29 March 2014

Rakan Pena : Surat

Aku perlu berubah dan aku perlu berhijrah.Itulah tekad yang aku ambil pada penghujung tahun 1987.Aku kembali ke ibukota Kuala Lumpur dan dengan bantuan rakan-rakan dan pertolongan seorang pegawai kerajaan aku disyorkan meneruskan pengajian.Cuma tekad aku ketika itu hanya satu.Iaitu meneruskan pengajian kefahaman Islam di Institut Dakwah Islamiah Perkim ,Jalan Universiti,Petaling Jaya yang dibuka khusus untuk saudara baru sepertiku.Bangunannya terletak berhadapan Hospital Universiti.Namun hasratku itu tidak dipersetujui dan beliau mencadangkan aku meneruskan di peringkat STPM.Katanya aku seorang yang boleh dikatakan pandai kerana pernah menuntut di Institut Teknologi Mara pada tahun 1983-1984 dulu.

Kisah ini telah kuceritakan pada entry yang lalu.Lalu aku pun memilih seperti apa yang dicadangkan.Yayasan Anda Akademik,Jalan Pantai Bahru,Kuala Lumpur.Memasuki tingkatan enam bawah pada tahun 1988 hingga 1989.Tempoh dua tahun itu sebahagiannya telah kuceritakan pada "entry" yang lepas.Itulah pengalaman bergelar pelajar kembali.

Dalam masa dua  tahun itu rakan pena dari pantai timur ,Maziah ada mengutuskan kepadaku sekeping fotonya bersama rakan sekelas dalam uniform sekolah agamanya.Apa yang aku tahu dia sedang menanti keputusan STU (Sijil Tinggi Agama).Juga seperti biasa aku tidak menyimpan lama foto itu.Lantas kukembalikan semula.Sebenarnya aku selalu berasa bersalah jika meyimpan foto itu.Mungkin didikan yang kuterima semasa di al- Arqam dulu membuat aku berfikir panjang.

Selesai STPM 1989 aku terus menetap di kota Kuala Lumpur mencari rezeki.Usia pun dah mencecah 24 tahun.Bermacam-macam kerja pernah aku buat.Jadi pengawal keselamatan @ jaga.Penghantar barang, pencuci bangunan, pekerja kilang di Jalan Bangsar Syarikat Lever Brothers ,sebagai pekerja kilang di Nestle Sdn Bhd..Alhamdulillah itulah pengalaman.

Selama setahun di ibukota,aku pun berfikir untuk terus mencari pekerjaan tetap di jabatan kerajaan.Berbagai jawatan kerjaan telah kupohon.Sebenarnya aku berpeluang berkhidmat bersama PDRM Namun di saat-saat akhir aku tidak meneruskan niat tersebut.Dan pernah juga dipanggil temuduga jawatan Pelukis Pelan di Pejabat Daerah Jelebu,N.Sembilan.namun peluang itu juga aku sia-siakan.

Lama-kelamaan aku terfikir untuk menetap di N.Sembilan terutamanya di Seremban kerana aku mendapat tahu dari seorang rakan di jabatan kerajaan peluang pekerjaan yang boleh ceburi di Jabatan Hal Ehwal Agama Islam N.Sembilan di Seremban.Aku berminat untuk mengembangkan pengetahuan Islam sebenarnya.Menetap di Taman Negeri berhadapan Tapian Gelanggang Paroi,Seremban aku menumpang di sebuah rumah kepunyaan Ustaz Razak,kenalan sewaktu di al-Arqam awal 1986 dulu yang biasa kupanggil abang.Abang Ajak mengalu-alukan kedatanganku.Penerimaannya terhadapku tidak pernah berkurang.

Di rumahnya ,aku mengambil upah mengajar Muqaddam kepada anak anak jiran setaman.Dengan itu ada jugalah wang saku.Di situ ,sekitar tahun hujung tahun 1990 aku juga berkesempatan berkerja di kedai runcit kenalan Ustaz Razak di Ampangan, Seremban pada siangnya.Namun tidak lama.Aku tidak pernah dibayar upah walau sehari sekalipun.Aku nekad berhenti.

Pertengahan tahun 1991 aku meminta izin untuk pulang ke kampungku di Kampung Putra,Simpang Durian.Rindu benar rasanya dengan keluargaku.Tinggal di desa aku membantu ibu dan ayahku menebas tanah kebun getah yang semak samun.Sempat juga kuhabiskan.Itulah rasanya bakti kepada ibu ayahku sejak aku bergelar muslim.Kata ibu durian dan rambutan yang kutanam tahun 1984 dulu dan mula berbuah.Tapi tuannya tak pernah datang menjenguk.Terpukul dengan kata-kata ibu.Terharu.

Suatu hari aku terima sepucuk surat.Aku pasti surat dari Maziah ,si rakan pena kerana kukenal tulisannya.Tapi cop di setemnya di Kuala Lumpur.Hairan.Lantas kubuka dan baca.Maziah menulis dia sekarang (tahun 1991) berada di Keramat,Kuala Lumpur.Dan ayat lainnya ingin berjumpa denganku secepat mungkin kerana ada perkara ingin dibincangkan.Ada juga nombor telefon untuk dihubungi.Wah..inilah masanya aku dapat mendengar suara rakan pena yang dihubungi sejak tahun 1985 dulu.Malam itu aku tidak nyenyak tidur memikirkan bagaimana akan berjumpa dengan dirinya sedangkan satu sen pun tiada untuk dijadikan tambang...bagaimana.?

11 February 2014

Pencarian.

Sepanjang kembaraku..sesekali teringat juga rakan pena yang pernah kuutuskan surat dulu.Tahun 1985 dia masih menuntut di tingkatan lima di Pantai Timur sana.Pertengahan 1986 aku terima sepucuk surat ketikanya aku berada di utara- Pengkalan Hulu.Dia memberitahu khabar gembira bahawa dia telah berjaya ke tingkatan enam .Bakal menduduki Sijil Tinggi Agama.Aku tak pernah tahu apa itu STAM.Rupa-rupanya itu peperiksaan tertinggi persekolahan bagi aliran Arab.Syukur kepadanya kerana niat ingin terus berada di kelas tertinggi dalam persekolahannya.

Dia memberiku poskad kecil.Aku tidak berapa ingat tentang isi poskad itu.Tapi aku tahu perkenalan kami berjalan seperti biasa tanpa ada cetusan-cetusan rasa bersifat peribadi.Apatah lagi itu musimnya dia perlu memberi fokus kepada matapelajaran aliran agama-Arab.Daripadanyalah aku tahu apa itu Balaghah,Mantiq,i'rab,Nahu Soraf,Ulum Qur'an,Ulum Hadis,mutalaah qiraah,qawaid,adab nusus dan bermacam-macam istilah pendidikan bahasa Arab yang jarang-jarang aku dengar.

Kadang-kadang dia menulis jawi kepadaku.Setakat membaca aku tiada masalah tetapi menulis jawi aku lambat sikit.Aku seronok punya rakan pena sepertinya.Cuma aku tidak berterus terang kepadanya tentang diriku.Walaupun ketika itu aku menyimpan niat akan meluahkan semuanya.Pada ketika itu rasanya tidak perlu, memandangkan dia masih belajar dan kami jarang mengutus surat satu sama lain.Biarlah keadaan yang menentukannya nanti.Tidak perlu terburu-buru fikirku.

Selepas dia mengirimkan foto dirinya pada awal tahun 1986 lalu...sejak itupun aku tidak meminta dia mengirimkannya kembali.Foto itu pun telah kupulangkan.Mungkin dia terasa bila foto dirinya dipulangkan.Terpaksa aku menerangkan bahawa tujuanku hanya ingin mengenali dia sepintas lalu.Tidak mungkin aku akan menyimpan gambar seorang perempuan.Lagipun sejak di Al-Arqam lagi aku tidak menyimpan gambar-gambarku.Mungkin cara didikan al-Arqam itu telah menyebabkan aku berfikiran sebegitu.Malah, foto aku bersama dua rakan perempuan sewaktu menuntut di Institut Teknologi Mara,Shah Alam juga telah aku gunting dan buangkan gambar mereka yang berdiri di samping kiri dan kananku sewaktu presentation hasil kerja kumpulan.Walhal foto itu diambil ketika aku belum menjadi muslim.Pelik.Itulah antara fikiran ekstrimku ketika di al-Arqam.

Begitu juga nasib lain-lain foto.Sehingga sekarang yang ada cuma foto-foto lama aku bersama rakan-rakan lelaki.Ya kebanyakannya lelaki.

