21 June 2017

Some Memories never Fade

Aku kembali dengan semangat baru.Aku telah tinggalkan keluargaku tanpa sedikitpun wujud perasaan rindu lagi.Ketika itu, aku tidak lagi memikirkan sangat tentang mereka.Aku tidak lagi bersedih hati dan segala kerisauan di hati telah kubuangkan jauh. Tekadku untuk menumpukan pengajianku sebaik mungkin.Maka bermulalah hari yang penuh dengan ujian sebagai  pelajar yang jauh dari keluarga.

Pada suatu pagi, kami berkumpul di hadapan Kolej Seroja menantikan bas untuk ke Gombak.Hari itu kami pelajar sem 1 akan menjalani praktikal melukis di sekitar kawasan  belukar yang terdapat sungai  di sekitar  Batu 12 Gombak.Sungguh teruja.Dalam berkumpul beramai-ramai sambil bergurau senda sempit juga menjeling si dia.



Perasaan masih malu hendak bertegur sapa.Aku, sebenarnya terperangkap sendiri dalam emosi diri.Aku sukakannya tapi aku mahu berkawan saja dulu.Masih jauh, masih panjang lagi perjuangan.Usiaku pun masih terlalu muda.Baru 18 tahun.Hendak menolak perasaan yang datang, jiwa remaja memang selalu menafikan.Selalu bergelora.Hendak menerima saja rindu padanya, masih terlalu awal untuk bercinta.Pemalu pula.

Bila bas tiba kami pun naik berasak-asak.Bila semua pelajar lelaki dan perempuan sudah mengambil tempat duduk.Aku dan rakanku S terpaksa berdiri kerana tempat duduk sudah tiada yang kosong.Sepanjang perjalanan kami terpaksa berdiri nanti.Jauh tu menghala ke Gombak.S memberitahuku, kalau begitu jadinya tak payah pergi.Aku menurut saja katanya tanpa banyak alasan.Hari itu aku dan S tak turut sama ke Gombak.Kami kembali ke asrama Kolej Jati dan lepak.Sejak itu aku rapat dengan S, rakan siswa dari Pulau Mutiara itu.

Aku risau dan resah kerana ini pengalaman melukis di luar kampus yang pertama bagiku.Aku suka melukis tema alam.Tetapi akibat mengikut kata kawan, kasihan pun ada kepadanya.Hari itu menjadi hari malang buat kami berdua.Ketika pelajar lain menyerahkan hasil lukisan kepada pensyarah, kami berdua tidak.Sudahnya, kami diminta menyerahkan juga assignment, jika tidak tiada markah diberi.

Hendak tak hendak terpaksa juga melukis.Bersengkang mata la nampaknya.Aku menggunakan imaginasi melukis alam.Aku masih ingat lagi lukisan itu.Bersengkang mata sampai ke pagi untuk disiapkan kerana pagi keesokannya wajib diserahkan.Bila lukisan siap tanpa tidur yang cukup, aku ke kuliah seperti biasa.

Bila lukisan diserahkan, pensyarah En Joseph Tan memuji lukisanku.Cantik.Lalu dikoyaknya di depanku.Berderau rasa hati. katanya,  dia tahu takda lokasi lukisan itu di sekitar ITM.Aduh.Terkena aku.Sebenarnya memang lukisanku itu berdasarkan belukar di sebelah blok D Kolej Jati (waktu itu masih belukar).Aku cuma melukis dari jauh dan selebihnya aku berimiginasi sahaja.Teruk.Aku dan S diminta melukis kembali dan diberi masa seminggu untuk menyiapkan.Lega.

Maka terpaksalah aku dan S melukis di sekitar bangunan art design.Ketika itu juga, pada satu pagi, aku dan S mendaki bukit sebelah kiri banguan art.Kami berdua bertekad untuk melukis di lokasi yang masih kedapatan pohon-pohon kayu yang besar di situ.Sambil bercerita tentang diri dan perjalanan hidup, kami mencari sudut pandangan yang menarik untuk mengabadikan tema alam di atas kertas putih.

