22 October 2014

Seandainya...1991


Ya Allah… Seandainya telah engkau catatkan… Dia milikku tercipta buatku…Satukanlah hatinya dengan hatiku… Titipkanlah kebahagian antara kami…. agar kemesraan itu abadi… Dan ya Allah… ya tuhanku yang maha mengasihi… Seiringkanlah kami melayari hidup ini… Ketepian yang sejahtera dan abadi…

Tetapi ya Allah… Seandainya telah engkau takdirkan… dia bukan miliku… Bawalah ia jauh dari pandanganku… Luputkanlah ia dari ingatanku… Dan peliharalah aku dari kekecewaan….

Serta ya Allah ya tuhanku yang maha mengerti… Berikanlah aku kekuatan… Melontar bayangannya jauh ke dada langit… Hilang bersama senja nan merah… agar aku bahagia… Walaupun tanpa bersama dengannya…

Dan ya Allah yang tercinta… Gantillah yang telah hilang… Tumbuhkanlah kembali yang telah patah… Walaupun tidak sama dengan dirinya…Ya Allah ya tuhanku… Pasrahkanlah aku dengan takdirmu… Sesungguhnya apa yang telah engkau takdirkan… Adalah yang terbaik buat ku… kerana Engkau maha mengetahui… Segala yang terbaik buat hamba Mu ini…

Ya Allah… Cukuplah engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku… Di dunia dan di akhirat… Dengarlah rintihan dari hamba Mu yang daif ini… Jangan engkau biarkan aku sendirian… Di dunia ini mahupun di akhirat… Menjuruskan aku kearah kemaksiatan dan kemungkaran…

Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman… Supaya aku dan dia sama-sama dapat membina kesejahteraan hidup… Ke jalan yang Engkau redhai… dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh….

Amin.. Ya Rabbal A’lamin.

15 October 2014

Itulah Cinta.



Segalanya indah bagiku.Pertama kali aku jatuh hati dan mendapat balasan.Aku melihat Maz begitu beriya-iya mahu aku menjadi rakan kongsi niaga.Tidak berhenti-henti memujukku ketika pertemuan itu dan ketika aku menelefonnya. Suatu kenangan terindah yang pernah hadir dalam hidup ini.Aku abadikan setiap rentetan keindahan dalam diari kenangan.Sekembali aku ke Seremban aku menetap terus di rumah Ustaz Razak di Taman Negeri.Di sana aku mula mengatur perancangan untuk mencari perkerjaan tetap dan merancang kehidupan seterusnya.

Di rumah Ustaz Razak kami berbincang untuk memulakan perniagaan kecil-kecilan.Ustaz Razak mengajak aku membantunya sementara beliau mengeluarkan modal.Aku hanya menurut.Aku tidak kisah kerana  pengalaman dalam asas perniagaan telah kumulakan sejak dulu.

Hanya sesekali bila aku rindukan Maz, aku akan ke pusat sukan Paroi..di situ ada pondok telefon.Aku akan menelefonnya bertanya khabar.Mendengar suaranya yang galak bercerita sambil menyusun perancangan masa depan.Sungguh aku berasa sangat jauh bila dia bercerita tentang cita-citanya ingin berniaga.Tetapi terasa dekat di hati bila setiap kata-katanya ingin aku pasti bersamanya menjalankan perniagaan.

Perniagaan menjual kasut.Aku tidak faham mengapa Maz memilih untuk terlibat dalam perniagaan menjual kasut.Namun akhirnya aku mengerti rupa-rupanya dia obsess dengan rekaan kasut-kasut (patutla kasutnya cantik) dan ingin membuka kedai menjual kasut suatu hari nanti.

Maz seorang gadis biasa penuh dengan cita-cita.Wajahnya persis Ustazah Norhafizah Musa cuma matanya tidaklah seperti ustazah itu yang agak sepet seperti  anak cina.Alis matanya nipis.Lembut bila berbicara.Pendidikan keagamaan yang sempurna , lebih baik daripada yang ada padaku.Walaupun dulu aku berkelana mencari ilmu agama tetapi tidak seformal berbanding dengannya.Aku hanya mentelaah dari masjid ke masjid,surau ke surau dan beberapa pondok yang kurang ternama.Hanya STPM saja boleh menjamin kehidupanku pada masa akan datang jika aku ingin terjun ke dunia pekerjaan.

Dan yang menarik perhatianku dia memakai tudung labuh.Sesuatu yang menjadi keutamaanku sejak dulu sebelum aku memeluk agama suci ini.(Teringat rakan sekuliah semasa di ITM tahun 1983 dulu) Kali pertama bertemu tidak tergambar riang di hati mempunyai rakan sebegitu.Dia mengenakan tudung warna kelabu kebiruan, berbaju kurung warna putih kelabu dan bunga merah halus .Orangnya berkulit cerah dan ada beg disandang di bahu.Masih teringat detik dia berdiri di sampingku.Memandang dengan rasa cemas.

Sebenarnya aku juga gugup pertama kali memandangnya.Tidak pernah tergerak di hati hendak berjumpa dengannya yang jauh di pantai timur.Apalagi bertemu dengannya di kota Kuala Lumpur.Jika tidak disebabkan simpati dan ingin membantunya kerana sakit pinggang yang selalu diceritakan dalam surat-surat yang dulu kemungkinan aku berfikir dua kali mahu menolongnya atau tidak.

Selama berbalas surat aku berhati-hati menulis agar tidak menyentuh soal perasaan.Memandangkan Maz masih belajar dan aku juga sedang menduduki pengajian peringkat STPM.Namun bila bertentang mata terasa ada sesuatu yang membuat aku tidak keruan.Peluh halus mula terasa.

Pada mulanya aku dan dia seperti orang asing.Masing-masing seperti tidak pernah mengenali.Aku tahu Maz berhati-hati ,apalagi aku seorang lelaki.Di ibu kota ini berbagai jenis lelaki boleh ditemui.Namun ketika ingin pulang Maz mula menunjukkan kemesraannya.Aku pula berusaha membina kepercayaannya .Berkali-kali juga dia meminta aku mengenalkan bandar raya ibukota ketika itu, membawanya berjalan sekitar ibu kota.

Sungguh aku bukanlah jenis orang yang suka “meronda” istilah anak muda zaman itu.Aku lebih suka diam setempat.Itu sifatku sehingga kini.Aku tahu Maz ingin meneroka ibukota Kuala Lumpur untuk memahirkan mengenal tempat-tempat menarik, atau mungkin strategi sebelum memulakan perniagaan.Aku pula bukanlah jenis yang suka melepak di pasaraya-pasaraya.Walaupun ada juga keinginan untuk menunjukkan jalan-jalan di ibu kota ketika itu.

Lagipun banyak yang kufikirkan sebelum menunaikan hajatnya.Baik buruk tindakan supaya tidak melangkaui batas bisikan hati dan tidak juga mahu mengecilkan hajat hatinya.Aku cuma memberi janji bahawa satu hari nanti aku pasti akan membawanya berjalan-jalan.Dalam hati entah bila aku sendiri tidak pasti.


