28 May 2009

Maafkan aku....

1/3/1993...

Itulah tarikh bersejarah dalam hidupku.Saat aku mulai memegang jawatan kerajaan di Jabatan Kehakiman Syariah N.Sembilan.Maka bermulalah episod mencabar dalam setiap rutin harian kerja.Mencabar minda dan jiwa.Menuntut ketelitian pertimbangan dan budi bicara dalam menyampaikan maksud dan kehendak jabatan dan kerajaan.Segala ilmu yang kutitip sepanjang perjalanan menjadi dewasa telah menjadi asas menjayakannya.

Aku bersyukur sepanjang jalan itu.Aku telah melihat bahawa Allah tidak persiakan hidupku.Banyak cerita pahit merenggut jiwa.Aku masih di sini mempertahankan anutan yang aku yakini sejak kanak-kanak lagi.Ya sejak zaman anak-anak lagi.Mempelajari ilmu yang asing dan tidak selari dengan impian kecilku dulu.Airmata telah banyak menitis membawa cerita gembira dan sedih.

Aku keseorangan berjalan di muka dunia.Ibu dan ayah serta keluarga, sanak saudara tidak kuharapkan doa-doa dan harapan kerana mereka masih jahil.Masih tidak mengerti dan ada juga seolah mencebik tindakan aku mencari hidayah.Kini aku sangat-sangat berterima kasih.Aku telah dipertemukan dengan mereka-mereka yang mendoakanku dan meyakini bahawa aku akan menemui kejayaan dalam pencarian.Aku sedar itu semua bergerak atas izin Allah juga.Tidak sesekali aku menidakkan tauhidku.Seperti aku yakini ketika masih di alam jahiliah begitu juga keyakinanku bertambah-tambah setelah aku diislamkan.

Betapa alam ini berjalan atas izin dan kehendakMu ya Tuhan.Perkelanaanku adalah dengan jemputanMu.Ketika dulu mengetuk setiap ruang hati ini.Bangun dan sedar bahawa apa yang aku cari adalah maksud aku dihidupkan.Aku juga selalu mengharapkan kehadiranku dalam setiap persinggahan selama itu pohon dimaafkan jika ada jiwa-jiwa yang berasa tersinggung dan berkecil hati.Jika ada yang merasa terbeban dengan sikapku yang di luar jangkaku sendiri.Aku hanya ingin menumpang seketika.Sudah tentu ada yang tidak manis di mata kerana kejahilanku diri.Tidak mengerti adat dan budaya di setiap persinggahan melepas lelah.

Aku mohon keampunan kepada Tuhan jika tidak berkesempatan menyampaikan rasa bersalah.Juga kepada individu-individu istimewa yang pernah menitip harap, yang pernah berkongsi rasa sedih hiba, yang pernah mengagumi dan dikagumi, yang pernah cuba berkongsi rasa hati.Yang mahu menunggu dan menanti.Aku juga mohon dimaafkan.Benar aku seperti tidak rasa bersalah tapi ketahuilah kekesalan selalu kuadukan kepada Tuhan.Moga aku dimaafkan.Aku tahu ada jiwa yang kecewa.Tapi sedarlah kita menuju matlamat hidup yang sama.Di sana !

Aku terlalu cetek ilmu.Mungkin batin tidak seperti pandangan zahir.Teman-teman mengagumi kerana persona zahirku dulu.Hakikatnya jiwaku bagai medan peperangan.Pertembungan iman dan hasutan syaitan.Ingin jadi insan sempurna.Insan kamil.Terkadang gelincir juga.Itulah hakikat hidup manusia.Jadi maafkanlah.Aku ingin mengabadikan kerja ini sebagai ibadah.Kerana ini juga amanah.Tuhan telah memberi amanahNya.Maka aku tidak boleh lengah.

16 May 2009

Hari Guru...

Tidak menidakkan apatah lagi melupakan jasa setiap guru yang pernah berjasa, aku kembali mengimbas perjalanan yang panjang.Aku pernah mengutip biji-biji saga, saranan dari cikgu ilmu hisab tentunya.Buat si lembab seperti aku.Payah membilang.Tudung-tudung botol, cengkerang kerang-kerangan.Entah apa lagi yang semuanya menjadi mainan.Memori biji saga memang sentiasa dekat denganku bahkan mereka yang belajar sezaman dengan ku.