Dalam asyik melukis, sesekali pandangan kami terarah kepada pelajar-pelajar yang lalu lalang menuruni bukit menghala ke art building.Ada antara mereka yang kami kenal.Kalau siswi, biasalah, S akan menyapa sementara akun duduk memerhatikan saja.Aku tak seberani S yang happy go lucky.Cuma mampu tersenyum melihat gelagat S yang kelakar itu.

Tiba-tiba lalu sekumpulan tiga orang pelajar perempuan menuruni bukit dan salah seorang darinya GK.Aku berhenti melukis dan asyik memerhatikan GK dari jauh.Lembut langkahnya. Aku suka melihat rambut GK ala china doll itu diselit di belakang cuping telinganya.GK memakai seluar panjang hitam dan berbaju labuh cerah.Tersandang di bahunya beg.Sayu dan rindu pula datang menyapa.S yang turut melemparkan pandangan ke arah mereka tiba-tiba bertanya kepadaku.”Leh, kau suka GK kan?”.Aku yang berseloroh dalam nada bergurau tanpa segan menjawab “Suka!”

“GK.!!.”, tak semena-mena, S memanggil GK.Lalu gadis itu berhenti melangkah dan menoleh ke arah kami.”Leh suka kat hang.!!”  aku terkejut, tiba-tiba S berkata begitu kepada GK.Sambil tersipu-sipu menahan malu aku melihat GK tersenyum pada kami.Aduhhh..terus aku menampar bahu S.”Din..kau ni.” bentak ku.Malunya aku.Hati berasa berdebar menunggu respond GK dan berasa riang bila melihat GK tersenyum.GK terus melangkah pergi dan aku mengekori pandangan ke arahnya sehingga dia menuju ke art building.

Aku tidak akan lupa peristiwa itu.Sehingga tersenyum sendirian tatkala berbaring dan mengingati pandangan GK kepadaku.Tapi sanggupkah aku berterus-terang kepadanya bahawa aku sukakannya.Biar masa yang menentukan.Aku tidak tahu.

04 June 2017

1983:Pulang Membawa Rindu

Menelusuri jalan ke utara mengingatkan aku ketika zaman anak-anak waktu pulang ke kampong di Pahang dan Negeri Sembilan suatu ketika dahulu.Tahun awal 1970’an yang membawa ke awal tahun 1980’an kami sekeluarga biasa pulang ke kampong selepas ayahku mendapat cuti sebaik off duty dari operasi askar di hutan belantara sempadan Kelantan dan Perak.Bezanya ketika itu kami sekeluarga pulang menaiki keretapi kerana kakitangan kerajaan boleh mendapat waran perjalanan menaiki kenderaan awam.

Tetapi kali ini aku pulang ke Kroh, di utara tanahair dengan menaiki bas ekspres.Satu kemudahan perjalanan yang telah disediakan oleh pihak swasta pada tahun itu.Kalau tidak salah nama bas itu Satria atau Restu.Aku pulang sendirian bersama kenangan mengutip ilmu di ITM.Banyak yang akan kuceritakan nanti kepada ibu dan ayah.Kerinduan juga sudah semakin reda.Perit juga bila mengenangkan kerinduan yang tiba-tiba datang.Apatah lagi aku dan adik beradik memang rapat.Begitupun antara perjalanan pulang dan rakan yang ditinggalkan sesekali terlintas jua wajah seseorang yang telah bertapak di hati.



Perjalanan panjang malam itu bermula jam 8 lebih.Melalui jalan lama ke utara kerana belum ada lebuhraya utara selatan lagi.Seperti biasa bas akan berhenti untuk memberi laluan penumpang meneguk secawan teh atau kopi dan makan makanan ringan di restoren yang dibuka 24 jam.Kebanyakan perjalanan itu aku tidak turun sama, hanya memerhati dari jauh gelagat penumpang lain menjamu selera.Cuma jika aku rasa hendak melepaskan hajat baru aku turun.

Perjalanan sampai di sekitar Kulim, Sungai Petani dan Baling, bila satu-persatu penumpang turun.Hanya yang tinggal aku dan dua atau tiga orang sahaja penumpang untuk ke pekan Kroh.