Di Seremban aku mengambil peluang menelefonnya jika berkesempatan.Itulah cinta agaknya.Rindu pada suaranya.Lafaz bahasa juga sudah banyak melukiskan perasaan hati.Cuma masih boleh dikawal dan tidak ketara serta kemaruk seperti anak muda yang lain.Maz juga sudah pandai memujuk dan merengek minta aku membawanya berjalan-jalan.Sepanjang mengenalinya hanya dua kali saja aku bertemu.Pertama kali ketika dia meminta pertolongan untuk mencarikan pusat homeopati sekitar Kuala Lumpur dulu dan kali kedua ketika bertandang untuk mengambil kembali album gambarku.Cuma…aku seorang pemalu.

04 September 2014

Cinta Pertama - 1991

Kami turun di persimpangan Taman Desa Minang,Gombak dan terus menghala ke klinik perubatan al-Arqam berdekatan.Aku meminta Maz masuk sementara aku duduk menunggu di luar.Mataku terarah ke sepasang kasut Maz yang cantik.Belum pernah aku lihat kasut wanita secantik itu.Mesti mahal harganya.Warna krim bersulam bunga-bungaan ros merah.Dalam 20 minit Maz keluar dan kami beredar.Semasa perjalanan ke jalan utama ,Maz menceritakan sesuatu kepadaku.Katanya petugas di dalam klinik bertanya siapa lelaki yang menunggu di luar tu.Maz menjawab dengan tenang,bakal tunangannya.Aku dan Maz ketawa.Dalam hati kecil ini (ketika itu) aku hanya berharap hubungan ini menjadi sesuatu yang istimewa akhirnya.Tak sangka Maz boleh bergurau ke tahap itu.Tiba di tepi jalan besar aku mengajak Maz bersarapan kerana sejak dari pagi tadi aku tidak makan apa-apa.Maz bersetuju dan kami ke warung berdekatan.

Aku duduk berhadapan dengan Maz sambil menikmati nasi goreng sementara Maz memesan minuman sahaja. Itulah detiknya pertama kali aku menatap wajah si gadis yang menjadi rakan pena sejak enam tahun yang lalu.Pagi itu Maz memakai tudung labuh berwarna kelabu dan ada sulam bunga kecil di hujung tudung sekeliling wajahnya.Aku masih ingat itu.Ketika itu aku sudah tidak mampu menolak perasaan yang bercampur baur dalam hati.Wajah seakan Ustazah Norhafizah Musa (kini) .Maz seorang gadis yang hebat di mataku.Mendapat didikan  agama sehingga Sijil Tinggi Agama.Mempunyai azam yang tinggi.Hasrat hatinya berhijrah ke Kuala Lumpur semata-mata ingin menjalankan perniagaan.

Maz mengulangi ajakannya supaya aku menjadi rakan kongsi dalam perniagaan.Semacam ada perancangan besar yang terselit di sebalik kata-katanya itu.Lalu Maz menceritakan betapa dia sudah mempunyai modal.Aku sekadar menguji dan bertanya berapa banyak yang telah dia kumpulkan.Maz beritahu kepadaku jumlahnya RM 7000.00, hasil simpanannya ketika menjadi guru sandaran dulu.Semua disimpan di akaun Bank Simpanan Nasional.Wau....Aku terkedu.Tak sangka dia boleh menyimpan sebanyak itu.

Katanya,dia berazam akan membuka kedai menjual kasut wanita.Patutla..!!!Aku baru teringat kasut yang dipakainya.Maz meminati kasut.Patutlah kasutnya menarik perhatianku di klinik tadi.Dia asyik bercerita perihal perniagaan kasut wanita yang belum ramai menceburinya.Tapi apa yang lebih penting Maz mahu aku bersamanya menjalankan perniagaan itu.Aku  bersetuju.Tapi meminta masa untuk memikirkan.Ini perancangan besar.Boleh jadi perniagaan ini menjadi perniagaan keluarga.Hehehehee...

Banyak perkara yang dibualkan di warung itu.Maz menceritakan berkenaan keluarganya.Mereka membenarkan dia berhijrah ke Kuala Lumpur kerana terdapat ramai saudara-maranya di sini.Tiba-tiba Maz beritahu aku bahawa ibunya telah tahu hubungan dia dan aku.Ibunya mempelawa aku bertandang ke Kelantan suatu hari nanti.Aku tersentak.Aku senyum dan kehabisan kata.Aku renung mata Maz.Tapi dia tidak mengalah.Maz mengubah topik bicara yang lain.Dia meminta aku membawanya berjalan di sekitar Kuala Lumpur.Mengenal tempat-tempat di kota besar ini.Aku diam.Bagaimana mungkin aku dapat menunaikan hajatnya.Sedangkan aku tidak punya apa-apa.

Aku dapat rasakan ada perasaan yang membara terhadap Maz.Dia hebat.Bertenaga.Punyai wawasan yang jauh.Bidang perniagaan memang menjadi keutamaan bagi kebanyakan wanita Kelantan.Aku masih ingat ibu angkatku juga seorang peniaga di pasar bandar Gua Musang,Kelantan.Aku pernah melawat ibu angkatku semasa beliau sedang sibuk berniaga.Ada jual pelbagai barangan.Dan itu memang telah menjadi rutinnya setiap hari.Kini aku berhadapan dengan gadis pantai timur ini.Berpendidikan sekolah agama arab hingga ke tahap yang tinggi dalam aliran itu.Minat pula menjalankan perniagaan.Aku jadi kecil.

Aku jadi amat kecil.Merendah diri , sedangkan Maz berjiwa besar.Perancangan itu telah lama menjadi fokusnya.Jiwanya kental.Perniagaan telah bersebati dengannya.Sebagai rakan dia tidak malu mengajakku.Aku adalah orang dia kenali sejak lama dulu walaupun hanya melalui surat.Lelaki yang rapat dengan dirinya ....untuk pertama kali.

Selesai bersarapan kami beredar ke tempat menunggu bas.Ketika itu Maz sudah berani berjalan di sisiku.Sementara menanti bas.Ada juga ceritanya tapi tak ingat apa-apa lagi (ketika itu).Sungguh aku dapat rasakan perkenalan ini sudah semakin mesra.Aku masih malu memandang Maz.Semua ciri-ciri yang kuingini kini (ketika itu) berada di depanku.Tapi kenapa aku masih berasa kurang pada diri ketika itu.Aku memandang Maz dengan rasa takjub.Dia bersemangat.Sementara aku masih lemah dari segala segi.

Namun aku bisa mendengar segala luahan ceritanya.Semua berkisar keluarga dan dunia perniagaan.Berbalas senyum.Bas tiba ,aku dan Maz segera naik dan kami ke arah ibu kota.Tengah hari itu aku mengikuti Maz ke tempat tinggalnya di sekitar Keramat,KL.Maz tinggal bersama sepupunya di premis perniagaan salun rambut.Katanya,perniagaan itu milik sepupunya.Ketika kami berjalan ke arah tempat tinggalnya, Maz ada memberitahuku saudaranya di hujung jalan pula menjalankan bisnes gerai menjual makanan dan minuman.Ramainya saudara.