Seni lukisan pula membuat kami sibuk mencantas daun pisang.Mengambil batangnya lalu dikerat secara 45 darjah.Memetik daun bunga raya dan bunganya sekali.Wah, cantik coraknya jika ditekap ke atas kertas lukisan.Idea kreatif cikgu zaman 70'an.Tidak terlintas langsung meneka di benak yang bengap ini tika itu kepandaian seorang guru seni.

Sehingga aku mengagumi "Teachers is God" mereka serba tahu dari sudut mata ku.Dunia ku disinar terang oleh kehadiran insan bernama guru.

Namun satu nama yang masih utuh lekat kuat, terpahat dalam memori ini tidak lain Ustaz Hassan Basri.Cikgu yang mengajar matapelajaran agama Islam ketika aku di darjah tiga hingga enam dalam tahun 1974 hingga 1976 dulu.Ustaz Hassan wajahnya memang jelas di ingatan.Dialah satu-satunya cikgu menjadi sebab aku mendalami Islam zaman di awal remajaku.Walhal ketika aku menerima ilmu itu aku bukan muslim.Butir mutiara yang pernah cikgu itu tabur telah kukutip menjadi perhiasan di nuraniku.Atas sebab barakahnya ilmu, aku langsung menerima hidayah dan aku tidak berpaling lagi.


Kini 23 tahun menjadi Muslim...wajah Ustaz Hassan masih tetap di ingatan dan aku  membawa bersama title sepertinya..

Selamat Hari Guru!!!

04 May 2009

Along...

Tiba-tiba aku dikejutkan dengan dengan satu panggilan.Lama benar tak dengar sebutan tu.Sebuah nama.Dulu panggilan tu biasa bagiku.Sebabnya aku lebih tua di kalangan rakan-rakan sewaktu menuntut di Yayasan Anda Akademik dulu, lebih kurang 5 tahun.Antara rakan yang paling aku suka Zulkifli (arwah)..kalau di hostel dialah rakan yang tak mau memanggil namaku yang sebenar .Dia lebih selesa memanggil dengan panggilan "Along".Sampai habis persekolahan pun masih terbiasa dengan memanggil nama itu.

Zul suka berceloteh.Kalau berbual memang dia becok orangnya.Kadang-kadang kesian tengok arwah ni.Mulut becok, suka bercerita.Kadang-kadang sampai mencungap bercerita.Kesian sebab apa? Penyakit lelahnya tu la.Cerita sikit tarik nafas.Mencungap-cungap.Ketika entry ini ditulis.Zul dah kembali ke rahmatullah.Aku dengar dari Azam dia meninggal kerana darah tinggi dan macam-macam penyakit yang dihidapi.

Aku dengar dari Azam juga, Zul seorang pegawai pemasaran kesayangan boss di tempat kerjanya.Manakan tidak sewaktu aku berkesempatan ziarah dia di Carrefour, Subang Jaya dulu.Aku tengok cara dia melayan customer memang aku tabikla.Padanlah dia menjadi kesayangan bossnya tu.Artis-artis pun habis ditacklenya kantung mereka.Semoga arwah ditempatkan bersama-sama insan yang soleh di akhirat kelak.

Seorang lagi member yayasan yang juga memanggil namaku along, sapa lagi kalau bukan Eduan.Mesti panggil along...macam abang pulak.Kini Eduan seorang guru B.I di selatan tanah air.Masih berhubung denganku melalui email.Masih dulu walau dah jadi bapak orang aku dipanggil "along"..manjanya!

Eduan terima kasih kerana sudi membalas email aku.Apa nak buat Duan.Jodoh bukan kita yang tentukan.Cubalah dengar lagu M.Nasir tu.."Yang Bertakhta Akhirnya"Yang lain-lain tu sebenarnya aku dapat hubungi jugak tapi mungkin kesuntukan masa, maklumlah sekarang dah jadi bapak orang.Jadi tak da masa nak beremail-email.Yang berchating tu teruskanlah..moga silaturahim kita masih macam dulu.."Insan Akademis Yang Bertaqwa"

10.10.2017