Bas tiba di pekan Kroh ketika hari masih lagi gelap.Suasana sunyi dan sejuk.Setelah turun dari perut bas lebih kurang jam 5 pagi aku berjalan kaki berseorangan ke kem BN 19 dan 20 yang terletak lebih kurang sekilometer jauhnya.Sepanjang jalan yang sunyi dan aku seorang diri.Melepasi pokok di depan pejabat pos yang satu ketika dulu pernah ternampak kelibat perempuan sedang duduk di pangkal pokok pada waktu malam.Tapi rasa seram itu sudah tiada lagi.Aku sudah jadi remaja yang berani pada gelap malam.

Aku memasuki gate pos kawalan dan askar-askar berkawal hanya memandang  kerana mereka masih mengenaliku.Aku senyum dan terus menuju ke rumah keluarga.Adik-adikku masih tidur ketika aku tiba di muka pintu.Ibu membuka pintu dan terkejut bila mendapati aku pulang.Tangan ibu kukucup dan aku masuk ke rumah untuk merehatkan diri.Penat dan tidur.

Sepanjang dua hari berada di rumah aku berbual-bual dengan ibu dan adik-adik.Aku bercerita tentang pertemuan dengan saudara ibuku di Gombak.Tentang keadaanku ketika memulakan pembelajaran dan suasana di Shah Alam tahun itu.Aku banyak bercerita dengan ibu, rasa puas kerana dapat menatap wajah ibu dan adik-adik.Cuma ayahku tidak selalu berada di rumah kerana duty.Aku faham.Puas rasanya dapat pulang dan bermesra dengan mereka walau sebentar.Kawan-kawan pula ada seorang dua datang bertanya khabar.

Pada ketika yang lain aku paling tidak boleh melupakan untuk mendengar lagu.Apalagi itulah hobi sebelum aku berangkat ke Gombak dulu.Habis satu kaset kumainkan kaset yang lain pula.Kadang-kadang hingga ke tengah malam.

Namun ada satu perkara yang aku tidak bersetuju ketika berada di rumah.Aku luahkan kepada ibu bahawa aku tidak bersetuju ayahku membenarkan askar-askar bermain pakau judi di rumah.Aku rasa terganggu kerana mereka masih di dalam tugas tetapi berada di rumahku kerana bermain daun terup.

Namun kepulangan aku buat kali pertama itu sudah cukup mengubat rindu pada keluargaku.Pada pagi Isnin aku dihantar oleh ayah ke pekan Kroh.Bas akan bertolak jam 9 pagi hari itu.Setelah membeli tiket dan berbual seketika dengan ayahku, aku pun bertolak ke Kuala Lumpur.Cukuplah sudah rinduku terpenuh dengan kepulangan pada kali itu.Perasaan itu telah hilang dengan sendirinya.

Aku tiba di Kuala Lumpur  lebih kurang jam 9 malam.Menapak dari Puduraya ke Hentian Bas Kelang.Manusia masih belum berkurang, masih sibuk dengan hal-hal mereka.Berselisih dan berlaga bahu memang telah menjadi adat.Masing-masing sudah faham.Setiba di hentian itu, masih ada juga manusia yang menunggu bas.Mungkin bas terakhir fikirku.Ada di antara mereka seperti pelajar pusat pengajian tinggi.Dari cara gaya memang mudah dikenali.

Bila bas Sri Jaya tiba untuk ke seksyen 14, kami berebut untuk naik.Segalanya mudah ketika hidup sebagai remaja apatah lagi bagi mereka yang bergelar siswa.Mudah mendapat kawan pada ketika sebegitu kerana masing-masing mudah mengenali dengan melihat cara berpakaian.Aku tidak terkecuali.Di dalam bas ada seorang gadis yang asyik memerhatiku.Aku tahu kemungkinan dia juga pelajar sepertiku.Tekaan kutepat kerana kami turun di perhentian di seksyen 2 dan gadis itu juga turun dan ke arah yang sama.Dia menegurku dan kami berkenalan seketika.Dia meminta aku menemaninya ke Kolej Jati kerana jarak berjalan kaki lebih kurang 1 kilometer dan melalui lorong perumahan yang masih sunyi pada ketika itu.Aku turut mengatakan aku juga hendak ke destinasi yang sama.Sepanjang perjalanan kami berbual-bual berkongsi maklumat kursus masing-masing.Setiba di perkarangan pagar kolej jati, seperti biasa penghuni asrama masih melepak di tangga dan motor masing-masing.Kedengaran lagu-lagu hits era itu masih berkumandang dan belum ada tanda manusia masih belum mahu tidur.1983, lagu-lagu cinta menjadi permintaan di corong radio dan dan aku tahu rakan-rakan sebilik ketika itu sedang menanti untuk mendengarkan.