Mungkin Maz faham niatku,maka dia tidak mempersoalkan lagi.Sebenarnya aku suka menatap fotonya dulu.Orangnya sederhana.Berkulit kuning langsat.Wajahnya ada iras-iras Ustazah Norhafizah Musa,cuma matanya yang agak bundar berbanding ustazah itu.Memakai tudung agak labuh.Memang kenalah dengannya yang bersekolah agama ketika itu.Anak petani di pantai timur.Punya seorang abang dan empat adik beradik dua lelaki dan dua perempuan.Waktu itu Maz telahpun  bersekolah di Maahad Indera Petra.Katanya sekolah lamanya di Maahad Yaakubiah,Bachok sampai tingkatan lima sahaja.Untuk menyambung ke tingkatan enam dia berpindah ke Maahad Indera Petra.

Sepanjang tahun 1986 hingga 1987 sekali sekala sahaja kami berbalas surat.Bertanya khabar.Katanya peraturan di Maahad Indera Petra ketat.Jadi tidak mungkin dapat selalu menulis.Aku faham situasinya.Lantaran aku pun tidak selalu menulis untuknya.Biarlah dia dengan dunia pelajarannya.Mungkin fokusnya pada tahun itu agak lebih sikit.jadi,aku tidak membebankannya membalas surat-suratku.

Penghujung 1987 aku mula berfikir arah hidupku...apa akan aku lalui.Apa penyudahnya hidupku ini.Sedangkan usiaku ketika itu telah melewati 21 tahun.Aku masih lagi tiada pekerjaan yang tetap,yang dapat menjamin kehidupan akan datang.Aku tidak boleh berterusan begini.Ilmu agama asas telah kupelajari walaupun hakikatnya masih kurang.Aku perlu berubah...wajib berubah.Aku mesti menjadi manusia kebanggaan ayah dan ibu meskipun mereka jauh di selatan.Aku sedar aku tidak perlu lagi menjauhkan diri dari mereka semua....keluargaku.Ya sesuatu mesti berubah bermula dari diri ini.








06 February 2014

Al-Arqam 1985-1986

Hampir setahun aku berada di dalam jemaah Al-Arqam.Bermula pada  bulan Oktober 1985 sehinggalah ke hujung Disember 1986.Pengisian ilmu yang kudapat sepanjang berada di dalam jemaah ini menambahkan lagi keyakinan terhadap Islam.Satu yang aku pelajari semasa tinggal bersama jemaah ini ialah keutamaan menuntut ilmu.Namun aku tidak menghadkan pencarian ilmu agama melalui jemaah ini saja.Niat itu aku teruskan dengan menghadiri kuliah-kuliah di surau dan masjid.Sebagai mencari sudut pandangan dan perbezaan amalan di luar jemaah.Alhamdulillah.mujur aku tidak fanatik dengan apa yang ku pelajari.Aku mengambil sikap terbuka dan menuntut di mana saja jika terbuka peluang dan ruang.

Penghujung tahun 1986 itulah detik dan ketikanya aku beransur-ansur menjauhkan diri dari Al-Arqam.Aku sudah boleh berdikari.Pencarian ilmu agama tidak terbatas lagi.Di mana-mana sahaja ilmu agama boleh didapati.Di masjid, surau, dewan ,kelas.Semuanya tidak terbatas hanya di dalam jemaah al-Arqam.Malah aku sudah berjinak-jinak dengan lain-lain usrah dakwah.Aku pernah mengikuti kaedah jemaah tabligh berdakwah.Aku punya ramai rakan dakwah di dalam jemaah ini.Hujung minggu kami berkumpul di Masjid India,Kuala Lumpur.Aku turut mengikut Parti Islam Se Malaysia PAS khususnya mengenai uslub dakwah mereka...ABIM..IRC.Hanya kerana mencari pengalaman amalan Islam yang suatu ketika dulu asing bagiku.

Ternyata ilmu-ilmu ini amat berguna untukku.Aku lebih berfikiran terbuka mengenai Islam tanpa meninggalkan perkara asas dalam agama ini.Aqidah mesti sejalur dengan amalan ahli sunnah waljamaah.Itu pesan guru-guruku dulu.Dan ternyata walau apapun jemaah yang aku turuti semuanya sepakat dalam hal aqidah.Cuma aku berhati-hati dalam hal yang tidak selari dengan kesepakatan ulama.Sebagai manusia yang baru mendalami Islam,aku rasa tidaklah susah memahami Islam kerana rujukan kepada ustaz-ustaz yang alim terlalu ramai.Tinggal lagi hati yang memang sudah tertutup untuk mempelajari Islam itu sendiri.

Penghijrahan ku ke utara,tempat di mana aku membesar sehingga remaja pada penghujung 1986 termakbul juga.Asing...itu yang boleh aku katakan pada awalnya.Segalanya telah sunyi tidak seperti dulu.

04 May 2013

Coretan dari seorang kenalan.



Seingat aku,selesai majlis berkhatan awal tahun 1986 dan beberapa bulan selepas itu ada ura-ura untuk menghantar aku ke sekolah tajaan Al-Arqam di Melaka.Berita itu telah sampai juga ke telingaku kerana niat jemaah Al-Arqam itu telah lama dibincangkan memandangkan aku saudara baru dan sebagai saudara baru keperluan memantapkan pengetahuan Islam menjadi wajib.Malahan jemaah Al-Arqam Kuala Pilah berasa  itu satu tanggungjawab mereka untuk menerapkan pengetahuan agama Islam kepadaku.

Mungkin pertengahan tahun itu juga aku dihantar memasuki sekolah tajaan Al-Arqam di Alai,Melaka.Kutinggalkan kenangan jemaah Al-Arqam Kuala Pilah bersama motor Yamaha Y88ku.Kepada mereka kuamanahkan  menjaga satu-satunya hartaku itu.Aku ke Alai,Melaka memasuki Sekolah Rendah Al-Arqam yang ala-ala pondok itu.Pelajar di sana tidaklah ramai seperti di Sungai Penchala,di Selangor namun suasana pembelajaran membuat aku selesa dan bertekad untuk menuntut ilmu agama sebaik mungkin.

Sebelum kepergianku ke sana aku sempat berbalas surat dengan Maziah rakan pena dari Pantai Timur.Dan kami bersetuju untuk bertukar-tukar foto selepas itu.Tidak lama kemudian Maziah mengirimkan sekeping fotonya yang agak kabur.Bertudung hitam.Tetapi belum sempat aku membalas surat beserta fotonya itu aku terima sepucuk lagi surat darinya.

Apabila surat yang baru kuterima dibuka,aku agak celaru kerana foto yang baru ini lebih jelas wajah seorang gadis bertudung pink dan berkulit cerah.Berbanding foto sebelumnya yang agak kabur.Maziah menjelaskan kepadaku itulah sebenar dirinya.Sambil membariskan ayat-ayat kemaafan kerana agak gementar mengirimkan foto dirinya kepada seseorang apatah lagi lelaki.

Foto itu tidak kusimpan lama.Aku memulangkan kembali kepada Maziah.Niatku hanya ingin mengenali wajahnya sahaja.Aku tidak kisah dan marah.kerana faham getar hatinya.Seminggu kemudian Maziah membalas dan mempersoalkan mengapa aku kembalikan fotonya itu.Dengan panjang lebar aku terangkan bahawa aku tidak biasa menyimpan foto perempuan dan sementelah  lagi aku akan belajar ke sekolah pondok jadi tidak pantas bagi aku menyimpan foto itu.Maziah faham.

Maziah lulus dalam peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia tahun 1985 dan berjaya memasuki Tingkatan 6 bawah yang bakal menduduki Sijil Tinggi Agama Malaysia dua tahun akan datang.Aku ucapkan tahniah dan  dia mengaku tidak berapa puas hati dengan keputusan SPMnya.Maziah menceritakan bahawa dahulu dia adalah seorang pelajar yang cemerlang tetapi tiba-tiba sahaja mendapat sakit misteri sehinggakan terpaksa tinggal di rumah berbulan-bulan lamanya untuk berubat.

Setelah aku meneruskan pengajian di Sekolah Rendah Islam Al-Arqam ,Alai ,Melaka semua surat menyurat pun turut terhenti.Kami tidak lagi berutus surat.Tentunya aku ketika itu berasa sedikit rindu kerana perkenalan itu telah menjadi sedikit selesa dan mesra.Namun keutamaanku ketika itu adalah ilmu.

12 April 2013

kenangan lalu: Rakan Pena.