Aku perasaan di depan premisnya tinggal ada surau.Bila aku jejaki kembali di dalam google maps.Tak salah lagi tempat itu kini Mahkamah Rendah Syariah Gombak Timur.di Taman Keramat.Aku kembali ke Jalan Pantai Baru dan ke Masjid Ar-Rahman.Maz ada meminta aku membawanya menyusuri kota Kuala Lumpur.Tapi aku menolak dan berjanji akan menunaikannya suatu hari nanti.Sebelum zuhur aku sudah tiba di masjid ar-Rahman.


25 August 2014

Rakan Pena 1991: Sepasang Kasut Yang Cantik

Kami turun di persimpangan Taman Desa Minang,Gombak dan terus menghala ke klinik perubatan al-Arqam berdekatan.Aku meminta Maz masuk sementara aku duduk menunggu di luar.Mataku terarah ke sepasang kasut Maz yang cantik.Belum pernah aku lihat kasut wanita secantik itu.Mesti mahal harganya.Warna krim bersulam bunga-bungaan ros merah.Dalam 20 minit Maz keluar dan kami beredar.Semasa perjalanan ke jalan utama ,Maz menceritakan sesuatu kepadaku.Katanya petugas di dalam klinik bertanya siapa lelaki yang menunggu di luar tu.Maz menjawab dengan tenang,bakal tunangannya.Aku dan Maz ketawa.Dalam hati kecil ini (ketika itu) aku hanya berharap hubungan ini menjadi sesuatu yang istimewa akhirnya.Tak sangka Maz boleh bergurau ke tahap itu.Tiba di tepi jalan besar aku mengajak Maz bersarapan kerana sejak dari pagi tadi aku tidak makan apa-apa.Maz bersetuju dan kami ke warung berdekatan.

Aku duduk berhadapan dengan Maz sambil menikmati nasi goreng sementara Maz memesan minuman sahaja. Itulah detiknya pertama kali aku menatap wajah si gadis yang menjadi rakan pena sejak enam tahun yang lalu.Pagi itu Maz memakai tudung labuh berwarna kelabu dan ada sulam bunga kecil di hujung tudung sekeliling wajahnya.Aku masih ingat itu.Ketika itu aku sudah tidak mampu menolak perasaan yang bercampur baur dalam hati.Wajah seakan Ustazah Norhafizah Musa (kini) .Maz seorang gadis yang hebat di mataku.Mendapat didikan  agama sehingga Sijil Tinggi Agama.Mempunyai azam yang tinggi.Hasrat hatinya berhijrah ke Kuala Lumpur semata-mata ingin menjalankan perniagaan.

Maz mengulangi ajakannya supaya aku menjadi rakan kongsi dalam perniagaan.Semacam ada perancangan besar yang terselit di sebalik kata-katanya itu.Lalu Maz menceritakan betapa dia sudah mempunyai modal.Aku sekadar menguji dan bertanya berapa banyak yang telah dia kumpulkan.Maz beritahu kepadaku jumlahnya RM 7000.00, hasil simpanannya ketika menjadi guru sandaran dulu.Semua disimpan di akaun Bank Simpanan Nasional.Wau....Aku terkedu.Tak sangka dia boleh menyimpan sebanyak itu.

Katanya,dia berazam akan membuka kedai menjual kasut wanita.Patutla..!!!Aku baru teringat kasut yang dipakainya.Maz meminati kasut.Patutlah kasutnya menarik perhatianku di klinik tadi.Dia asyik bercerita perihal perniagaan kasut wanita yang belum ramai menceburinya.Tapi apa yang lebih penting Maz mahu aku bersamanya menjalankan perniagaan itu.Aku  bersetuju.Tapi meminta masa untuk memikirkan.Ini perancangan besar.Boleh jadi perniagaan ini menjadi perniagaan keluarga.Hehehehee...

Banyak perkara yang dibualkan di warung itu.Maz menceritakan berkenaan keluarganya.Mereka membenarkan dia berhijrah ke Kuala Lumpur kerana terdapat ramai saudara-maranya di sini.Tiba-tiba Maz beritahu aku bahawa ibunya telah tahu hubungan dia dengan aku.Dan meminta aku datang ke Kelantan suatu hari nanti.Aku tersentak.Aku senyum dan kehabisan kata.Aku renung mata Maz.Tapi dia tidak mengalah.Maz mengubah topik bicara yang lain.Dia meminta aku membawanya berjalan di sekitar Kuala Lumpur.Mengenal tempat-tempat di kota besar ini.Aku diam.Bagaimana mungkin aku dapat menunaikan hajatnya.Sedangkan aku tidak punya apa-apa.

Aku dapat rasakan ada perasaan yang membara terhadap Maz.Dia hebat.Bertenaga.Punyai wawasan yang jauh.Bidang perniagaan memang menjadi keutamaan bagi kebanyakan wanita Kelantan.Aku masih ingat ibu angkatku juga seorang peniaga di pasar di bandar Gua Musang,Kelantan.Aku pernah melawat ibu angkatku semasa beliau sedang sibuk berniaga.Ada jual pelbagai barangan.Dan itu memang bidang yang menjadi rutinnya setiap hari.Kini aku berhadapan dengan gadis pantai timur ini.Berpendidikan sekolah agama arab hingga ke tahap yang tinggi dalam aliran itu.Minat pula menjalankan perniagaan.Aku jadi kecil.

Aku jadi amat kecil.Merendah diri , sedangkan Maz berjiwa besar.Perancangan itu telah lama menjadi fokusnya.Jiwanya kental.Perniagaan telah bersebati dengannya.Sebagai rakan dia tidak malu mengajakku.Aku adalah orang dia kenali sejak lama dulu walaupun hanya melalui surat.Lelaki yang rapat dengan dirinya ....untuk pertama kali.

Selesai bersarapan kami beredar ke tempat menunggu bas.Ketika itu Maz sudah berani berjalan di sisiku.Sementara menanti bas.Ada juga ceritanya tapi tak ingat apa-apa lagi (ketika itu).Sungguh aku dapat rasakan perkenalan ini sudah semakin mesra.Aku masih malu memandang Maz.Semua ciri-ciri yang kuingini kini (ketika itu) berada di depanku.Tapi kenapa aku masih berasa kurang pada diri ketika itu.Aku memandang Maz dengan rasa takjub.Dia bersemangat.Sementara aku masih lemah dari segala segi.