29 May 2017

Homesick : Bertemu Kaunselor Yang Cantik

Rinduku semakin parah.Jiwaku semakin resah dan gundah.Tiapkali aku bersendiri pasti kerinduanku datang mengetuk pintu hati.Wajah-wajah mereka yang kutinggalkan di utara tanahair datang silih berganti.Menganggu tidur sedang enak dibuai mimpi.Inilah kerinduan yang tidak boleh aku tahankan.Kadangkala aku mudah mengeluarkan air mata bila rindu datang menyapa.Aku terlalu merindukan mereka.Mereka yang dekat di hati.Mereka yang kutinggalkan jauh.Setiapkali aku ke kuliah langkahan kaki tidak bermaya dan lesu.Jiwa terasa pilu.Senyumku kepada rakan-rakan sekelas kumpulan 2 hambar.

Aku terlalu merindukan keluargaku.Adik-adikku, ibu dan abahku.Itu saja yang bermain di akal fikiran ketika itu.Tidak tahu apa yang perlu kulakukan untuk menghilangkan rasa yang kian menggugah perasaan.Tidak ada bentuk perhubungan selain surat-surat kepada mereka yang pernah kutuliskan.Walaupun telah berkali-kali kulayangkan warkah berita namun tiada satupun yang boleh mengubat jiwa yang derita.

Hendak menelefon jauh sekali, kerana era itu (1983) keluargaku tidak punya telefon.Telegram bukan pilihan yang boleh meredakan rasa.Aku buntu.Kepada siapa harus aku meluahkan rasa ini.Walhal di sekelilingku ramai rakan-rakan yang boleh mengalpakan aku dari mengingati keluarga yang jauh walau sebentar.Hendak berkongsi rasa pada siapa?.Lalu aku bertanya kepada rakan bagaimakah aku dapat meredakan rinduku.


Aku tidak ingat, tetapi seseorang telah mengesyorkan kepadaku agar bertemu Kaunselor untuk berkongsi rasa dan mencari jalan untuk menoktah rindu itu.Aku keseorangan.Aku tidak tahu samada rakan-rakan sekuliahan juga turut merasa apa yang ku rasa ketika itu.Pada suatu pagi sebaik waktu rehat jam 10 pagi, aku melangkahkan kaki mencari Unit Kaunseling di Bahagian Hal Ehwal Pelajar, ITM.Aku termanggu keseorangan.Tiada rakan menemankan kerana aku tidak mahu mereka tahu bahawa aku sedang mendapatkan khidmat kaunselor.

Bangunannya terletak di sebelah Perpustakaan Tun Abdul Razak tidak jauh dari art building sekolahku.Aku berjumpa dengan kakitangan unit itu dan menyatakan hasratku untuk mendapatkan khidmat kaunselor.Aku disuruh tunggu sebentar.Tidak lama kemudian kakitangan perempuan itu memanggil aku masuk bertemu dengan kaunselor.Setelah pintu kuketuk, aku masuk perlahan dan...

Seorang Kaunselor perempuan yang cantik melemparkan senyumannya yang manis kepadaku.Aku membalas senyumannya dan mengucapkan selamat pagi.Dia mempelawa aku duduk dengan mesra.Suaranya lembut lalu bertanya tentang diriku dan dari sekolah mana.Peringkat berkenalan itu aku ceritakan semuanya.Bila tiba pertanyaan tentang masalah yang ingin aku kongsikan, aku meluahkan rasa kerinduan yang tidak dapat aku bendungkan lagi.Aku menangis..ya aku menangis di hadapannya.Aku khabarkan bahawa aku sangat rindukan keluarga dan meminta untuk pulang seketika.Kaunselor yang tenang dan sentiasa tersenyum itu meminta aku banyak bersabar menghadapi situasi.Kata-katanya terasa bagai titis embun menyiram dedaunan kekeringan di waktu pagi.Inilah ujian ketika menjadi pelajar, ujarnya lembut bersahaja.Segalanya terpaksa dilakukan sendiri.Dia menasihatiku supaya bersabar dalam mengharungi dunia pelajar dan mencari rakan berbual.Aku luahkan segalanya, terasa lapang memenuhi ruang hati yang rindu bila dapat berkongsi rasa dengannya.Kaunselor itu terus senyum melihatku.Setelah hatiku sedikit lega, aku mohon untuk kembali ke kelas.Aku mengucapkan terima kasih atas kata nasihatnya.