Kehidupan di dalam jemaah Al-Arqam kuteruskan seperti biasa.Bangun untuk bersolat subuh paginya.Lazimnya berjemaah sehinggalah ke waktu Isyak pada malamnya pula.Siang hari adakalanya  aku membantu ahli jemaah berniaga barang-barang runcit atau mengaji kitab feqah yang ringan bersama ustaz-ustaz yang ada di markas Al-Aqram Kuala Pilah ketika itu.Boleh dikatakan banyak masaku ketika itu mengaji kitab.Kebanyakan kitabnya pula kitab-kitab lama karangan Syeikh Daud Fathani.

Dari situ minat mendalami agama semakin membuak-buak.Aku pasti akan mengaji pondok satu hari nanti.Itu tekadku ketika itu.Hujung tahun 1985, lewat tengah hari seusai solat Zohor , ketika ramai rakan jemaah telah berpergian dan rehat,aku mengambil majalah tabloid (mingguan) yang tidak kuingat lagi nama akhbarnya.Satu-persatu helaiannya kubelek.Sehingga ke muka surat terakhir ruangan sahabat pena (macam Facebook jugakla).Ruangan itu kutatapi penuh minat dan satu persatu nama dan alamat kuteliti untuk mencari sesuai dengan pencarianku.

Aku teruja dengan satu alamat di Bachok Kelantan,Madrasah Yaakubiah namanya.Empunya nama alamat itu Maziah Mat Jusoh (sebenarnya aku tak berapa ingat nama bapanya..hanya agakkan saja).Wah ini pencarian yang amat berguna buatku untuk mencari maklumat mengenai madrasah tersebut. Lama juga aku berfikir untuk menulis surat kepada rakan pena itu bertanyakan berkenaan madrasah tersebut. Akhirnya dalam minggu itu juga aku  menulis sepucuk surat menghulur salam perkenalan dan selebihnya ingin rakan pena baruku  menceritakan perihal madrasah tersebut.



Alhamdulillah..kurang sebulan Maziah menjawab suratku.Kesudian dia menjawab dan menjadi rakan penaku seterusnya sudi berkongsi maklumat tentang madrasah itu membuat aku semakin yakin dengan pencarian pondok pengajian agama di Kelantan ketika itu.Nada tulisannya ikhlas menceritakan suasana pembelajaran dan tarbiyah yang dijalani.Dia menggunakan alamat madrasah kerana mereka tinggal di asrama sekitar madrasah.Dia sendiri adalah pelajar tingkatan lima yang akan menduduki Sijil Pelajaran Malaysia tahun itu.Madrasah Yaakubiah di Nipah, Bachok itu bertukar nama kepada SMU (Arab) Bachok dan kini Maahad Yaakubiah, Bachok.Kelantan.

Agak lama juga selepas surat kali pertama kulayangkan, kami tidak berhubung.Kemungkinan jadual peperiksaan SPM sudah semakin hampir membuatkan kesibukkan Maziah dan aku berutusan , sementara aku pula masih tercari-cari maklumat persekolahan pondok.Aku faham semua itu tidak memungkinkan aku bertanya lebih lanjut. Sehingga ke hujung tahun 1985 tiada lagi surat daripada rakan pena begitu juga aku.

02 August 2012

Aku dan Al-Alqam Oktober 1985

Sejak dulu,ingin sekali aku abadikan dalam blog yang tak seberapa ini satu kisah yang aku rahsiakan jauh dari sudut hati.Malah terkadang aku hampir terlupa apakah aku pernah melaluinya.Sebuah kisah yang bagiku amat peribadi.Tapi kerana tiada nilainya kini maka aku akan beranikan diri menulis kisah ini.....



Satu waktu di awal pengIslamanku,aku telah ceritakan bahawa aku pernah menumpang hidup bersama jemaah Al-Arqam di Kuala Pilah,N.Sembilan pada penghujung tahun 1985 sehingga penghujung tahun 1986.aku pernah belajar di sekolah-sekolah naungan al-arqam.Cara pendidikan yang lebih kepada sistem pondok.Mengaji ,menadah kitab-kitab bertalaqqi dan tarbiyah tazkirah.bermula dari situ minatku mendalami Islam semakin parah.Aneh..jika dibandingkan kehidupan remajaku suatu masa dahulu.Ustaz-ustaz yang tinggal bersama dan mengajarku bukan calang-calang orang kerana mereka juga adalah ustaz-ustaz di sekolah-sekolah kerajaan.Keinginan ikhlas mereka mengamalkan semua ajaran Islam telah membuka mindaku tentang Islam yang lain dari dunia luar yang kulalui suatu ketika dulu.



Beruntungnya aku kerana terus terlontar ke dalam satu jemaah Islamiah yang mengamalkan Islam dari sudut yang berbeza.Apa tidaknya berjubah berserban,purdah dan telekung labuh bagi kaum perempuanya.Semuanya pusingan 360 darjah bagi kehidupanku yang dulu.Teramat asing.Pada mulanya aku hanya menginginkan kehidupan setelah Islam yang biasa-biasa saja.memandangkan usiaku yang sudah mencecah 20 tahun ketika itu.Mana mungkin Islam akan kupelajari sedalam-dalamnya.Tapi takdir Allah siapa bisa menafikan.Itu juga kehendakNya.Aku tidak lagi berseluar jeans dan memetik gitar hadiah ayahku.Gitar itu pun sudah diambil oleh pakcik di Pahang pada ketika itu sepanjang ketiadaanku di kampung.kasut bola Adidas Worldcup La Plata pun habis dikebasnya..

Aku hidup di kelilingi orang-orang yang membesarkan Allah.Aku lihat suasana kehidupan yang yang begitu unik.Malam Isnin dan Khamis dipenuhi tahlil dan berzanji.Siangnya mereka berpuasa sunat.Makan sekawan dalam talam.Solat lima waktu yang sentiasa tepat berjemaah.Solat sunat siang dan malam dinihari menjadi rutin.Usrah dan tarbiah sekali seminggu.Wanita dan lelaki diasingkan sebaik mungkin.Tidak pernah ada dan tidak pernah kedengaran kata-kata cela nista apatah lagi umpat mengumpat sesama mereka.Ketika itu keterujaanku untuk mendalami Islam makin dalam.

Aku semakin ingin mendalami ilmu-ilmu agama kerana ingin mencontohi mereka dan sifat-sifat para ‘alimin.Apatah lagi kisah-kisah sahabat dan Rasulullah yang kubaca menampakkan banyak yang tidak kutahu.


Minatku untuk mendalami agama yang baru aku anuti semakin mengujakan.Kerapkali di dalam jemaah Al-Arqam rakan-rakan bercerita tentang kehebatan pondok-pondok pengajian agama di pantai-pantai Timur Semenanjung.Ada pula yang memang keluaran pondok-pondok mengkisahkan pengalaman belajar di pondok-pondok hebat ini sehingga aku terpana mendengarnya.Apalagi kisah-kisah misteri guru-guru pondok yang alim.

Semua itu menjadikan jiwaku resah gelisah kerana ingin merasai pengalaman belajar di pondok pengajian agama.Untuk itu aku bertekad menjual motorsikal Yamaha Y88 ku yang dibeli pada tahun 1985 dulu secara cash (duit pencen abahku).Dengan duit itu aku pun ke utara semenanjung mengunjungi saudaraku sebelah ayah yang berasal dari Kelantan.Mungkin ini satu perjalanan yang akan menyampaikan aku ke sana nanti.Insya Allah



28 February 2012

kenangan lalu..Mac 1992


Aku ceritakan sesuatu di sini yang mungkin juga akan menjadi iktibar kepada yang sudi membaca.Kisah ini bukanlah terlalu istimewa lantaran ingin sangat kupaparkan di sini.Kisah biasa yang boleh kalian dengarkan dari pengalaman hidup manusia.Kerana ia juga berkait denganku maka apa salahnya aku berkongsi dengan kalian.

Sedari kecil aku dibesarkan dengan kasih sayang ibu.Aku melihat ibu sebagai idolaku kerana ibulah satu-satunya insan yang hampir denganku.Memanjai aku,memenuhi keperluan asas hidupku sebagai anak.Maka tidak hairanlah ibu dan aku memiliki perwatakan yang sama.Mudah beralah demi melihat anak-anaknya selesa.Tanpa aku sedari aku membesar dengan sifat yang kuwarisi dari ibu.Begitulah jua aku dengan adik-beradik.Dalam pergaulan kami aku abang sulung yang mudah beralah.Sehingga kini mereka menghormati aku sebagai abang kandung yang disegani walaupun aku dan mereka berlainan akidah.

