemas disimpan
dan biarlah tersimpan.

13 February 2017

Jiwa ini.

Aku seorang yang berjiwa sentimental.Aku juga mudah jatuh cinta.Cinta kepada apa-apa sahaja yang indah pada pandanganku.Tak kiralah apa keadaan pun.Aku mudah jatuh cinta apabila melihat keindahan matahari sedang naik dari timur dan tenggelam di ufuk barat pada penghujung hari.Aku jatuh cinta melihat awan yang berarak lembut melintas langit pagi, tengahari dan petang.Aku terharu melihat burung-burung terbang sekawan.Aku terpana pada lalang-lalang yang meliuk-liuk dibelai angin berpuput lembut.Melihat dedaunan pohon berbolak-balik dilibas angin.

Aku mudah jatuh hati melihat tasik yang tenang dengan pepatung berterbangan berkejaran di atas permukaannya sambil mencedok air dengan ekornya yang panjang.Aku tenang dan aman berada di bawah pohon-pohon kayu yang merendang sambil daun-daunnya dibelai angin.Melihat burung-burung  berkicau menumpang teduh di rantingan.

Pabila malam aku rindu menunggu bulan terang.Cahaya samar yang mengujakan.Cintaku terasa terpenuh oleh perasaan yang sukar diucap tika bulan mula menampakkan dirinya di sebalik perbukitan.Aku rindu suara cengkerik turut bernyanyi ketika malam mula bertandang.Ketika aku kecil aku pernah bertanya pada ibu..suara apa yang selalu berbunyi riang pabila malam menjelang.Apakah itu suara bintang-bintang.Ibu mengiyakan.Aku jadi cinta kerana bintang-bintangku akan bernyanyi lewat malam seiring kerlipannya.Aku masih meyakini irama suara sang cengkerik itu asalnya adalah bintangku yang menyanyi.Ketika umur semakin meningkat remaja baru aku tersedar bahawa selama ini serangga kecil itu yang menyanyi.

Aku mudah jatuh cinta pada sebuah cerita berkasih sayang.Pada sebuah cerita yang memaparkan unsur-unsur persahabatan.Tidak ada seteruan.Tidak ada kejahatan dan malang.Aku suka melihat manusia saling bertolong bantu kerana aku pernah melihat contoh itu pada ibuku.Ibu membantu jiran yang putus makanan, punya anak-anak yang masih kecil.Lalu ibu hulurkan secupak beras.Aku lihat dengan mataku sebuah jiwa yang luhur.Lalu aku sentiasa memikirkannya sampai dalam tidur.

Aku mudah menangis jika kawan bersedih.Ya itu pernah berlaku dalam hidupku.Seorang kawan yang kematian ayah, lalu kesedihannya telah meruntun pilu dalam benakku.Tanpa sedar aku juga mengalirkan air mata.

Itulah aku, aku mudah jatuh cinta pada segalanya.Aku mencintai kawan-kawan semasa kecilku.Benar, aku tidak kuat jiwa sebagai lelaki.Kawan yang paling rapat adalah kawan yang baik denganku.Sedari kecil aku juga tidak punya ramai kawan.Aku hanya rapat dengan mereka yang tidak menyakiti  hati kerana aku mudah terguris walau sekecil perkara, namun aku juga mudah memaafkan.

Aku juga mudah jatuh cinta kepada mereka yang bernama hawa.Apalagi kepada mereka yang mudah tersenyum apabila melihatku, yang baik dan mesra.Aku mengagumi mereka dalam diam.Aku menghargai kelembutan mereka.Bagiku mereka itu seperti puteri.Mereka hadir ke dunia kerana semata-mata memenuhi kasih-sayang yang kurang.Mereka penyejuk hati yang memberontak.Mereka irama yang syahdu pada sebuah lagu yang tak merdu.Mereka angin malam yang dingin.Tidak hairan sejak kecil hingga remaja aku berkali-kali jatuh cinta pada setiap wajah yang singgah dalam ruangan mata dan berbekas di jiwa.

Kerana aku berjiwa sentimental aku mudah jatuh cinta pada segalanya.


Padang Lalang..sebuah nostalgia tragis

Padang Lalang - M.Nasir
Langit telah pudar
Menutup bumi
Cinta yang dulu ada
Antara berlari

Ketika impian
Dikatakan igauan
Peperangan yang ngeri
Kita di dalam derita

Dalam padang lalang
Medan asmara
Cinta jadi bunga
Memutih warna

Dan bagai resmi lalang
Kau tunduk mengikut
Di sini tergugur si kembang Cina

Ditimbus sakura
Bunga lalang merah sepi
Menjerit cinta hampa
Menangis hiba
Terhampar tenang padang lalang

Terbang ditiup angin
Putus tangkaimu
Dan lalang itu tunduk
Tanpa pengorbanan
 

11 February 2017

Yesterday....when I was young.