Kembali dari sesi kaunseling, aku mendapat jalan untuk melepaskan rindu.Kalendar Ogos, 1983 kubelek dan aku meneliti satu hari cuti yang jatuh pada hari Isnin.Bermakna tidak  ada kuliah pada hari tersebut.Aku tidak sabar menanti minggu itu kerana aku akan pulang seketika untuk menjenguk mereka yang kurindukan.

Pada petang Jumaat sebaik habis kuliah aku mengusung beg menunggu bas di luar Kolej Jati.Bila bas tiba aku pun naik dan ia membawa aku ke Kelang.Setiba di highway, aku panik ! sepatutnya aku ke Bus Stand Klang dan bukan ke Klang.Aku terkhilaf.Di dalam bas aku bertanya kepada pemandunya jika ada bas ke Bus Stand Klang pada lewat petang itu.Pemandu itu memberitahuku memang sentiasa ada.Aku katakan kepadanya, aku telah tersalah menaiki bas.


Setiba di Kelang, aku segera turun dan mencari bas ke Bus Stand Klang.Setelah mendapatkan bas aku duduk dan mengira waktu untuk sampai ke KL.Masih jam 6.30 petang.Bas bergerak dan hatiku pun terasa lapang kerana bas ke utara akan bertolak jam 8.30 atau 9.00 malam.Malam itu aku keseorangan di perut bas dalam fikiran hanya ingin bertemu keluarga di utara.

24 May 2017

Rahsia (Secret Admirer-1983)

Ketika melalui zaman kanak-kanak, aku tidak seperti kawan-kawan sebaya.Apabila petang suasana di penempatan kem askar BN 19 dan BN 20, Senoi Praaq (Pasukan Polis Hutan) riuh rendah dengan suara kanak-kanak bermain di padang permainan yang terletak tidak jauh dari rumahku.Aku hanya menonton rancangan televisyen.Semua rancangan tv menjadi tontonanku.Dari berita semasa sehingga ke rancangan kartun.

Kalau rancangan berita pasti satu berita antara berita-berita yang disebut melekat kuat di ingatan.Waktu itu era kemuncak perang Vietnam utara dan selatan.Aku mengikuti kisahnya.Rancangan kartun kegemaran pula tentulah Roadrunner dan Sinbad Jr.



Tetapi apabila Ramadan menjelma, aku pasti akan tertunggu-tunggu drama bersiri arab.Kisah nabi-nabi terdahulu.Pada setiap petang bulan Ramadan aku pasti akan menanti drama itu.Walaupun tak memahami apa yang dituturkan, tapi jalan ceritanya kufaham kerana ada sarikata di bawah skrin.Mungkin aku minat mengkaji sejarah nabi dan islam di sekolah dan apabila kisah yang kubaca ada kaitan dengan jalan cerita di tv, itu yang membuatkan aku lekat di depan tv.

Apabila cerita dan kisah nabi menjadi kesukaan ketika aku berusia 8 atau 9 tahun, aku semakin berminat mengkaji islam.Tambahan pula kawan-kawan  dari kaum melayu  memang rapat denganku dan mereka selalu bercerita tentang islam.Aku pula mengambil subjek Pengetahuan Agama Islam dan bacaan jawi sejak darjah satu hingga ke darjah 5.Jadi minatku bertambah kerana apa yang aku belajar selari dengan apa yang aku tonton di tv. Tahun ke tahun, memang aku tak pernah lupa menonton kisah para nabi di tv setiap kali menjelang bulan Ramadan.