Aku masih ingat ketika kecil-kecil dulu aku melakonkan watak badot dan adik-adikku menjadi penonton sandiwara lucu.Kami dirikan pentas di tengah rumah dengan menyidai kain cadar sebagai tirai pentas.Aku senang melihat mereka tertawa kerana aksiku.Itulah kepuasan namanya.Aku gembira seketika dan tenggelam dalam perasan dek kegembiraan adik-adikku.Sehingga kini kalau aku berkesempatan menziarahi mereka pasti aku akan bergurau.Dan mereka faham perangaiku walaupun di kalangan rakan aku seorang yang pendiam.Sewaktu kecil aku tidak pernah sekalipun memukul mereka jika terlalu marah atas kesalahan yang mereka lakukan.

Sifat ini terzahir kerana salinan dari watak ibuku dan aku tahu Aki (datukku sebelah ibu) lah punca warisan watak penyabar dan mudah beralah ini.Tanpa terduga sikap perwatakan ini dibawa sepanjang aku bergelar remaja dan menuju alam dewasa.

Sehinggalah bila cinta mula menjadi sebahagian tujuan hidup aku telah ketemukan hidayah yang mengubah hidup dan asas-asas peribadi itu telah sebati menjadi identiti diriku.Aku mengejar cinta ilmu kerana telah tertanam sejak dulu aku diajar mengejar dan mencintai ilmu.Sayangnya aku sedikit lembab dalam perjalanan menghadam ilmu.Namun sifat sabar yang banyak menjadikan aku orang yang punya ilmu…(sedikit saja.)

Sehinggalah aku ditakdirkan mencintai seorang insan yang pada pandanganku tidak jauh bezanya denganku.Atas desakan dan pujukkan seorang kawan aku melapangkan hamparan hati buat si gadis yang sudi duduk bersimpuh menantiku.Andai kesudian itu telah ditakdirkan milik hati, aku akan sudi menerimanya.Maka bermulalah saat perkenalan singkat yang membawa kepada mengenali budi.Entah kali ke berapa aku mengenali perempuan namun si gadis ini membawa makna yang dalam.Jiwa bagai dibuai pelangi yang bisa dijejak.Dunia bagai berada di bawah kaki.Membawa aku ke mana saja.Itulah dunia cinta.

Oktober 1991…detik yang mempertemukan dua hati yang misteri.Aku dengan kisahku yang lalu dan si gadis yang tidak pernah aku tahu kewujudannya walaupun senegeri dan bersebelahan kampung.Apalagi jika mahu ditanya riwayat hidupnya.Tentunya.

Sebetulnya aku mentaarufkan diri,memperkenalkan sisi manisku dan memasang angan agar si gadis tertarik mendengarkan kisah-kisah laluku.Dan harapan agar akan tiba juga si gadis mensuakan kisahnya untuk aku hayati.Pada awal perkenalan..dia memohon tempoh untuk memikirkan samada mahu menerimaku atau kami hanya berkawan.Aku akui sikap itu baik untuknya sebagai berhati-hati menerima cinta.Kami berhubung dan dia memohon tempoh setahun untuk berfikir.Perkiraanku waktu itu terlalu lama.Kerana kata guruku jika terjumpa seseorang yang baik perwatakannya jangan biarkan ia pergi dengan harapan yang tak tergapai.Aku pernah nyatakan aku menyukai gadis bertudung labuh.Ini ciri kemestian yang sudah aku rencanakan dalam memilih jodoh.

Dia menyatakan bahawa lamaranku akan difikirkan.Dengan pertolongan Ustaz Jaafar dan kawan-kawan sekeliling akhirnya kami bernikah juga pada 12/03/1992.

Episod 2

Satu petang yang hangat…usia pernikahanku telah seminggu dua berlalu.Aku capai beg sandang sulaman rotan.Aku selongkar milik peribadi si gadis yang telah sah menjadi isteriku.Kerana beg sandang itu menjadi keinginanku sejak mula-mula kahwin.Aku keluarkan satu persatu isinya.Lalu pandangan ku terarah kepada loket berlambang hati (love).Aku buka loket itu dan tersimpan baik wajah seorang perempuan dan seorang lelaki sebahagian dari belahan hati tadi…..

Dan perempuan itu adalah isteriku.Waktu isteriku keluar dari kamar mandi aku bertanyakan dia tentang pemuda di sisi loket.Isteriku memberitahu bahawa itu kawannya semasa belajar dulu.Lalu aku tutup dan memasukkan kembali.Nun jauh di sudut hati terdetik juga hati ku sebagai suami bahawa tentu istimewanya pemuda itu kerana tertutup dalam loket hati seperti mana istimewanya juga kenangan bersama di dalam hati isteriku.

Aku tidak banyak cakap hari itu dan itulah juga sikapku dulu..dan itulah juga sifat ibuku dulu dan itulah juga sifat aki ku dulu.Aku bukan lahir dari jenis yang pemarah.Aku bukan mudah menjadi pemarah.Sebagai suami sifat itu ada kerasionalannya.Perlu banyak sabar.Ini mungkin dugaan.Dan aku belajar mengenali erti hidup berkelamin dan asasnya sabar.Tidak payah dan susah untukku belajar sabar kerana memang itu identitiku dulu dan kini.

Di masa yang lain aku terjumpa gambar isteri berdua dengan lelaki yang sama.Semasa mereka bergelar pelajar.Dan sebagai suami aku tiada hak mempertikaikan gambar itu.Kenangan mereka waktu alam pendidikan.sepertinya aku…Cuma…

Aku bertanyakan isteri tentang itu dan isteriku akui sememangnya pemuda itu terlalu istimewa di hatinya sebelum mengenaliku.Bahkan mereka telah 4 tahun saling mengenali.Bandingan denganku yang hanya 4 bulan..Tragis.Aku tutup segala kemungkinan yang boleh membahayakan rumahtanggaku.Alasannya …kerana itu temannya semasa belajar.Teman istimewa! dan tidak pernah aku cuba mempertikaikan dan bersangka bahawa isteriku sanggup menduakan ku selepas berkahwin kerana dia telah rela menerimaku seadanya..pemuda merempat ini.Tidak punya apa-apa untuk jaminan ketika itu.Keluargaku bukan Islam.Aku tidak bisa membawa isteri tinggal bersama mereka.Tidak punya rumah untuk melayari bahtera berdua.Semuanya atas ihsan seorang ustaz juga kami bernaung di sebuah rumah milik MAINS.

Cerita itu telah lama berlalu hampir 20 tahun,setua usia pernikahan ku.Dalam usia sebegini aku cuba juga mengenali siapa isteriku sebelum dia kunikahi.Melalui foto-foto lama kami berbual mesra diselit gurau-gurauan nakalku sambil isteri menceritakan kisah di sebalik foto-foto lama alam pendidikannya dulu.Aku ungkitkan foto yang telah lama tidak aku temui di sebalik foto-foto umrahnya.Foto dia dan pemuda itu serta loket berlambang hati emas.Kemungkinan isteri telah membuangnya demi rumahtangga yang bahagia.Lalu aku cuba memecahkan rahsia pemuda itu.Memang itulah pemuda yang bertakhta di hatinya sebelum mengenaliku…

Sayu dan terkilan aku mendengarkan penjelasan satu persatu keluar dari bibir isteriku.Betapa tidak, sememangnya dulu mereka saling berhubung sebelum aku “merampas” tempat di hati isteriku.Sehinggakan pemuda itu merajuk meninggalkan dia.Aku tidak tahu bahwa percintaan dalam diam mereka telah terancang dari awal bergelar pelajar.

Aku termanggu dan ada ketika aku memandu jauh menyusuri jalanraya…aku benar-benar terkilan.Aku seorang yang mudah beralah.Aku tidak suka menyakiti hati insan lain.Itu sifat yang tertanam waktu kecilku.Dan yang penting selesakan hati orang di sisi ku.Jangan biarkan mereka terasa terkilan dengan sikapku.Sebenarnya isteriku telah memberi tempoh kepadaku sewaktu awal perkenalan kerana mengharapkan pemuda itu meluahkan isi hatinya kepada nya.Namun isteriku tidak menyatakan alasan untuk diberi tempoh setahun kerana ketika aku mendekati hatinya rupa-rupanya mereka sedang cuba mendalami hati masing-masing.Sungguh aku benar-benar terkilan.Jika pada awalnya dulu diberitahu bahawa telah ada yang istimewa di hatinya..aku sedia berundur.Beralah.

bersambung….