Namun aku bisa mendengar segala luahan ceritanya.Semua berkisar keluarga dan dunia perniagaan.Berbalas senyum.Bas tiba ,aku dan Maz segera naik dan kami ke arah ibu kota.Tengah hari itu aku mengikuti Maz ke tempat tinggalnya di sekitar Keramat,KL.Maz tinggal bersama sepupunya di premis perniagaan salun rambut.Katanya,perniagaan itu milik sepupunya.Ketika kami berjalan ke arah tempat tinggalnya, Maz ada memberitahuku saudaranya di hujung jalan pula menjalankan bisnes gerai menjual makanan dan minuman.Ramainya saudara.

Aku perasaan di depan premisnya tinggal ada surau.Bila aku jejaki kembali di dalam google maps.Tak salah lagi tempat itu kini Mahkamah Rendah Syariah Gombak Timur.di Taman Keramat.Aku kembali ke Jalan Pantai Baru dan ke Masjid Ar-Rahman.Maz ada meminta aku membawanya menyusuri kota Kuala Lumpur.Tapi aku menolak dan berjanji akan menunaikannya suatu hari nanti.Sebelum zuhur aku sudah tiba di masjid ar-Rahman.


22 August 2014

Pertemuan Yang Mendebarkan


Sememangnya aku merahsiakan kenangan bersama rakan pena pada entry yang lalu.Sejak dari permulaan nukilan tidak satupun kuceritakan tentang diri sigadis yang menjadi rakan penaku.Aku telah berutusan surat dengannya bertukar-tukar cerita dan pandangan tentang banyak perkara sejak 1986 hingga 1991.Tapi rahsia ini telah menjadi terlalu peribadi.Ada cerita suka dan pastinya cerita duka.

Pagi itu aku menanti Maz di Jalan Raja Muda Abd Aziz berdekatan Chow Kit Road.Tidak ingat hari apa tapi pagi itu Kuala Lumpur  tidak sesibuk seperti biasa.Sambil mataku memerhatikan bas Seri Jaya berlalu ke arah kiri di depan ku.Berdebar juga menanti si rakan pena, gadis yang dihubungi sejak enam tahun yang lalu.Tidak sangka sama sekali Maz berhijrah ke Kuala Lumpur kerana azamnya untuk memulakan perniagaan.Meninggalkan kampungnya jauh di Pantai Timur.Kata Maz kampungnya berdekatan pantai.Tapi bukan anak nelayan sejati kerana ayahnya mengerjakan ladang pertanian.

Maz pernah menjadi guru sandaran selama dua tahun sebaik tamat STAM.Ustazah la tu.Tapi tidak berminat di bidang perguruan.Minatnya terarah ke dunia perniagaan.Ahh..tentunya nanti Maz berjaya membuka perniagaan memandangkan saudara maranya yang ramai pasti akan menyokong.Masih teringat pujukannya agar aku menjadi rakan kongsi menguruskan perniagaan.Aku jadi lemah seketika mendengar pujukan itu.Belum pernah perasaan itu menjalar ke seluruh tubuhku (waktu itu).Seperti aku tidak bisa menolak lagi rasanya.Namun aku sendiri belum pasti perniagaan apa yang akan diceburinya.Aku hanya bersetuju dan meminta tangguh seketika untuk memikirkannya.

Pada waktu itu aku dapat rasakan bahawa Maz menyukai dan mempercayai aku.Maklumlah rakan pena yang setia sejak enam tahun yang lalu.Aku ikhlas berkawan dengannya walaupun melalui surat.Sebagai menghormatinya juga aku tidak menyimpan foto-foto yang diberi.Semuanya kupulangkan kembali.Aku hanya ingin mengenali wajah dan susuk orangnya.Peringkat awal dulu Maz pertikaikan mengapa fotonya dikembalikan.Mungkin dia terasa.Bagiku Maz,punya raut persis Ustazah Norhafizah Musa.Berkulit cerah dan sederhana.

Waktu itu nada bahasaku kaku.Mungkin aku masih terkejut.Rasanya tidak ada bahasa berbunga atau gurauan mesra.Segalanya lurus "straight to the point".Aku tidak tahu mengapa terjadinya begitu.Walhal aku telah menulis kepadanya berkali-kali sejak dulu hingga kini (ketika itu) tanpa kehabisan ayat.Maz pun begitu.

Bas Seri Jaya berlalu satu persatu.Masih menunggu sehingga sebuah bas berlalu laju.Sempat menjengah ke tingkap bas dua gadis yang kupasti dialah orangnya,kerana masing-masing menjenguk ke luar memandangku sepintas lalu.Degup dadaku terasa laju.Kuperhatikan bas itu berlalu dan berhenti jauh di perhentian kedua sepanjang Jalan Raja Muda Abd Aziz.Satu persatu penumpangnya turun.Dan....

Di kejauhan aku lihat dua gadis turun dan memandang kepadaku.Seorang bertudung labuh yang kupasti dialah orangnya.Buat pertama kalinya aku akan bertemu dengan rakan pena.Mereka berdiri sambil berbual dan sesekali memandang ke arahku.Tiba-tiba rakannya berlalu pergi dan hilang di deretan kedai.Tak tahu kenapa.Maz pula berjalan menuju ke arahku.Hatiku berdegup untuk entah ke berapa kali.Tiap langkah kakinya mendebarkan.Setiba Maz menghampiri, aku lantas bertanya ke mana arah rakannya tadi.Konon untuk menyembunyikan debaran menatap wajahnya buat kali pertama.Kata Maz,sepupunya tak jadi menemaninya.Air mukanya semacam cemas.Aduhai..terpaksalah aku berdua dengannya,bisikku dalam hati.Maz berdiri di kiriku dengan beg disandang di bahu kanannya.Manis orangnya sebegitu.

Aku pun mengajak Maz ke perhentian bas di Jalan Ipoh.Maz mengekoriku dari belakang.Kami tidak berjalan seiring.Malu mungkin.Setiba di perhentian,Maz berdiri di hujung sementara aku duduk berseorang.Aku mengajaknya duduk sekali tetapi Maz tak mahu.Segan.Tiba bas yang ditunggu kami pun menaikinya ke arah Gombak.Untuk pertama kalinya aku duduk bersebelahan Maz.Masing-masing membisu.Lalu aku sempat juga menghulurkan majalah al-Mukminah yang memang kubeli khas untuknya.Maz masih bungkam kata..sementara aku melayan kenangan.Aku tak tahu mengapa tiada sepatah katapun terluah ketika itu.

19 August 2014

1991:Rakan Pena (surat dari si gadis)

Awal tahun 1991:Saat apabila mengenangkan rakan pena ketika itu membuat aku ingin benar bertemu dan bersemuka.Apalagi surat yang kuterima berserta nombor telefon itu terselit rayuannya meminta pertolongan sekiranya aku sudi.Sudah tentu aku akan membantunya jika termampu.Bagaimana perasaan aku untuk pertama kalinya, bertemu dengan rakan pena yang hanya kukenali melalui surat-suratnya lewat enam tahun yang lalu.Ketika itu aku tidak memiliki lagi foto dirinya .Semuanya telah kukembalikan.Rindu juga ingin menatap potret wajahnya 4 tahun yang lalu.Kadang-kadang terselit rasa itu.Wajah seakan cemas.Tetapi apa yang lebih ingin ku ketahui di mana waktu itu Maziah tinggal.Kuala Lumpur kota besar , anak gadis desa tiba -tiba tercampak di kota ini.Tidakkah seperti menghulur nyawa.Ibarat telur di hujung tanduk.