Sewaktu darjah 3 (tahun 1974) aku telah pandai membaca jawi dan mengaji sikit-sikit.Kenal huruf-huruf arab.Aku masih ingat ustaz Hassan Basri adalah orang yang selalu memberi peluang kepadaku untuk belajar tentang agama islam.Rakan-rakan sekelas pula memang amat baik dan sentiasa memimpin aku dalam memahami subjek itu. Pada suatu hari Ustaz Hassan akan memimpin kami praktikal amali solat di masjid Iskandariah berdekatan dengan sekolah rendahku.Aku tidak dibenarkan kerana kata ustaz aku bukan islam.Rakan-rakanku tak puas hati dan memujuk ustaz Hassan supaya membenarkan aku turut sama amali solat.Atas desakan rakan-rakanku, akhirnya ustaz setuju dan membenarkan.

Di masjid aku belajar berwudhuk dan bersolat.Aku perhatikan satu persatu apa yang rakanku lakukan ketika berwudhuk dan aku hanya turut saja.Melafazkan niat dan berwudhuk.Ketika solat juga begitu.Kami berbaris beramai-ramai dan melakukan amali solat.Bila tiba waktu sujud, rakanku yang nakal tiba-tiba terkentut langsung ketawa.Aku yang ikut saja perlakuan tersebut tidak dapat menahan lucu lantas ikut sama ketawa.

Bila bersendirian, aku banyak memikirkan tentang apa yang telah aku lalui pada hari itu.Hidayah Allah datang juga, aku kerap mengalami dan bermimpi sesuatu yang terkesan dalam jiwa kanak-kanak ketika itu. Sejak itu aku tidak berpaling lagi.Fikiranku hanya islam sahaja di hati.Aku bertekad akan menjadi seperti rakan-rakanku yang islam.Mereka bukanlah rakan yang baik.Kenakalannya sama saja tetapi bagiku ajaran islam lebih sempurna.Soal rakan, mereka bukanlah contoh bagiku.Aku hanya suka berkawan.

Aku bertuah kerana ustaz Hassan Basri seorang yang lembut dalam mendidik kami.Aku banyak belajar ilmu agama peringkat awal di sekolah darinya.

Mungkin ketika itu (belajar di ITM-1983) selama empat tahun mendatang selama 8 semester yang bakal aku lalui adalah masanya untuk aku kotakan keazaman dan niat untuk memeluk islam.Siapa tahu?.Aku telah remaja.Aku telah bebas melakukan apa yang aku suka. Sewaktu menanti keputusan SPM 1982 keluar dulu, pernah juga aku suarakan kepada Bah (abah).Suatu hari nanti, aku akan masuk islam.Abah marah.Katanya aku perlu habiskan belajar dulu.Selepas itu terpulanglah.Orang tua itu, dalam marah-marah dia redha juga andaikata aku islam.

Dan mungkin juga, apa yang NZ beritahu kepadaku jika aku telah mengotakan hasrat hati, cuba juga mengajak GK ke arah yang sama.Gadis itu memang selalu kufikirkan.Mungkin juga selama tempoh belajar aku akan cuba dulu mencari rahsia tentang dirinya.Aku telah menjadi pemuja dalam diam (Secret admirer).Ciri-ciri pilihan memang telah ada pada dirinya.Cuma aku tidak tahu adakah hatinya sudah dimiliki.

Ketika pertama kali mengenalinya secara zahir sewaktu perjumpaan di Gombak dulu aku telah jatuh hati padanya.Rambut panjang melepasi bahu selalu diselitkan ke cuping telinganya.Juntaian rambut menutupi dahi bak china doll (itu yang suka dipandang).Bermata sepet dan berkulit cerah.Tinggi lampai dan peramah.Semua ciri itu mengingatkan aku pada  rakan sekelas berketurunan tionghua ketika tingkatan 5 dulu.Itulah rahsia pilihanku.Rahsia seorang secret admirer. 

22 May 2017

Latihan Dalam Kumpulan (Minggu Suaikenal) : Rahsia Diri

Aku dan Sariman ditempatkan di Kolej Jati Blok D di tingkat lima yang terletak di luar kampus ITM.Jenuh juga menaiki anak tangga tiap kali balik dari kuliah.Rakan sebilikku pelajar dari Sarawak yang beragama Kristian, James namanya, dan apa yang aku pastikan dia kurang bergaul dengan rakan serumah.Kemungkinan ramai penghuni bilik itu terdiri dari kaum melayu dan beragama Islam dan dia satu-satunya beragama kristian.Aku dan James sebilik dan kami menghuni bahagian dapur yang terdapat katil dua tingkat.Aku mengambil katil di atas sementara James di bawah.

