28 August 2007

Ayahku seorang askar..(Senoi Praaq 1962 - 1983)



`Ini gambar yang aku jumpa sewaktu aku dan famili berkunjung ke Muzium Orang Asli Batu 12 Gombak,Selangor.Ini adalah ayahku sewaktu menjalani latihan rekrut pasukan Senoi Praaq pada tahun 1963.Waktu tu aku pun belum lahir lagi.Agaknya ibuku pun belum jumpa ayah.Ayahku seorang yang buta huruf tetapi telah mula bekerja dengan gomen.Sewaktu darurat mereka diambil bekerja kerana kepakaran mereka bila berada di dalam hutan belantara.

Mengikut cerita dari ibuku dan ayahku juga,ayahku dulu adalah seorang bekas pengganas komunis yang bergerak di sempadan N.Sembilan dan Pahang.Tidak banyak yang aku ketahui cerita beliau ketika berada di dalam komunis dulu.Ibuku ada bercerita bahawa bukanlah kerelaan ayahku untuk menjadi komunis.Sebenarnya mereka adalah pemuda biasa orang asli yang mencari rezeki di dalam hutan di Jelebu,N.Sembilan.Ayahku sudah berkahwin ketika itu dengan seorang perempuan dari Kampung Sawah,Jelebu,N.Sembilan dan telah mempunyai seorang anak bernama Abas.

Ayah bersama kawan sekampungnya bernama Batin Manaf mencari rezeki ketika mereka berdua ditahan dan dibawa lari masuk ke hutan.Mereka dikurung dan tidak diberi makan berhari-hari dalam usaha memaksa mereka turut sama berjuang dengan komunis.Ayah memang kenal pengganas-penganas itu kerana mereka adalah penduduk tempatan di daerah Jelebu.

Ketika di dalam tahanan komunis ayah dan kawannya telah dikurung di dalam sebuah tahanan berupa pondok dan diikat serta diberi minum saja.Tujuan komunis berbuat demikian adalah utuk memaksa mereka menjadi anggota komunis kerana mereka adalah orang asli yang mahir tentang hutan belantara.Mengikut cerita ibu mereka berdua bercadang untuk melarikan diri tetapi ayahku tidak setuju kerana takut dibunuh komunis tersebut.Bagaimanapun setelah berminggu ayah dan kawannya ditahan akhirnya tiba juga hari di mana kawan ayah dapat meloloskan diri dan melarikan diri.Ayah ada bercerita bagaimana marahnya komunis-komunis itu bila tahu kawan ayah dapat melarikan diri.Mereka ada mengejar dan cuba menjejaki kawan ayah tapi sebagai seorang yang arif selok belok hutan kawan ayah yang lebih tua itu tidak dapat dikesan.

Akhirnya ayah dilarikan jauh ke dalam hutan di sekitar sempadan Jelebu dan Pahang.Semasa hayat ayah masih ada dulu ada juga ayah bercerita serba sedikit tentang hutan-hutan yang pernah menjadi laluan dan tempat mereka berlindung dari pasukan keselamatan.Setelah lama menurut kemahuan komunis akhirnya ayah menjadi sebahagian dari mereka.Ayah tidak mempunyai apa-apa pengetahuan tentang komunis dan apa yang mereka perjuangkan.Maklumlah tidak pernah bersekolah.Kata ibu ayah telah menjadi anak yatim ketika kecilnya.Ibu ayah iaitu Nenekku setelah kematian datuk telah berkahwin dengan orang melayu di sekitar kampong Simpang Durian.

Tidak dapat dipastikan samada nenekku itu memeluk agama Islam atau tidak tetapi ayah ada beritahu bahawa kubur nenekku itu masih dapat dikesan di Kg Jerang,Jelebu.Tapi kuburnya jauh dari kubur yang lainnya.Ketika itu ayah berusia sekitar 3 atau 4 tahun.Ayah menurut saja perintah mereka.Ada juga ayah bercerita mereka juga dibayar seperti upah ketika menjadi anggota pengganas komunis.

Ibu ada bercerita,ketika ayah menjadi sebahagian daripada mereka ayah pernah terlibat dengan keganasan.Pernah mereka menyerang hendap bas awam dan membunuh orang yang tidak berdosa.Ayah sebenarnya hanya memerhati perlakuan pengganas.Ayah ada beritahu ibu bahawa ayah tidak terlibat membunuh orang awam di dalam bas tersebut tetapi komunis tidak mengindahkan rayuan mereka.Habis kesemua penumpang dibunuh.Ayah berasa sedih.Ayah pernah kata pada ibu dia memang menyesal dan simpati dengan mereka.Selepas itu bas tersebut dibakar bersama mayat mereka.

Ayah pernah kata ayah hanya terlibat dengan pertempuran dengan askar.Tetapi tidak pasti ayah ada membunuh askar.

Sekitar akhir tahun 60’an ayah akhirnya berjaya merlarikan diri namun nasib ayah malang kerana ditangkap oleh pasukan keselamatan ketika masih berpakaian komunis.Ayah pernah beritahu kami, dia ditahan di lokap Kuala Klawang, dibicarakan dan didapati bersalah kerana menjadi sebahagian anggota pengganas komunis.Menurut cerita ibu ayah dijatuhi hukuman gantung tapi terlepas.Ibu bercerita sebenarnya ayah dibantu oleh seorang pakcik yang dipanggil Aki dari Gombak.Ketika ayah ditahan di Kuala Klawang.Beliau selalu melawat ayah dan ada memberi ayah makan sirih dan pinang yang telah dijampi.Aku tidak tahu bagaimana ayah terlepas dari hukuman tapi ayah ada cerita dia hanya diberi amaran sahaja.Begitulah ceritanya. 

jengah sekejap

Agak lama aku tak menulis dalam blog sendiri.Memang semenjak kali terakhir menulis kerja-kerja di opis semakin bertambah sehingga tidak berpeluang langsung nak bagi masa.Tambahan pula pc di rumahku hancur terkena short circuit kilat.InsyaAllah akan kembali aktif selepas ini.Semangat dah kembali teruja nak menulis sejak dapat notebook baru...

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...