Aku seperti mendapat kekuatan untuk  membantunya.Kadangkala ayat di suratnya itu seperti mendesak.Aku tahu Maziah pernah menceritakan kesakitannya dulu.Tapi mungkinkah ia begitu parah.Sehingga sejauh ini untuk mengubatinya.Semua itu  mengajak aku segera berjumpa dengannya.Tapi..apabila mengenangkan keadaan diriku yang serba serbinya di luar kemampuan.Aku jadi serba salah.Kehidupanku ketika itu tidak meyakinkan.Bukan dari pandangan  mataku sendiri malah dari pandangan ibu bapa dan adik-adikku.Syukur aku tidak menukar dunia dengan imanku.

Kepulanganku ke kampung semata-mata ingin mencurahkan baktiku terhadap keluarga.Lama benar mereka kutinggalkan.Adik-adikku sudah besar namun penghormatan mereka masih tidak berubah.Aku masih abang yang mereka harapkan.Hampir seminggu langsai juga niat ingin menebas semak samun kebun keluargaku.

Kini (ketika itu) surat daripada Maziah pula menyusul.Ingin segera bertemu.Banyak perkara ingin diberitahu.Sudah beberapa hari Maziah di sekitar Kampung Keramat di Kuala Lumpur.Aku jadi terdesak.Rasa ingin melihat dan menatap orangnya  bagaimana.? Rasa ingin mendengar suaranya dan berkata-kata.Selama ini hanya tulisan-tulisan yang tidak bernada.Maziah pula tidak pernah sekali menjelaskan perasaannya tentang diriku.Walaupun sesekali kenakalanku menulis kepadanya.Katanya ..tak akan "bergewe".Noktah.

Untuk kembali ke Kuala Lumpur.Aku tidak punya alasan selain bertemu Maziah.Tapi apa yang membingungkan pada ketika itu.Aku tidak punya wang.Aku masih menganggur.Hanya mengharap ihsan keluarga.Aku hanya menumpang dan tidak lebih dari itu.Tidak mahu meminta-minta dari mereka.Dengan adik beradik yang ramai dan masih bersekolah,aku tidak mahu menyusahkan ibu dan ayahku.Biarkan kufikir sendiri.Jalannya tetap ada.InsyaAllah.

Malam itu aku berfikir jauh bagaimana untuk kembali ke Kuala Lumpur.Ingin mengadu pada ibu untuk meminjamkan wang rasanya aku bukan jenis yang meminta-minta.Apalagi ayahku bukan tempatnya untuk meminta.Cukuplah dia telah "kehilanganku" untuk setahun dua dulu, yang pasti kini ingin kutebus sebanyak-banyaknya.Ayah banyak berdiam bila mengetahui aku telah menganut Islam sejak tahun 1985 lalu.Aku pasti,dia tidak terkejut.Firasat ayah dan ibu selalunya tepat.Akhirnya...satu jalan saja yang membolehkan aku mendapatkan wang untuk ke Kuala Lumpur.Dan seterusnya mungkin aku akan mencari perkerjaan untuk menjamin hidup masa depanku.Ya aku akan mencari perkerjaan tetap.Aku tidak boleh lagi berputus asa.Sebarang kerja juga tidak menjadi persoalan asal saja aku dapat mengamal amalan dalam ajaran agamaku.

Kepada Maziah aku utuskan surat meminta bantuan.Kuceritakan kepadanya bahawa aku kini di kampung dan tidak punya apa-apa pekerjaan.Cuma membantu keluarga menguruskan kebun getah yang lama ditinggalkan.Aku ceritakan kepadanya kesulitan yang sedang aku hadapi.Surat itupun kuutus keesokan harinya.Terpulanglah jika Maziah menerimanya nanti.Aku tidak meletakkan sepenuh harapan.

Selang beberapa hari sepucuk surat dari Kuala Lumpur kuterima.Pastinya surat daripada Maziah.Berkobar-kobar hati rasanya.Tersentak di dalamnya disertakan Wang Pos RM30.00.Maziah meminta aku segera berjumpa dengannya.Ahhh...sesuatu yang tidak dapat dielakkan lagi.Esoknya aku pun memberitahu ibu bahawa aku akan kembali ke Kuala Lumpur untuk bertemu "kawan".

Esoknya aku menaiki bas dari kampungku ke Simpang Pertang,Jelebu,N.Sembilan dan turun di situ untuk menunaikan wang pos di pejabat pos berdekatan.Sebaik selesai aku pun menanti bas ke Seremban.Tiba di Seremban pada petangnya aku mencari pondok telefon dan mendail nombor telefon yang diberi.Satu suara menyahut panggilanku dengan nada lembut dia menjawab salamku.Bersahaja suara itu sambil perkenalkan dirinya Maz...Tiba -tiba suaraku jadi sedikit getar dan tersekat.Kudengar Maziah ketawa kecil di hujung talian.Aduuuuuhhhhh...Aku maklumkannya aku akan naik bas dari Seremban ke Kuala Lumpur petang itu dan akan bertemu dengannya esok pagi..(tak ingat hari).

Senja itu aku tiba di Kuala Lumpur dan terus ke Masjid Ar-Rahman,Jalan Pantai Baru.Malam selepas isyak ingatan ini menggamit kembali untuk mendail nombor si gadis.Aku cari pondok telefon berdekatan dengan rumah sewaan rakanku di perumahan setinggan di belakang bangunan TM ,Jalan Pantai Baru.Maziah segera menjawab panggilan dan bermulalah episod perancangan untuk esok harinya.Kukhabarkan kepada Maziah ,bahawa aku akan membantunya untuk mencari pusat perubatan alternatif bagi mengurangkan kesakitan yang dihidapinya.Tidaklah serious tapi tak pernah hilang katanya.Aku hanya ingat satu pusat perubatan al-Arqam di Desa Minang ,Gombak.Tapi sebelum untuk ke sana kuberitahu Maziah agar mengajak temannya.Sebolehnya aku tidak mahu berduaan dengan Maziah...(seganla).Maziah setuju dan sememangnya sepupunya bersedia menemaninya.

Baru kutahu....sebenarnya Maziah mempunya ramai saudara mara di sekitar Kg.Keramat.Kebanyakanya aktif berniaga ada kedai makan dan pakaian.Jadi kerisauan yang sedikit menjengah hatiku terjawab.Maziah sendiri tinggal bersama sepupunya di premis perniagaan penjagaan rambut (wanita).Kata Maz kadangkala dia membantu sepupunya menguruskan perniagaan.Dan Maz sendiri ada kemahiran merapikan rambut  di kedai tersebut..mmmmm.Perbualan sedikit mesra.Adakala terhenti...bukan kerana kehabisan kata tapi tergamam rasa.Aku rasa aku akan menyukai gadis ini.