Yesterday when I was young,
The taste of life was sweet as rain upon my tongue,
I teased at life as if it were a foolish game,
The way the evening breeze may tease a candle flame;
The thousand dreams I dreamed,
The splendid things I planned
I always built, alas,
On weak and shifting sand;
I lived by night and shunned the naked light of day
And only now I see how the years ran away

Yesterday, when I was young,
So many happy songs were waiting to be sung,
So many wayward pleasures lay in store for me
And so much pain my dazzled eyes refused to see,
I ran so fast that time and youth at last ran out,
I never stopped to think what life was all about
And every conversation I can now recall concerned itself with me
And nothing else at all

Yesterday the moon was blue,
And every crazy day brought something new to do,
I used my magic age as if it were a wand,
And never saw the waste and emptiness beyond;
The game of love I played with arrogance and pride
And every flame I lit too quickly, quickly died;
The friends I made all seemed somehow to drift away
And only I am left on stage to end the play
There are so many songs in me that won't be sung,
I feel the bitter taste of tears upon my tongue,
The time has come for me to pay for Yesterday
When I was Young

Yesterday, when I was young,
So many happy songs were waiting to be sung,
So many wayward pleasures lay in store for me
And so much pain my dazzled eyes refused to see,
I ran so fast that time and youth at last ran out,
I never stopped to think what life was all about
And every conversation I can now recall concerned itself with me
And nothing else at all

10 February 2017

Jiwa Sentimental.

Jika difikirkan mengapa aku suka mendengar lagu-lagu yang sentimental mudah saja jawapannya. Aku mewarisi kelembutan ibu dan aki (datok).Ibu seorang yang lembut jiwanya. Aku tidak pernah dipukul walaupun kadang-kadang aku nakal semasa kecil. Paling tidak ibu hanya berleter saja kalau geram dengan perangaiku. Pun begitu aku masih mempunyai nama panggilan yang sejuk hati bila diseru.Manja...itulah panggilannya tetapi dipendekkan lagi Nja.Malah ibu saudaraku semuanya memanggil dengan nama itu. Anak kemanjaan ibu.

Semasa kecil, aku juga tidak membantah apa saja arahannya. Sukar untuk menolak kerana suara ibu saja boleh meruntun rasa. Orang yang telah memberi banyak kasih sayang kepada kita hakikatnya. Ibu juga mudah beralah, rajin bercerita. Tanpa sedar aku juga mewarisi sikap ibu. Ibu mudah mengeluarkan airmata. Begitu juga aku. Ibu tidak mudah memukul anak-anaknya, sama seperti aku. Jika anak-anak tidak mendengar kata. Semuanya kerana hati yang mudah lembut. Rajuknya pun tidak panjang. Mudah maafkan orang.

Begitulah kisahnya mengapa aku meminati lagu-lagu sentimental. Bentuk puisi dengan lirik-lirik yang puitis. Aku menghargai keindahan kerana keindahan itu seni yang amat halus untuk diceritakan. Melihat keindahan, hati menjadi tenang. Gambaran alam pada waktu pagi atau petang, contohnya, sudah cukup menggambarkan tenang jiwa. Hati jadi pilu. Menggamit rindu.

Tahun berganti tahun, aku menjadi remaja yang membesar dengan banyak mengolah rasa dalam hati. Mencorakkan jiwa dengan sikap tenang dan sabar. Sikap ibu kutiru. Malah ibu bangga denganku kerana tidak banyak karenah, katanya. Aku tak tahu, mungkin ibu pernah menitiskan airmata dengan sikapku. Tidak di hadapan secara terangan.Mungkin di malam hari setelah semua anak-anaknya nyenyak diselimut mimpi. 

Aku menjadi sentimental.

( sentimental - of or prompted by feelings of tenderness, sadness, or                                                              nostalgia.)

09 February 2017

Yang indah itu seni..

Awal tahun 1981, Aku juga meminati lagu-lagu Inggeris.Lagu-lagu era 1960, 1970 dan 1980.Pada tahun itu aliran rock and roll telah mempelopori kebanyakan muzik di barat terutamanya di Eropah.Aku tidak terkecuali meminati muzik sebegini tapi masih lagi dalam suasana yang tidak terlalu berat.Bagiku hanya ada satu saja kumpulan atau band  rock and roll yang menangkap minatku kepada muzik jenis ini.Tidak lain The Beatles yang mempunyai pengaruh luar biasa dalam sejarah muzik rock and roll era 1960’an.Di samping rock and roll, psychedelic rock,ballad dan sebagainya terdapat lagu-lagunya yang easy listening sentimental.Lagunya seperti Yesterday, And I Love Her, I’ll Follow The Sun, Till There Was You dan banyak lagi.

Memasuki era 1970’an dan 1980’an, aku mula tertarik kepada lagu-lagu Inggeris yang sentimental.Aku tidak meminati langsung lagu berentak disco, rock yang heavy.Aku suka lagu yang slow dengan iringan muzik yang bermelodi seperti folks dan country.Meminati mendengar lagu-lagu dari Art Garfunkel,John Denver,Don Mclean Bread,Air Supply dan ramai penyanyi era semasa yang membawa irama sentimental.Aku suka mendengar lagu-lagu sebegitu.Lagu seperti So Easy To Begin, Can’t Turn My Heart Away oleh Art umpamanya mempunyai unsur puisi.Sememangnya Art merupakan pemuisi dan perngkaryaannya.