29 March 2014

Rakan Pena : Surat

Aku perlu berubah dan aku perlu berhijrah.Itulah tekad yang aku ambil pada penghujung tahun 1987.Aku kembali ke ibukota Kuala Lumpur dan dengan bantuan rakan-rakan dan pertolongan seorang pegawai kerajaan aku disyorkan meneruskan pengajian.Cuma tekad aku ketika itu hanya satu.Iaitu meneruskan pengajian kefahaman Islam di Institut Dakwah Islamiah Perkim ,Jalan Universiti,Petaling Jaya yang dibuka khusus untuk saudara baru sepertiku.Bangunannya terletak berhadapan Hospital Universiti.Namun hasratku itu tidak dipersetujui dan beliau mencadangkan aku meneruskan di peringkat STPM.Katanya aku seorang yang boleh dikatakan pandai kerana pernah menuntut di Institut Teknologi Mara pada tahun 1983-1984 dulu.

Kisah ini telah kuceritakan pada entry yang lalu.Lalu aku pun memilih seperti apa yang dicadangkan.Yayasan Anda Akademik,Jalan Pantai Bahru,Kuala Lumpur.Memasuki tingkatan enam bawah pada tahun 1988 hingga 1989.Tempoh dua tahun itu sebahagiannya telah kuceritakan pada "entry" yang lepas.Itulah pengalaman bergelar pelajar kembali.

Dalam masa dua  tahun itu rakan pena dari pantai timur ,Maziah ada mengutuskan kepadaku sekeping fotonya bersama rakan sekelas dalam uniform sekolah agamanya.Apa yang aku tahu dia sedang menanti keputusan STU (Sijil Tinggi Agama).Juga seperti biasa aku tidak menyimpan lama foto itu.Lantas kukembalikan semula.Sebenarnya aku selalu berasa bersalah jika meyimpan foto itu.Mungkin didikan yang kuterima semasa di al- Arqam dulu membuat aku berfikir panjang.

Selesai STPM 1989 aku terus menetap di kota Kuala Lumpur mencari rezeki.Usia pun dah mencecah 24 tahun.Bermacam-macam kerja pernah aku buat.Jadi pengawal keselamatan @ jaga.Penghantar barang, pencuci bangunan, pekerja kilang di Jalan Bangsar Syarikat Lever Brothers ,sebagai pekerja kilang di Nestle Sdn Bhd..Alhamdulillah itulah pengalaman.

Selama setahun di ibukota,aku pun berfikir untuk terus mencari pekerjaan tetap di jabatan kerajaan.Berbagai jawatan kerjaan telah kupohon.Sebenarnya aku berpeluang berkhidmat bersama PDRM Namun di saat-saat akhir aku tidak meneruskan niat tersebut.Dan pernah juga dipanggil temuduga jawatan Pelukis Pelan di Pejabat Daerah Jelebu,N.Sembilan.namun peluang itu juga aku sia-siakan.

Lama-kelamaan aku terfikir untuk menetap di N.Sembilan terutamanya di Seremban kerana aku mendapat tahu dari seorang rakan di jabatan kerajaan peluang pekerjaan yang boleh ceburi di Jabatan Hal Ehwal Agama Islam N.Sembilan di Seremban.Aku berminat untuk mengembangkan pengetahuan Islam sebenarnya.Menetap di Taman Negeri berhadapan Tapian Gelanggang Paroi,Seremban aku menumpang di sebuah rumah kepunyaan Ustaz Razak,kenalan sewaktu di al-Arqam awal 1986 dulu yang biasa kupanggil abang.Abang Ajak mengalu-alukan kedatanganku.Penerimaannya terhadapku tidak pernah berkurang.

Di rumahnya ,aku mengambil upah mengajar Muqaddam kepada anak anak jiran setaman.Dengan itu ada jugalah wang saku.Di situ ,sekitar tahun hujung tahun 1990 aku juga berkesempatan berkerja di kedai runcit kenalan Ustaz Razak di Ampangan, Seremban pada siangnya.Namun tidak lama.Aku tidak pernah dibayar upah walau sehari sekalipun.Aku nekad berhenti.

Pertengahan tahun 1991 aku meminta izin untuk pulang ke kampungku di Kampung Putra,Simpang Durian.Rindu benar rasanya dengan keluargaku.Tinggal di desa aku membantu ibu dan ayahku menebas tanah kebun getah yang semak samun.Sempat juga kuhabiskan.Itulah rasanya bakti kepada ibu ayahku sejak aku bergelar muslim.Kata ibu durian dan rambutan yang kutanam tahun 1984 dulu dan mula berbuah.Tapi tuannya tak pernah datang menjenguk.Terpukul dengan kata-kata ibu.Terharu.

Suatu hari aku terima sepucuk surat.Aku pasti surat dari Maziah ,si rakan pena kerana kukenal tulisannya.Tapi cop di setemnya di Kuala Lumpur.Hairan.Lantas kubuka dan baca.Maziah menulis dia sekarang (tahun 1991) berada di Keramat,Kuala Lumpur.Dan ayat lainnya ingin berjumpa denganku secepat mungkin kerana ada perkara ingin dibincangkan.Ada juga nombor telefon untuk dihubungi.Wah..inilah masanya aku dapat mendengar suara rakan pena yang dihubungi sejak tahun 1985 dulu.Malam itu aku tidak nyenyak tidur memikirkan bagaimana akan berjumpa dengan dirinya sedangkan satu sen pun tiada untuk dijadikan tambang...bagaimana.?

11 February 2014

Pencarian.

Sepanjang kembaraku..sesekali teringat juga rakan pena yang pernah kuutuskan surat dulu.Tahun 1985 dia masih menuntut di tingkatan lima di Pantai Timur sana.Pertengahan 1986 aku terima sepucuk surat ketikanya aku berada di utara- Pengkalan Hulu.Dia memberitahu khabar gembira bahawa dia telah berjaya ke tingkatan enam .Bakal menduduki Sijil Tinggi Agama.Aku tak pernah tahu apa itu STAM.Rupa-rupanya itu peperiksaan tertinggi persekolahan bagi aliran Arab.Syukur kepadanya kerana niat ingin terus berada di kelas tertinggi dalam persekolahannya.

Dia memberiku poskad kecil.Aku tidak berapa ingat tentang isi poskad itu.Tapi aku tahu perkenalan kami berjalan seperti biasa tanpa ada cetusan-cetusan rasa bersifat peribadi.Apatah lagi itu musimnya dia perlu memberi fokus kepada matapelajaran aliran agama-Arab.Daripadanyalah aku tahu apa itu Balaghah,Mantiq,i'rab,Nahu Soraf,Ulum Qur'an,Ulum Hadis,mutalaah qiraah,qawaid,adab nusus dan bermacam-macam istilah pendidikan bahasa Arab yang jarang-jarang aku dengar.

Kadang-kadang dia menulis jawi kepadaku.Setakat membaca aku tiada masalah tetapi menulis jawi aku lambat sikit.Aku seronok punya rakan pena sepertinya.Cuma aku tidak berterus terang kepadanya tentang diriku.Walaupun ketika itu aku menyimpan niat akan meluahkan semuanya.Pada ketika itu rasanya tidak perlu, memandangkan dia masih belajar dan kami jarang mengutus surat satu sama lain.Biarlah keadaan yang menentukannya nanti.Tidak perlu terburu-buru fikirku.

Selepas dia mengirimkan foto dirinya pada awal tahun 1986 lalu...sejak itupun aku tidak meminta dia mengirimkannya kembali.Foto itu pun telah kupulangkan.Mungkin dia terasa bila foto dirinya dipulangkan.Terpaksa aku menerangkan bahawa tujuanku hanya ingin mengenali dia sepintas lalu.Tidak mungkin aku akan menyimpan gambar seorang perempuan.Lagipun sejak di Al-Arqam lagi aku tidak menyimpan gambar-gambarku.Mungkin cara didikan al-Arqam itu telah menyebabkan aku berfikiran sebegitu.Malah, foto aku bersama dua rakan perempuan sewaktu menuntut di Institut Teknologi Mara,Shah Alam juga telah aku gunting dan buangkan gambar mereka yang berdiri di samping kiri dan kananku sewaktu presentation hasil kerja kumpulan.Walhal foto itu diambil ketika aku belum menjadi muslim.Pelik.Itulah antara fikiran ekstrimku ketika di al-Arqam.

Begitu juga nasib lain-lain foto.Sehingga sekarang yang ada cuma foto-foto lama aku bersama rakan-rakan lelaki.Ya kebanyakannya lelaki.