Walau bagaimanapun ...esok (awal tahun 1991) adalah harinya.

29 March 2014

Rakan Pena : Surat

Aku perlu berubah dan aku perlu berhijrah.Itulah tekad yang aku ambil pada penghujung tahun 1987.Aku kembali ke ibukota Kuala Lumpur dan dengan bantuan rakan-rakan dan pertolongan seorang pegawai kerajaan aku disyorkan meneruskan pengajian.Cuma tekad aku ketika itu hanya satu.Iaitu meneruskan pengajian kefahaman Islam di Institut Dakwah Islamiah Perkim ,Jalan Universiti,Petaling Jaya yang dibuka khusus untuk saudara baru sepertiku.Bangunannya terletak berhadapan Hospital Universiti.Namun hasratku itu tidak dipersetujui dan beliau mencadangkan aku meneruskan di peringkat STPM.Katanya aku seorang yang boleh dikatakan pandai kerana pernah menuntut di Institut Teknologi Mara pada tahun 1983-1984 dulu.

Kisah ini telah kuceritakan pada entry yang lalu.Lalu aku pun memilih seperti apa yang dicadangkan.Yayasan Anda Akademik,Jalan Pantai Bahru,Kuala Lumpur.Memasuki tingkatan enam bawah pada tahun 1988 hingga 1989.Tempoh dua tahun itu sebahagiannya telah kuceritakan pada "entry" yang lepas.Itulah pengalaman bergelar pelajar kembali.

Dalam masa dua  tahun itu rakan pena dari pantai timur ,Maziah ada mengutuskan kepadaku sekeping fotonya bersama rakan sekelas dalam uniform sekolah agamanya.Apa yang aku tahu dia sedang menanti keputusan STU (Sijil Tinggi Agama).Juga seperti biasa aku tidak menyimpan lama foto itu.Lantas kukembalikan semula.Sebenarnya aku selalu berasa bersalah jika meyimpan foto dirinya.Mungkin didikan yang kuterima semasa di al- Arqam dulu membuat aku berfikir dua kali.

Selesai STPM 1989 aku terus menetap di kota Kuala Lumpur mencari rezeki.Usia pun dah mencecah 24 tahun.Bermacam-macam kerja pernah aku buat.Jadi pengawal keselamatan @ jaga.Penghantar barang, pencuci bangunan, pekerja kilang di Jalan Bangsar Syarikat Lever Brothers ,pekerja kilang di Nestle Sdn Bhd..semua itu pengalaman.

Selama setahun di ibukota,aku pun berfikir untuk terus mencari pekerjaan tetap di jabatan kerajaan.Berbagai jawatan kerjaan telah kupohon.Sebenarnya aku berpeluang berkhidmat bersama PDRM Namun di saat-saat akhir aku tidak meneruskan niat tersebut.Dan pernah juga dipanggil temuduga jawatan Pelukis Pelan di Pejabat Daerah Jelebu,N.Sembilan.namun peluang itu juga aku sia-siakan.

Lama-kelamaan aku terfikir untuk menetap di N.Sembilan terutamanya di Seremban kerana aku mendapat tahu dari seorang rakan di jabatan kerajaan peluang pekerjaan yang ada  di Jabatan Hal Ehwal Agama Islam N.Sembilan di Seremban.Aku berminat untuk mengembangkan pengetahuan Islam sebenarnya.Menetap di Taman Negeri berhadapan Tapian Gelanggang Paroi,Seremban , aku menumpang di sebuah rumah kepunyaan Ustaz Razak,kenalan lama sewaktu di al-Arqam awal 1986 dulu.Biasanya kupanggil abang.Abang Ajak mengalu-alukan kedatanganku.Penerimaannya terhadapku tidak pernah berkurang.

Di rumahnya ,aku mengambil upah mengajar Muqaddam kepada anak anak jiran setaman.Dengan itu ada jugalah wang saku.Di situ ,sekitar tahun hujung tahun 1990 aku juga berkesempatan berkerja di kedai runcit kenalan Ustaz Razak di Ampangan, Seremban pada siangnya.Namun tidak lama.Aku tidak pernah dibayar upah walau sehari sekalipun.Aku nekad berhenti.

Pertengahan tahun 1991 aku meminta izin untuk pulang ke kampungku di Kampung Putra,Simpang Durian.Rindu benar rasanya dengan keluargaku.Tinggal di desa aku membantu ibu dan ayahku menebas tanah kebun getah yang semak samun.Sempat juga kuhabiskan.Itulah rasanya bakti kepada ibu ayahku sejak aku bergelar muslim.Kata ibu durian dan rambutan yang kutanam tahun 1984 dulu dan mula berbuah.Tapi tuannya tak pernah datang menjenguk.Terpukul dengan kata-kata ibu.Terharu.

Suatu hari aku terima sepucuk surat.Aku pasti surat dari Maziah ,si rakan pena kerana kukenal tulisannya.Tapi cop di setemnya di Kuala Lumpur.Hairan.Lantas kubuka dan baca.Maziah menulis dia sekarang (tahun 1991) berada di Keramat,Kuala Lumpur.Dan ayat lainnya ingin berjumpa denganku secepat mungkin kerana ada perkara ingin dibincangkan.Ada juga nombor telefon untuk dihubungi.Wah..inilah masanya aku dapat mendengar suara rakan pena yang dihubungi sejak tahun 1985 dulu.Malam itu aku tidak nyenyak tidur memikirkan bagaimana akan berjumpa dengan dirinya sedangkan satu sen pun tiada untuk dijadikan tambang...bagaimana.?

22 October 2014

Seandainya...1991


Ya Allah… Seandainya telah engkau catatkan… Dia milikku tercipta buatku…Satukanlah hatinya dengan hatiku… Titipkanlah kebahagian antara kami…. agar kemesraan itu abadi… Dan ya Allah… ya tuhanku yang maha mengasihi… Seiringkanlah kami melayari hidup ini… Ketepian yang sejahtera dan abadi…

Tetapi ya Allah… Seandainya telah engkau takdirkan… dia bukan miliku… Bawalah ia jauh dari pandanganku… Luputkanlah ia dari ingatanku… Dan peliharalah aku dari kekecewaan….

Serta ya Allah ya tuhanku yang maha mengerti… Berikanlah aku kekuatan… Melontar bayangannya jauh ke dada langit… Hilang bersama senja nan merah… agar aku bahagia… Walaupun tanpa bersama dengannya…

Dan ya Allah yang tercinta… Gantillah yang telah hilang… Tumbuhkanlah kembali yang telah patah… Walaupun tidak sama dengan dirinya…Ya Allah ya tuhanku… Pasrahkanlah aku dengan takdirmu… Sesungguhnya apa yang telah engkau takdirkan… Adalah yang terbaik buat ku… kerana Engkau maha mengetahui… Segala yang terbaik buat hamba Mu ini…

Ya Allah… Cukuplah engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku… Di dunia dan di akhirat… Dengarlah rintihan dari hamba Mu yang daif ini… Jangan engkau biarkan aku sendirian… Di dunia ini mahupun di akhirat… Menjuruskan aku kearah kemaksiatan dan kemungkaran…

Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman… Supaya aku dan dia sama-sama dapat membina kesejahteraan hidup… Ke jalan yang Engkau redhai… dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh….