Itulah antara cerita bermulanya minat kepada mendengar lagu-lagu Inggeris.Namun aku bukanlah pemuja tegar seperti yang pernah kunyatakan dulu.Minatku hanya mendengar, menyanyi dan memetik gitar mengiringi lagu-lagu yang kunyanyikan.Semua rasa terarah kepada sesuatu yang indah berseni dan menenangkan.Jiwa remajaku  amat menghargai keindahan lagu.Setiap detik aku bagaikan menuruti rentak lagu.Selalu juga bila lagu yang kuminat kedengaran aku berhenti, menghayati senikata dan melodi lagu.Aku menghafal senikata dan mencari makna di sebalik lirik-lirik indah.Kerana aku juga suka kepada puisi.

Maka pada waktu itu, aku rasa lengkaplah jiwa seniku.Aku minat melukis, mendengar lagu, menulis dan menyanyi sambil bermain gitar.Mungkin pengaruh ini bermula sejak aku kanak-kanak dulu.Sewaktu kecil ayah pernah membelikan sebuah pemain rekod EP (Extended Play) di dalam bentuk briefcase dengan dua speaker.Ayahku juga suka mendengar lagu-lagu penyanyi Cina yang kebanyakannya dari seberang atau tanah air sendiri.Pemain rekod itu menjadi mainanku setiap kali ada peluang.Walaupun aku tidak faham nyanyian lagunya tapi aku tetapkan mainkan.Ibu meminati lagu-lagu Tamil.Sebabnya ibu pernah tinggal dan bekerja di estet di kampungnya di Pahang satu waktu dulu.Ibu juga faham serba sikit bahasa Tamil.Sementara ayahku memahami bahasa Cina kerana latar belakang ayah dulu yang pernah berkerja dengan bangsa Cina.sementara aku pula tidak memahami dua-dua bahasa itu.Jadi minatku terarah mendengar lagu Melayu dan Inggeris.Pernah juga, aku meminta kebenaran ibu untuk membeli EP bertajuk American Women nyanyian kumpulan Guess Who Compiled Song.fuhh layan habis.

Minat atau hobi yang baru muncul dengan secara tiba-tiba apabila ayahku membeli kamera.Satu lagi teknologi baru pada tahun-tahun itu.Kalau tak salah kamera Yasicha Vintage yang agak mahal yang menggunakan filem 35 mm.Tapi kemudiannya ayah jualkannya kepada rakannya.Tak sempat nak bergaya menggunakan kamera itu.Namun teknologi kamera mula menjadi kegemaranku.Ayah belikan sebuah kamera poket  jenama Kodak yang comel.Dengan kamera ini aku banyak bergambar bersama kawan-kawan.Harga filemnya pun murah.

Begitulah bermulanya hobi yang kurasakan menyemarakkan rasa cintaku kepada keindahan atau apa yang dipanggil seni.Melukis, menulis dan menyanyi sendiri sekadar menghiburkan diri.Namun minatku itu menjadi semakin mendalam kerana karya-karya kecilku kupaparkan di dinding kamar.Aku bercita-cita untuk mendalami lagi bidang seni kerana rasa seronok dan teruja melihat keindahan.Pada satu ketikanya, aku melukis menggunakan pensil 2B imej seorang gadis berbaju kurung dengan sajak misteri di sebelahnya.Siapakah gadis itu…???

07 February 2017

Yang Bertakhta Akhirnya..M.Nasir



Kita tak lagi sehaluan
Bukan sebagai yang diimpikan
Rupanya di saat-saat yang genting ini
Terjawab jua persoalan
Dan kita terpaksa memilih
Jalan yang telah ditentukan
Dan kita sama-sama dewasa menghadapinya
Kesan cinta membakar, menghempas, mencabar
Keteguhan hati dalam nostalgia
Cinta membakar, menghempas, mencabar
Dan harus ditelan walaupun pahit
Tidaklah kita yang berkata
Cinta tak mesti bersatu
Apa benarkah itu
Atau kata-kata yang tak bermakna
Dan mereka jua berkata
Tiada yang lebih pedih
Tiada yang lebih menyiksa
Dari cinta yang tak sampai
Dan akhirnya cinta jua yang bertakhta
Menyuluh dalam kegelapan
Dan akhirnya cinta jua yang bertakhta
Menyatukan kita dari terpisah
Oleh cinta palsu


02 February 2017

So Easy To Begin



I've been so far away from you, while standing by your side.
There were nights we were so in love, that lovin' made us blind.
But that time is so far below us now, the memory's so thin.
It's So Easy To Begin, but it's so hard to stop, this love,
It's just so hard to stop.
When a heart that's lookin' for lovin' leads you in,
It's So Easy To Begin.
I know I've saved some lessons from the time I fell apart.
And I know you've been wondering why I look at you so hard.
It's 'cause I never want to wake up some day and wonder where we've been.
It's So Easy To Begin, but it's so hard to stop, this love,
It's just so hard to stop.
When a heart that's lookin' for lovin' leads you in,
It's So Easy To Begin.
It's So Easy To Begin.
It's So Easy To Begin.


10.10.2017