28 May 2009

Maafkan aku....

1/3/1993...

Itulah tarikh bersejarah dalam hidupku.Saat aku mulai memegang jawatan kerajaan di Jabatan Kehakiman Syariah N.Sembilan.Maka bermulalah episod-episod mencabar dalam setiap rutin harian kerja.Mencabar minda dan jiwa.Menuntut ketelitian pertimbangan dan budi bicara dalam menyampaikan maksud dan kehendak jabatan dan kerajaan.Segala ilmu yang kutitip sepanjang perjalanan menjadi dewasa telah menjadi asas menjayakannya.
Aku bersyukur sepanjang jalan itu.Aku telah melihat bahawa Allah tidak persiakan hidupku.Banyak cerita pahit merenggut jiwa.Aku masih di sini mempertahankan anutan yang aku yakini sejak kanak-kanak lagi.Mempelajari ilmu yang asing dan tidak selari dengan impian kecilku dulu.Airmata telah banyak menitis membawa cerita gembira dan sedih.
Aku keseorangan berjalan di muka dunia.Ibu dan ayah serta keluarga,sanak saudara tidak kuharapkan doa-doa dan harapan kerana mereka masih jahil.Masih tidak mengerti dan ada juga seolah mencebik tindakan aku mencari hidayah.Kini aku sangat-sangat berterima kasih.Aku telah dipertemukan dengan mereka-mereka yang mendoakanku dan meyakini bahawa aku akan menemui kejayaan dalam pencarian.Aku sedar itu semua bergerak atas izin Allah juga.Tidak sesekali aku menidakkan tauhidku.Seperti aku yakini ketika masih di alam jahiliah begitu juga keyakinanku bertambah-tambah setelah aku diislamkan.
Betapa alam ini berjalan atas izin dan kehendakMu ya Tuhan.Perkelanaanku adalah dengan jemputanMu.Ketika dulu mengetuk setiap ruang hati ini.Bangun dan sedar bahawa yang aku cari adalah maksud aku dihidupkan.
Aku juga selalu mengharapkan kehadiranku dalam setiap persinggahan selama itu pohon dimaafkan jika ada jiwa-jiwa yang berasa tersinggung dan kecil hati.Jika ada yang merasa terbeban dengan sikapku yang di luar jangkaku sendiri.Aku hanya ingin menumpang seketika.Sudah tentu ada yang tidak manis di mata kerana kejahilanku sendiri.Tidak mengerti adat dan budaya di setiap persinggahan melepas lelah.
Aku mohon keampunan kepada Tuhan jika tidak berkesempatan menyampaikan rasa bersalah.
Juga kepada individu-individu istimewa yang pernah menitip harap,yang pernah berkongsi rasa sedih hiba ,yang pernah mengagumi dan dikagumi,yang pernah cuba berkongsi rasa hati.Yang mahu menunggu dan menanti.Aku juga mohon dimaafkan.Benar aku seperti tidak rasa bersalah tapi ketahuilah kekesalan selalu kuadukan kepada Tuhan.Moga aku dimaafkan.Aku tahu ada jiwa yang kecewa.Tapi sedarlah kita menuju matlamat hidup yang sama.Di sana !
Aku terlalu cetek ilmu.Mungkin perilaku tidak seperti pandangan zahir.Teman-teman mengagumi kerana pesona zahirku dulu.Hakikatnya jiwaku bagai medan peperangan.Pertembungan iman dan hasutan syaitan.
Ingin jadi insan sempurna.Insan kamil.Terkadang gelincir juga.Itulah hakikat hidup manusia.Jadi maafkanlah.Aku ingin mengabadikan kerja ini sebagai ibadah.Kerana ini juga amanah.Tuhan telah memberi amanahNya.Maka aku tidak boleh lengah.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...