Amin.. Ya Rabbal A’lamin.

15 October 2014

Itulah Cinta.



Segalanya indah bagiku.Pertama kali aku jatuh hati dan mendapat balasan.Aku melihat Maz begitu beriya-iya mahu aku menjadi rakan kongsi niaga.Tidak berhenti-henti memujukku ketika pertemuan itu dan ketika aku menelefonnya. Suatu kenangan terindah yang pernah hadir dalam hidup ini.Aku abadikan setiap rentetan keindahan dalam diari kenangan.Sekembali aku ke Seremban aku menetap terus di rumah Ustaz Razak di Taman Negeri.Di sana aku mula mengatur perancangan untuk mencari perkerjaan tetap dan merancang kehidupan seterusnya.

Di rumah Ustaz Razak kami berbincang untuk memulakan perniagaan kecil-kecilan.Ustaz Razak mengajak aku membantunya sementara beliau mengeluarkan modal.Aku hanya menurut.Aku tidak kisah kerana  pengalaman dalam asas perniagaan telah kumulakan sejak dulu.

Hanya sesekali bila aku rindukan Maz, aku akan ke pusat sukan Paroi..di situ ada pondok telefon.Aku akan menelefonnya bertanya khabar.Mendengar suaranya yang galak bercerita sambil menyusun perancangan masa depan.Sungguh aku berasa sangat jauh bila dia bercerita tentang cita-citanya ingin berniaga.Tetapi terasa dekat di hati bila setiap kata-katanya ingin aku pasti bersamanya menjalankan perniagaan.

Perniagaan menjual kasut.Aku tidak faham mengapa Maz memilih untuk terlibat dalam perniagaan menjual kasut.Namun akhirnya aku mengerti rupa-rupanya dia obsess dengan rekaan kasut-kasut (patutla kasutnya cantik) dan ingin membuka kedai menjual kasut suatu hari nanti.

Maz seorang gadis biasa penuh dengan cita-cita.Wajahnya persis Ustazah Norhafizah Musa cuma matanya tidaklah seperti ustazah itu yang agak sepet seperti  anak cina.Alis matanya nipis.Lembut bila berbicara.Pendidikan keagamaan yang sempurna , lebih baik daripada yang ada padaku.Walaupun dulu aku berkelana mencari ilmu agama tetapi tidak seformal berbanding dengannya.Aku hanya mentelaah dari masjid ke masjid,surau ke surau dan beberapa pondok yang kurang ternama.Hanya STPM saja boleh menjamin kehidupanku pada masa akan datang jika aku ingin terjun ke dunia pekerjaan.

Dan yang menarik perhatianku dia memakai tudung labuh.Sesuatu yang menjadi keutamaanku sejak dulu sebelum aku memeluk agama suci ini.(Teringat rakan sekuliah semasa di ITM tahun 1983 dulu) Kali pertama bertemu tidak tergambar riang di hati mempunyai rakan sebegitu.Dia mengenakan tudung warna kelabu kebiruan, berbaju kurung warna putih kelabu dan bunga merah halus .Orangnya berkulit cerah dan ada beg disandang di bahu.Masih teringat detik dia berdiri di sampingku.Memandang dengan rasa cemas.

Sebenarnya aku juga gugup pertama kali memandangnya.Tidak pernah tergerak di hati hendak berjumpa dengannya yang jauh di pantai timur.Apalagi bertemu dengannya di kota Kuala Lumpur.Jika tidak disebabkan simpati dan ingin membantunya kerana sakit pinggang yang selalu diceritakan dalam surat-surat yang dulu kemungkinan aku berfikir dua kali mahu menolongnya atau tidak.

Selama berbalas surat aku berhati-hati menulis agar tidak menyentuh soal perasaan.Memandangkan Maz masih belajar dan aku juga sedang menduduki pengajian peringkat STPM.Namun bila bertentang mata terasa ada sesuatu yang membuat aku tidak keruan.Peluh halus mula terasa.

Pada mulanya aku dan dia seperti orang asing.Masing-masing seperti tidak pernah mengenali.Aku tahu Maz berhati-hati ,apalagi aku seorang lelaki.Di ibu kota ini berbagai jenis lelaki boleh ditemui.Namun ketika ingin pulang Maz mula menunjukkan kemesraannya.Aku pula berusaha membina kepercayaannya .Berkali-kali juga dia meminta aku mengenalkan bandar raya ibukota ketika itu, membawanya berjalan sekitar ibu kota.

Sungguh aku bukanlah jenis orang yang suka “meronda” istilah anak muda zaman itu.Aku lebih suka diam setempat.Itu sifatku sehingga kini.Aku tahu Maz ingin meneroka ibukota Kuala Lumpur untuk memahirkan mengenal tempat-tempat menarik, atau mungkin strategi sebelum memulakan perniagaan.Aku pula bukanlah jenis yang suka melepak di pasaraya-pasaraya.Walaupun ada juga keinginan untuk menunjukkan jalan-jalan di ibu kota ketika itu.

Lagipun banyak yang kufikirkan sebelum menunaikan hajatnya.Baik buruk tindakan supaya tidak melangkaui batas bisikan hati dan tidak juga mahu mengecilkan hajat hatinya.Aku cuma memberi janji bahawa satu hari nanti aku pasti akan membawanya berjalan-jalan.Dalam hati entah bila aku sendiri tidak pasti.


Di Seremban aku mengambil peluang menelefonnya jika berkesempatan.Itulah cinta agaknya.Rindu pada suaranya.Lafaz bahasa juga sudah banyak melukiskan perasaan hati.Cuma masih boleh dikawal dan tidak ketara serta kemaruk seperti anak muda yang lain.Maz juga sudah pandai memujuk dan merengek minta aku membawanya berjalan-jalan.Sepanjang mengenalinya hanya dua kali saja aku bertemu.Pertama kali ketika dia meminta pertolongan untuk mencarikan pusat homeopati sekitar Kuala Lumpur dulu dan kali kedua ketika bertandang untuk mengambil kembali album gambarku.Cuma…aku seorang pemalu.