Mungkin Maz faham niatku,maka dia tidak mempersoalkan lagi.Sebenarnya aku suka menatap fotonya dulu.Orangnya sederhana.Berkulit kuning langsat.Wajahnya ada iras-iras Ustazah Norhafizah Musa,cuma matanya yang agak bundar berbanding ustazah itu.Memakai tudung agak labuh.Memang kenalah dengannya yang bersekolah agama ketika itu.Anak petani di pantai timur.Punya seorang abang dan empat adik beradik dua lelaki dan dua perempuan.Waktu itu Maz telahpun  bersekolah di Maahad Indera Petra.Katanya sekolah lamanya di Maahad Yaakubiah,Bachok sampai tingkatan lima sahaja.Untuk menyambung ke tingkatan enam dia berpindah ke Maahad Indera Petra.

Sepanjang tahun 1986 hingga 1987 sekali sekala sahaja kami berbalas surat.Bertanya khabar.Katanya peraturan di Maahad Indera Petra ketat.Jadi tidak mungkin dapat selalu menulis.Aku faham situasinya.Lantaran aku pun tidak selalu menulis untuknya.Biarlah dia dengan dunia pelajarannya.Mungkin fokusnya pada tahun itu agak lebih sikit.jadi,aku tidak membebankannya membalas surat-suratku.

Penghujung 1987 aku mula berfikir arah hidupku...apa akan aku lalui.Apa penyudahnya hidupku ini.Sedangkan usiaku ketika itu telah melewati 21 tahun.Aku masih lagi tiada pekerjaan yang tetap,yang dapat menjamin kehidupan akan datang.Aku tidak boleh berterusan begini.Ilmu agama asas telah kupelajari walaupun hakikatnya masih kurang.Aku perlu berubah...wajib berubah.Aku mesti menjadi manusia kebanggaan ayah dan ibu meskipun mereka jauh di selatan.Aku sedar aku tidak perlu lagi menjauhkan diri dari mereka semua....keluargaku.Ya sesuatu mesti berubah bermula dari diri ini.








06 February 2014

Al-Arqam 1985-1986

Hampir setahun aku berada di dalam jemaah Al-Arqam.Bermula pada  bulan Oktober 1985 sehinggalah ke hujung Disember 1986.Pengisian ilmu yang kudapat sepanjang berada di dalam jemaah ini menambahkan lagi keyakinan terhadap Islam.Satu yang aku pelajari semasa tinggal bersama jemaah ini ialah keutamaan menuntut ilmu.Namun aku tidak menghadkan pencarian ilmu agama melalui jemaah ini saja.Niat itu aku teruskan dengan menghadiri kuliah-kuliah di surau dan masjid.Sebagai mencari sudut pandangan dan perbezaan amalan di luar jemaah.Alhamdulillah.mujur aku tidak fanatik dengan apa yang ku pelajari.Aku mengambil sikap terbuka dan menuntut di mana saja jika terbuka peluang dan ruang.

Penghujung tahun 1986 itulah detik dan ketikanya aku beransur-ansur menjauhkan diri dari Al-Arqam.Aku sudah boleh berdikari.Pencarian ilmu agama tidak terbatas lagi.Di mana-mana sahaja ilmu agama boleh didapati.Di masjid, surau, dewan ,kelas.Semuanya tidak terbatas hanya di dalam jemaah al-Arqam.Malah aku sudah berjinak-jinak dengan lain-lain usrah dakwah.Aku pernah mengikuti kaedah jemaah tabligh berdakwah.Aku punya ramai rakan dakwah di dalam jemaah ini.Hujung minggu kami berkumpul di Masjid India,Kuala Lumpur.Aku turut mengikut Parti Islam Se Malaysia PAS khususnya mengenai uslub dakwah mereka...ABIM..IRC.Hanya kerana mencari pengalaman amalan Islam yang suatu ketika dulu asing bagiku.

Ternyata ilmu-ilmu ini amat berguna untukku.Aku lebih berfikiran terbuka mengenai Islam tanpa meninggalkan perkara asas dalam agama ini.Aqidah mesti sejalur dengan amalan ahli sunnah waljamaah.Itu pesan guru-guruku dulu.Dan ternyata walau apapun jemaah yang aku turuti semuanya sepakat dalam hal aqidah.Cuma aku berhati-hati dalam hal yang tidak selari dengan kesepakatan ulama.Sebagai manusia yang baru mendalami Islam,aku rasa tidaklah susah memahami Islam kerana rujukan kepada ustaz-ustaz yang alim terlalu ramai.Tinggal lagi hati yang memang sudah tertutup untuk mempelajari Islam itu sendiri.

Penghijrahan ku ke utara,tempat di mana aku membesar sehingga remaja pada penghujung 1986 termakbul juga.Asing...itu yang boleh aku katakan pada awalnya.Segalanya telah sunyi tidak seperti dulu.

04 May 2013

Coretan dari seorang kenalan.



Seingat aku,selesai majlis berkhatan awal tahun 1986 dan beberapa bulan selepas itu ada ura-ura untuk menghantar aku ke sekolah tajaan Al-Arqam di Melaka.Berita itu telah sampai juga ke telingaku kerana niat jemaah Al-Arqam itu telah lama dibincangkan memandangkan aku saudara baru dan sebagai saudara baru keperluan memantapkan pengetahuan Islam menjadi wajib.Malahan jemaah Al-Arqam Kuala Pilah berasa  itu satu tanggungjawab mereka untuk menerapkan pengetahuan agama Islam kepadaku.

Mungkin pertengahan tahun itu juga aku dihantar memasuki sekolah tajaan Al-Arqam di Alai,Melaka.Kutinggalkan kenangan jemaah Al-Arqam Kuala Pilah bersama motor Yamaha Y88ku.Kepada mereka kuamanahkan  menjaga satu-satunya hartaku itu.Aku ke Alai,Melaka memasuki Sekolah Rendah Al-Arqam yang ala-ala pondok itu.Pelajar di sana tidaklah ramai seperti di Sungai Penchala,di Selangor namun suasana pembelajaran membuat aku selesa dan bertekad untuk menuntut ilmu agama sebaik mungkin.

Sebelum kepergianku ke sana aku sempat berbalas surat dengan Maziah rakan pena dari Pantai Timur.Dan kami bersetuju untuk bertukar-tukar foto selepas itu.Tidak lama kemudian Maziah mengirimkan sekeping fotonya yang agak kabur.Bertudung hitam.Tetapi belum sempat aku membalas surat beserta fotonya itu aku terima sepucuk lagi surat darinya.

Apabila surat yang baru kuterima dibuka,aku agak celaru kerana foto yang baru ini lebih jelas wajah seorang gadis bertudung pink dan berkulit cerah.Berbanding foto sebelumnya yang agak kabur.Maziah menjelaskan kepadaku itulah sebenar dirinya.Sambil membariskan ayat-ayat kemaafan kerana agak gementar mengirimkan foto dirinya kepada seseorang apatah lagi lelaki.

Foto itu tidak kusimpan lama.Aku memulangkan kembali kepada Maziah.Niatku hanya ingin mengenali wajahnya sahaja.Aku tidak kisah dan marah.kerana faham getar hatinya.Seminggu kemudian Maziah membalas dan mempersoalkan mengapa aku kembalikan fotonya itu.Dengan panjang lebar aku terangkan bahawa aku tidak biasa menyimpan foto perempuan dan sementelah  lagi aku akan belajar ke sekolah pondok jadi tidak pantas bagi aku menyimpan foto itu.Maziah faham.

Maziah lulus dalam peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia tahun 1985 dan berjaya memasuki Tingkatan 6 bawah yang bakal menduduki Sijil Tinggi Agama Malaysia dua tahun akan datang.Aku ucapkan tahniah dan  dia mengaku tidak berapa puas hati dengan keputusan SPMnya.Maziah menceritakan bahawa dahulu dia adalah seorang pelajar yang cemerlang tetapi tiba-tiba sahaja mendapat sakit misteri sehinggakan terpaksa tinggal di rumah berbulan-bulan lamanya untuk berubat.

Setelah aku meneruskan pengajian di Sekolah Rendah Islam Al-Arqam ,Alai ,Melaka semua surat menyurat pun turut terhenti.Kami tidak lagi berutus surat.Tentunya aku ketika itu berasa sedikit rindu kerana perkenalan itu telah menjadi sedikit selesa dan mesra.Namun keutamaanku ketika itu adalah ilmu.

12 April 2013

kenangan lalu: Rakan Pena.