Aku jenis yang tak kisah dengan siapa aku berkawan.Rakan lain terdiri dari cikgu, Taib pelajar dari Johor, Zakaria atau Pak Ya dari Pasir Mas, Kelantan , Azmi dari Melaka, Shahrul Zaman dari batu 5 Gombak (pelakun drama era 1990’an), Zakaria atau Zek dari Johor Bahru yang terkenal dengan motor scramblernya tuh, Sariman dari Layang-Layang Johor dan seorang lagi tak ingat nama tapi berasal dari Melaka juga.




Aku telah terbiasa bergaul dengan rakan-rakan dari pelbagai kaum jadi aku boleh masuk dari celah manapun.Oleh kerana aku Orang Asli Semenanjung maka banyaklah  persoalan berkaitan Orang Asli dilontarkan kepadaku.Mungkin rakan-rakan sebilik tidak pernah melihat bagaimana rupa bentuk fizikal orang asli agaknya.

Di sekolah pengajianku, aku dan beberapa rakan-rakan sealiran disatukan di dalam satu kumpulan LDK.Seingat aku cuma tiga orang sahaja yang sekelas denganku iaitu kumpulan 2.Rakan yang lain terdiri dari kelas berlainan.Antaranya yang masih aku ingat Abdul Halim berasal dari Kedah, Ibrahim dari Melaka dan NZ, pelajar perempuan dari Pasir Mas Kelantan.

Di dalam kumpulan LDK seperti biasa kami memperkenalkan diri masing-masing.Apabila aku memperkenalkan diriku sebagai Orang Asli Semenanjung, ada antara rakan-rakan yang terkejut dan tidak menyangka kerana pada perkiraan mereka aku seperti kaum Melayu.Bagiku itu biasa kerana tidak ada bezanya jika hendak dibandingkan dari segi fizikal.Antara yang benar-benar ingin mengetahui tentang diriku ialah seorang pelajar dari pantai timur iaitu NZ, pelajar bertudung labuh dan kadangkala berjubah.

Setiapkali jika ada waktu terluang, NZ selalu mendekatiku untuk bertanyakan itu dan ini.Banyak juga aku ceritakan tentang diriku kepadanya termasuklah persoalan pegangan hidupku.Pernah juga NZ bertanya tentang agama yang aku anuti.Jawapanku pada ketika itu aku berfahaman free thinker, sambil menerangkan bahawa orang asli lebih percaya kepada semangat dan kebanyakan mereka  golongan athies atau animisma

Bila perbualan kami menjadi lebih peribadi, aku terangkan kepadanya bahawa aku telah berniat sejak kecil untuk memeluk agama Islam !.satu rahsia peribadi yang tidak semua orang tahu.

Pada ketika itu hanya NZ sahaja yang tahu pandanganku tentang Islam.NZ telah memberi aku semangat dan harapan untuk aku mengejar cita-cita zaman kanak-kanak.Kadangkala aku segan dengan NZ disebabkan dia beriya-iya untuk mengetahui tentang diriku dan pandanganku tentang Islam berbanding rakanku yang lain.

Sewaktu sesi LDK, kami diminta untuk menamakan objek sebagai perlambangan diri atau mewakili diri.Objek tersebut hendaklah dilukis di papan hitam dan kami diminta menerangkan apa kisahnya objek tersebut dengan kehidupan masing-masing.Aku memilih sehelai daun berwarna hijau dengan melukiskan urat-urat yang lurus dan bercampur aduk dan bersimpang siur.Ada juga aku lukiskan lubang-lubang kecil dan besar di atas daunku.