Kehidupan di dalam jemaah Al-Arqam kuteruskan seperti biasa.Bangun untuk bersolat subuh paginya.Lazimnya berjemaah sehinggalah ke waktu Isyak pada malamnya pula.Siang hari adakalanya  aku membantu ahli jemaah berniaga barang-barang runcit atau mengaji kitab feqah yang ringan bersama ustaz-ustaz yang ada di markas Al-Aqram Kuala Pilah ketika itu.Boleh dikatakan banyak masaku ketika itu mengaji kitab.Kebanyakan kitabnya pula kitab-kitab lama karangan Syeikh Daud Fathani.

Dari situ minat mendalami agama semakin membuak-buak.Aku pasti akan mengaji pondok satu hari nanti.Itu tekadku ketika itu.Hujung tahun 1985, lewat tengah hari seusai solat Zohor , ketika ramai rakan jemaah telah berpergian dan rehat,aku mengambil majalah tabloid (mingguan) yang tidak kuingat lagi nama akhbarnya.Satu-persatu helaiannya kubelek.Sehingga ke muka surat terakhir ruangan sahabat pena (macam Facebook jugakla).Ruangan itu kutatapi penuh minat dan satu persatu nama dan alamat kuteliti untuk mencari sesuai dengan pencarianku.

Aku teruja dengan satu alamat di Bachok Kelantan,Madrasah Yaakubiah namanya.Empunya nama alamat itu Maziah Mat Jusoh (sebenarnya aku tak berapa ingat nama bapanya..hanya agakkan saja).Wah ini pencarian yang amat berguna buatku untuk mencari maklumat mengenai madrasah tersebut. Lama juga aku berfikir untuk menulis surat kepada rakan pena itu bertanyakan berkenaan madrasah tersebut. Akhirnya dalam minggu itu juga aku  menulis sepucuk surat menghulur salam perkenalan dan selebihnya ingin rakan pena baruku  menceritakan perihal madrasah tersebut.



Alhamdulillah..kurang sebulan Maziah menjawab suratku.Kesudian dia menjawab dan menjadi rakan penaku seterusnya sudi berkongsi maklumat tentang madrasah itu membuat aku semakin yakin dengan pencarian pondok pengajian agama di Kelantan ketika itu.Nada tulisannya ikhlas menceritakan suasana pembelajaran dan tarbiyah yang dijalani.Dia menggunakan alamat madrasah kerana mereka tinggal di asrama sekitar madrasah.Dia sendiri adalah pelajar tingkatan lima yang akan menduduki Sijil Pelajaran Malaysia tahun itu.Madrasah Yaakubiah di Nipah, Bachok itu bertukar nama kepada SMU (Arab) Bachok dan kini Maahad Yaakubiah, Bachok.Kelantan.

Agak lama juga selepas surat kali pertama kulayangkan, kami tidak berhubung.Kemungkinan jadual peperiksaan SPM sudah semakin hampir membuatkan kesibukkan Maziah dan aku berutusan , sementara aku pula masih tercari-cari maklumat persekolahan pondok.Aku faham semua itu tidak memungkinkan aku bertanya lebih lanjut. Sehingga ke hujung tahun 1985 tiada lagi surat daripada rakan pena begitu juga aku.

02 August 2012

Aku dan Al-Alqam Oktober 1985

Sejak dulu,ingin sekali aku abadikan dalam blog yang tak seberapa ini satu kisah yang aku rahsiakan jauh dari sudut hati.Malah terkadang aku hampir terlupa apakah aku pernah melaluinya.Sebuah kisah yang bagiku amat peribadi.Tapi kerana tiada nilainya kini maka aku akan beranikan diri menulis kisah ini.....



Satu waktu di awal pengIslamanku,aku telah ceritakan bahawa aku pernah menumpang hidup bersama jemaah Al-Arqam di Kuala Pilah,N.Sembilan pada penghujung tahun 1985 sehingga penghujung tahun 1986.aku pernah belajar di sekolah-sekolah naungan al-arqam.Cara pendidikan yang lebih kepada sistem pondok.Mengaji ,menadah kitab-kitab bertalaqqi dan tarbiyah tazkirah.bermula dari situ minatku mendalami Islam semakin parah.Aneh..jika dibandingkan kehidupan remajaku suatu masa dahulu.Ustaz-ustaz yang tinggal bersama dan mengajarku bukan calang-calang orang kerana mereka juga adalah ustaz-ustaz di sekolah-sekolah kerajaan.Keinginan ikhlas mereka mengamalkan semua ajaran Islam telah membuka mindaku tentang Islam yang lain dari dunia luar yang kulalui suatu ketika dulu.



Beruntungnya aku kerana terus terlontar ke dalam satu jemaah Islamiah yang mengamalkan Islam dari sudut yang berbeza.Apa tidaknya berjubah berserban,purdah dan telekung labuh bagi kaum perempuanya.Semuanya pusingan 360 darjah bagi kehidupanku yang dulu.Teramat asing.Pada mulanya aku hanya menginginkan kehidupan setelah Islam yang biasa-biasa saja.memandangkan usiaku yang sudah mencecah 20 tahun ketika itu.Mana mungkin Islam akan kupelajari sedalam-dalamnya.Tapi takdir Allah siapa bisa menafikan.Itu juga kehendakNya.Aku tidak lagi berseluar jeans dan memetik gitar hadiah ayahku.Gitar itu pun sudah diambil oleh pakcik di Pahang pada ketika itu sepanjang ketiadaanku di kampung.kasut bola Adidas Worldcup La Plata pun habis dikebasnya..

Aku hidup di kelilingi orang-orang yang membesarkan Allah.Aku lihat suasana kehidupan yang yang begitu unik.Malam Isnin dan Khamis dipenuhi tahlil dan berzanji.Siangnya mereka berpuasa sunat.Makan sekawan dalam talam.Solat lima waktu yang sentiasa tepat berjemaah.Solat sunat siang dan malam dinihari menjadi rutin.Usrah dan tarbiah sekali seminggu.Wanita dan lelaki diasingkan sebaik mungkin.Tidak pernah ada dan tidak pernah kedengaran kata-kata cela nista apatah lagi umpat mengumpat sesama mereka.Ketika itu keterujaanku untuk mendalami Islam makin dalam.

Aku semakin ingin mendalami ilmu-ilmu agama kerana ingin mencontohi mereka dan sifat-sifat para ‘alimin.Apatah lagi kisah-kisah sahabat dan Rasulullah yang kubaca menampakkan banyak yang tidak kutahu.


Minatku untuk mendalami agama yang baru aku anuti semakin mengujakan.Kerapkali di dalam jemaah Al-Arqam rakan-rakan bercerita tentang kehebatan pondok-pondok pengajian agama di pantai-pantai Timur Semenanjung.Ada pula yang memang keluaran pondok-pondok mengkisahkan pengalaman belajar di pondok-pondok hebat ini sehingga aku terpana mendengarnya.Apalagi kisah-kisah misteri guru-guru pondok yang alim.

Semua itu menjadikan jiwaku resah gelisah kerana ingin merasai pengalaman belajar di pondok pengajian agama.Untuk itu aku bertekad menjual motorsikal Yamaha Y88 ku yang dibeli pada tahun 1985 dulu secara cash (duit pencen abahku).Dengan duit itu aku pun ke utara semenanjung mengunjungi saudaraku sebelah ayah yang berasal dari Kelantan.Mungkin ini satu perjalanan yang akan menyampaikan aku ke sana nanti.Insya Allah



28 February 2012

kenangan lalu..Mac 1992


Aku ceritakan sesuatu di sini yang mungkin juga akan menjadi iktibar kepada yang sudi membaca.Kisah ini bukanlah terlalu istimewa lantaran ingin sangat kupaparkan di sini.Kisah biasa yang boleh kalian dengarkan dari pengalaman hidup manusia.Kerana ia juga berkait denganku maka apa salahnya aku berkongsi dengan kalian.

Sedari kecil aku dibesarkan dengan kasih sayang ibu.Aku melihat ibu sebagai idolaku kerana ibulah satu-satunya insan yang hampir denganku.Memanjai aku,memenuhi keperluan asas hidupku sebagai anak.Maka tidak hairanlah ibu dan aku memiliki perwatakan yang sama.Mudah beralah demi melihat anak-anaknya selesa.Tanpa aku sedari aku membesar dengan sifat yang kuwarisi dari ibu.Begitulah jua aku dengan adik-beradik.Dalam pergaulan kami aku abang sulung yang mudah beralah.Sehingga kini mereka menghormati aku sebagai abang kandung yang disegani walaupun aku dan mereka berlainan akidah.

Aku masih ingat ketika kecil-kecil dulu aku melakonkan watak badot dan adik-adikku menjadi penonton sandiwara lucu.Kami dirikan pentas di tengah rumah dengan menyidai kain cadar sebagai tirai pentas.Aku senang melihat mereka tertawa kerana aksiku.Itulah kepuasan namanya.Aku gembira seketika dan tenggelam dalam perasan dek kegembiraan adik-adikku.Sehingga kini kalau aku berkesempatan menziarahi mereka pasti aku akan bergurau.Dan mereka faham perangaiku walaupun di kalangan rakan aku seorang yang pendiam.Sewaktu kecil aku tidak pernah sekalipun memukul mereka jika terlalu marah atas kesalahan yang mereka lakukan.

Sifat ini terzahir kerana salinan dari watak ibuku dan aku tahu Aki (datukku sebelah ibu) lah punca warisan watak penyabar dan mudah beralah ini.Tanpa terduga sikap perwatakan ini dibawa sepanjang aku bergelar remaja dan menuju alam dewasa.

Sehinggalah bila cinta mula menjadi sebahagian tujuan hidup aku telah ketemukan hidayah yang mengubah hidup dan asas-asas peribadi itu telah sebati menjadi identiti diriku.Aku mengejar cinta ilmu kerana telah tertanam sejak dulu aku diajar mengejar dan mencintai ilmu.Sayangnya aku sedikit lembab dalam perjalanan menghadam ilmu.Namun sifat sabar yang banyak menjadikan aku orang yang punya ilmu…(sedikit saja.)

Sehinggalah aku ditakdirkan mencintai seorang insan yang pada pandanganku tidak jauh bezanya denganku.Atas desakan dan pujukkan seorang kawan aku melapangkan hamparan hati buat si gadis yang sudi duduk bersimpuh menantiku.Andai kesudian itu telah ditakdirkan milik hati, aku akan sudi menerimanya.Maka bermulalah saat perkenalan singkat yang membawa kepada mengenali budi.Entah kali ke berapa aku mengenali perempuan namun si gadis ini membawa makna yang dalam.Jiwa bagai dibuai pelangi yang bisa dijejak.Dunia bagai berada di bawah kaki.Membawa aku ke mana saja.Itulah dunia cinta.

Oktober 1991…detik yang mempertemukan dua hati yang misteri.Aku dengan kisahku yang lalu dan si gadis yang tidak pernah aku tahu kewujudannya walaupun senegeri dan bersebelahan kampung.Apalagi jika mahu ditanya riwayat hidupnya.Tentunya.

Sebetulnya aku mentaarufkan diri,memperkenalkan sisi manisku dan memasang angan agar si gadis tertarik mendengarkan kisah-kisah laluku.Dan harapan agar akan tiba juga si gadis mensuakan kisahnya untuk aku hayati.Pada awal perkenalan..dia memohon tempoh untuk memikirkan samada mahu menerimaku atau kami hanya berkawan.Aku akui sikap itu baik untuknya sebagai berhati-hati menerima cinta.Kami berhubung dan dia memohon tempoh setahun untuk berfikir.Perkiraanku waktu itu terlalu lama.Kerana kata guruku jika terjumpa seseorang yang baik perwatakannya jangan biarkan ia pergi dengan harapan yang tak tergapai.Aku pernah nyatakan aku menyukai gadis bertudung labuh.Ini ciri kemestian yang sudah aku rencanakan dalam memilih jodoh.

Dia menyatakan bahawa lamaranku akan difikirkan.Dengan pertolongan Ustaz Jaafar dan kawan-kawan sekeliling akhirnya kami bernikah juga pada 12/03/1992.

Episod 2

Satu petang yang hangat…usia pernikahanku telah seminggu dua berlalu.Aku capai beg sandang sulaman rotan.Aku selongkar milik peribadi si gadis yang telah sah menjadi isteriku.Kerana beg sandang itu menjadi keinginanku sejak mula-mula kahwin.Aku keluarkan satu persatu isinya.Lalu pandangan ku terarah kepada loket berlambang hati (love).Aku buka loket itu dan tersimpan baik wajah seorang perempuan dan seorang lelaki sebahagian dari belahan hati tadi…..

Dan perempuan itu adalah isteriku.Waktu isteriku keluar dari kamar mandi aku bertanyakan dia tentang pemuda di sisi loket.Isteriku memberitahu bahawa itu kawannya semasa belajar dulu.Lalu aku tutup dan memasukkan kembali.Nun jauh di sudut hati terdetik juga hati ku sebagai suami bahawa tentu istimewanya pemuda itu kerana tertutup dalam loket hati seperti mana istimewanya juga kenangan bersama di dalam hati isteriku.

Aku tidak banyak cakap hari itu dan itulah juga sikapku dulu..dan itulah juga sifat ibuku dulu dan itulah juga sifat aki ku dulu.Aku bukan lahir dari jenis yang pemarah.Aku bukan mudah menjadi pemarah.Sebagai suami sifat itu ada kerasionalannya.Perlu banyak sabar.Ini mungkin dugaan.Dan aku belajar mengenali erti hidup berkelamin dan asasnya sabar.Tidak payah dan susah untukku belajar sabar kerana memang itu identitiku dulu dan kini.

Di masa yang lain aku terjumpa gambar isteri berdua dengan lelaki yang sama.Semasa mereka bergelar pelajar.Dan sebagai suami aku tiada hak mempertikaikan gambar itu.Kenangan mereka waktu alam pendidikan.sepertinya aku…Cuma…

Aku bertanyakan isteri tentang itu dan isteriku akui sememangnya pemuda itu terlalu istimewa di hatinya sebelum mengenaliku.Bahkan mereka telah 4 tahun saling mengenali.Bandingan denganku yang hanya 4 bulan..Tragis.Aku tutup segala kemungkinan yang boleh membahayakan rumahtanggaku.Alasannya …kerana itu temannya semasa belajar.Teman istimewa! dan tidak pernah aku cuba mempertikaikan dan bersangka bahawa isteriku sanggup menduakan ku selepas berkahwin kerana dia telah rela menerimaku seadanya..pemuda merempat ini.Tidak punya apa-apa untuk jaminan ketika itu.Keluargaku bukan Islam.Aku tidak bisa membawa isteri tinggal bersama mereka.Tidak punya rumah untuk melayari bahtera berdua.Semuanya atas ihsan seorang ustaz juga kami bernaung di sebuah rumah milik MAINS.

Cerita itu telah lama berlalu hampir 20 tahun,setua usia pernikahan ku.Dalam usia sebegini aku cuba juga mengenali siapa isteriku sebelum dia kunikahi.Melalui foto-foto lama kami berbual mesra diselit gurau-gurauan nakalku sambil isteri menceritakan kisah di sebalik foto-foto lama alam pendidikannya dulu.Aku ungkitkan foto yang telah lama tidak aku temui di sebalik foto-foto umrahnya.Foto dia dan pemuda itu serta loket berlambang hati emas.Kemungkinan isteri telah membuangnya demi rumahtangga yang bahagia.Lalu aku cuba memecahkan rahsia pemuda itu.Memang itulah pemuda yang bertakhta di hatinya sebelum mengenaliku…

Sayu dan terkilan aku mendengarkan penjelasan satu persatu keluar dari bibir isteriku.Betapa tidak, sememangnya dulu mereka saling berhubung sebelum aku “merampas” tempat di hati isteriku.Sehinggakan pemuda itu merajuk meninggalkan dia.Aku tidak tahu bahwa percintaan dalam diam mereka telah terancang dari awal bergelar pelajar.

Aku termanggu dan ada ketika aku memandu jauh menyusuri jalanraya…aku benar-benar terkilan.Aku seorang yang mudah beralah.Aku tidak suka menyakiti hati insan lain.Itu sifat yang tertanam waktu kecilku.Dan yang penting selesakan hati orang di sisi ku.Jangan biarkan mereka terasa terkilan dengan sikapku.Sebenarnya isteriku telah memberi tempoh kepadaku sewaktu awal perkenalan kerana mengharapkan pemuda itu meluahkan isi hatinya kepada nya.Namun isteriku tidak menyatakan alasan untuk diberi tempoh setahun kerana ketika aku mendekati hatinya rupa-rupanya mereka sedang cuba mendalami hati masing-masing.Sungguh aku benar-benar terkilan.Jika pada awalnya dulu diberitahu bahawa telah ada yang istimewa di hatinya..aku sedia berundur.Beralah.

bersambung….