Aku diminta menerangkan apa maksud lukisan daun itu.Aku gambarkan diriku seperti sehelai daun yang hijau (muda remaja).Urat yang lurus mewakili garisan kehidupan ini yang lurus dan tulus dan kehidupan itulah yang aku cari selama itu.Sebuah kehidupan yang mempunyai arah tujuan yang benar.Urat-urat daun yang bersimpang siur pula adalah jaluran kehidupan yang tidak punya  pegangan dan sentiasa berubah-ubah mengikut masa.Sementara lubang-lubang yang menembusi daunku adalah jurang-jurang yang membuat aku jatuh dan tidak akan timbul lagi.Juga mewakili sebuah memori hitam tentang sahabatku yang kematian ayahnya.

Aku pasti ketika itu NZ memahami tentang perasaanku mengenai pencarian kehidupan yang benar.Sejak itu NZ juga bercerita tentang kehidupannya sebelum memasuki pengajian senilukis.(dirahsiakan)Dalam LDK, pelajar lelaki juga diuji dengan menyerahkan dompet dan dikumpulkan sambil faciee meminta pelajar perempuan memilih satu darinya dan melihat apa isi yang ada di dalam dompet itu.Tak sangka NZ mengambil dompetku, namun apalah sangat yang ada di dalam dompet duit itu hanya kad pengenalan dan duit tak sampai RM30.00 pun.Selebihnya nama dan alamat rakan-rakanku.Begitulah kisah yang dapat aku ingat dan selebihnya permainan yang mengeratkan lagi hubungan sesama kami.

Hal itu mungkin ada benarnya, kerana setelah masuk minggu kuliah.Aku semakin rapat dengan Abdul Halim.Kami melukis bersama dan begitu juga waktu makan tengahari, pasti aku mencari Halim dan mengajaknya makan di dewan makan Kolej Seroja.

NZ pula bagiku seorang pelajar yang taat pada amalan keagamaan.Cara pakaiannya memang amat asing pada pandanganku ketika itu kerana aku tidak pernah melihat gadis muslim yang berpakaian sebegitu.Jadi hubungan kami agak terbatas.Namun pada satu hari aku tidak menyangka NZ datang menyapa dan  melihat aku dan Halim melukis.Secara tiba-tiba NZ meminta Halim beralih tempat kerana ingin duduk di sisiku dan melihat aku melukis.Katanya cara aku melukis cantik dan NZ berhasrat ingin mempelajarinya.(NZ sebelum itu bersekolah aliran sains).Aku tidak kisah namun terasa janggal apabila ada gadis di sebelah melihat aku melukis.

NZ dan Halim rupa-rupanya sekelas dan aku tidak ingat mereka berdua kelas apa.NZ juga menceritakan di kelasnya juga ada seorang pelajar perempuan Orang Asli yang namanya seakan nama cina.Aku pasti pelajar yang dimaksudkan itu adalah GK.Kata NZ dia hairan kerana GK berketurunan orang asli tapi bernama cina.Semasa LDK dulu, NZ pernah mengusikku tentang GK, katanya cubalah ajak GK ke arah islam.GK tu boleh tahan juga orangnya , lanjutnya lagi.mmm..bagaimanakan kumula sedangkan aku masih tidak punya apa-apa.Rahsia itu akan tersemat nantinya kemas di sanubari.Aku hanya mampu tersenyum mendengar kata-kata NZ.

20 May 2017

Don McLean - Vincent (Starry Starry Night)



aku juga meminati lagu Vincent.sejak mempelajari sesuatu mengenai senilukis, aku mula mengenali beberapa pelukis era post impressionist.tak sangka lagu ini mengabadikan pelukis itu.ketika bersendirian aku memetik gitar sambil memainkan lagu Vincent ini.

Sebenarnya, semasa kepergianku ke ITM, aku membawa bersama kaset-kaset lagu The Beatles dan Sohaimi Mior Hassan.Cuma waktu itu aku tidak mempunyai alat pemain kaset.Jadi kaset-kaset tersebut hanya menghiasai almariku.Hanya kadangkala aku meminjam pemain kaset yakni walkman dari rakan ku Pak Ya atau Zakaria untuk melepas rindu.

Aku suka mendengar lagu-lagu The Beatles sejak usia kanak-kanak lagi.Jadi sayang rasanya nak tinggalkan kaset itu di rumah.

Some Memories never Fade

Aku kembali dengan semangat baru.Aku telah tinggalkan keluargaku tanpa sedikitpun wujud perasaan rindu lagi.Ketika itu, aku tidak lagi memi...