04 September 2014

Cinta Pertama - 1991

Kami turun di persimpangan Taman Desa Minang,Gombak dan terus menghala ke klinik perubatan al-Arqam berdekatan.Aku meminta Maz masuk sementara aku duduk menunggu di luar.Mataku terarah ke sepasang kasut Maz yang cantik.Belum pernah aku lihat kasut wanita secantik itu.Mesti mahal harganya.Warna krim bersulam bunga-bungaan ros merah.Dalam 20 minit Maz keluar dan kami beredar.Semasa perjalanan ke jalan utama ,Maz menceritakan sesuatu kepadaku.Katanya petugas di dalam klinik bertanya siapa lelaki yang menunggu di luar tu.Maz menjawab dengan tenang,bakal tunangannya.Aku dan Maz ketawa.Dalam hati kecil ini (ketika itu) aku hanya berharap hubungan ini menjadi sesuatu yang istimewa akhirnya.Tak sangka Maz boleh bergurau ke tahap itu.Tiba di tepi jalan besar aku mengajak Maz bersarapan kerana sejak dari pagi tadi aku tidak makan apa-apa.Maz bersetuju dan kami ke warung berdekatan.

Aku duduk berhadapan dengan Maz sambil menikmati nasi goreng sementara Maz memesan minuman sahaja. Itulah detiknya pertama kali aku menatap wajah si gadis yang menjadi rakan pena sejak enam tahun yang lalu.Pagi itu Maz memakai tudung labuh berwarna kelabu dan ada sulam bunga kecil di hujung tudung sekeliling wajahnya.Aku masih ingat itu.Ketika itu aku sudah tidak mampu menolak perasaan yang bercampur baur dalam hati.Wajah seakan Ustazah Norhafizah Musa (kini) .Maz seorang gadis yang hebat di mataku.Mendapat didikan  agama sehingga Sijil Tinggi Agama.Mempunyai azam yang tinggi.Hasrat hatinya berhijrah ke Kuala Lumpur semata-mata ingin menjalankan perniagaan.

Maz mengulangi ajakannya supaya aku menjadi rakan kongsi dalam perniagaan.Semacam ada perancangan besar yang terselit di sebalik kata-katanya itu.Lalu Maz menceritakan betapa dia sudah mempunyai modal.Aku sekadar menguji dan bertanya berapa banyak yang telah dia kumpulkan.Maz beritahu kepadaku jumlahnya RM 7000.00, hasil simpanannya ketika menjadi guru sandaran dulu.Semua disimpan di akaun Bank Simpanan Nasional.Wau....Aku terkedu.Tak sangka dia boleh menyimpan sebanyak itu.

Katanya,dia berazam akan membuka kedai menjual kasut wanita.Patutla..!!!Aku baru teringat kasut yang dipakainya.Maz meminati kasut.Patutlah kasutnya menarik perhatianku di klinik tadi.Dia asyik bercerita perihal perniagaan kasut wanita yang belum ramai menceburinya.Tapi apa yang lebih penting Maz mahu aku bersamanya menjalankan perniagaan itu.Aku  bersetuju.Tapi meminta masa untuk memikirkan.Ini perancangan besar.Boleh jadi perniagaan ini menjadi perniagaan keluarga.Hehehehee...

Banyak perkara yang dibualkan di warung itu.Maz menceritakan berkenaan keluarganya.Mereka membenarkan dia berhijrah ke Kuala Lumpur kerana terdapat ramai saudara-maranya di sini.Tiba-tiba Maz beritahu aku bahawa ibunya telah tahu hubungan dia dan aku.Ibunya mempelawa aku bertandang ke Kelantan suatu hari nanti.Aku tersentak.Aku senyum dan kehabisan kata.Aku renung mata Maz.Tapi dia tidak mengalah.Maz mengubah topik bicara yang lain.Dia meminta aku membawanya berjalan di sekitar Kuala Lumpur.Mengenal tempat-tempat di kota besar ini.Aku diam.Bagaimana mungkin aku dapat menunaikan hajatnya.Sedangkan aku tidak punya apa-apa.

Aku dapat rasakan ada perasaan yang membara terhadap Maz.Dia hebat.Bertenaga.Punyai wawasan yang jauh.Bidang perniagaan memang menjadi keutamaan bagi kebanyakan wanita Kelantan.Aku masih ingat ibu angkatku juga seorang peniaga di pasar bandar Gua Musang,Kelantan.Aku pernah melawat ibu angkatku semasa beliau sedang sibuk berniaga.Ada jual pelbagai barangan.Dan itu memang telah menjadi rutinnya setiap hari.Kini aku berhadapan dengan gadis pantai timur ini.Berpendidikan sekolah agama arab hingga ke tahap yang tinggi dalam aliran itu.Minat pula menjalankan perniagaan.Aku jadi kecil.

Aku jadi amat kecil.Merendah diri , sedangkan Maz berjiwa besar.Perancangan itu telah lama menjadi fokusnya.Jiwanya kental.Perniagaan telah bersebati dengannya.Sebagai rakan dia tidak malu mengajakku.Aku adalah orang dia kenali sejak lama dulu walaupun hanya melalui surat.Lelaki yang rapat dengan dirinya ....untuk pertama kali.

Selesai bersarapan kami beredar ke tempat menunggu bas.Ketika itu Maz sudah berani berjalan di sisiku.Sementara menanti bas.Ada juga ceritanya tapi tak ingat apa-apa lagi (ketika itu).Sungguh aku dapat rasakan perkenalan ini sudah semakin mesra.Aku masih malu memandang Maz.Semua ciri-ciri yang kuingini kini (ketika itu) berada di depanku.Tapi kenapa aku masih berasa kurang pada diri ketika itu.Aku memandang Maz dengan rasa takjub.Dia bersemangat.Sementara aku masih lemah dari segala segi.

Namun aku bisa mendengar segala luahan ceritanya.Semua berkisar keluarga dan dunia perniagaan.Berbalas senyum.Bas tiba ,aku dan Maz segera naik dan kami ke arah ibu kota.Tengah hari itu aku mengikuti Maz ke tempat tinggalnya di sekitar Keramat,KL.Maz tinggal bersama sepupunya di premis perniagaan salun rambut.Katanya,perniagaan itu milik sepupunya.Ketika kami berjalan ke arah tempat tinggalnya, Maz ada memberitahuku saudaranya di hujung jalan pula menjalankan bisnes gerai menjual makanan dan minuman.Ramainya saudara.

Aku perasaan di depan premisnya tinggal ada surau.Bila aku jejaki kembali di dalam google maps.Tak salah lagi tempat itu kini Mahkamah Rendah Syariah Gombak Timur.di Taman Keramat.Aku kembali ke Jalan Pantai Baru dan ke Masjid Ar-Rahman.Maz ada meminta aku membawanya menyusuri kota Kuala Lumpur.Tapi aku menolak dan berjanji akan menunaikannya suatu hari nanti.Sebelum zuhur aku sudah tiba di masjid ar-Rahman.


25 August 2014

Rakan Pena 1991: Sepasang Kasut Yang Cantik

Kami turun di persimpangan Taman Desa Minang,Gombak dan terus menghala ke klinik perubatan al-Arqam berdekatan.Aku meminta Maz masuk sementara aku duduk menunggu di luar.Mataku terarah ke sepasang kasut Maz yang cantik.Belum pernah aku lihat kasut wanita secantik itu.Mesti mahal harganya.Warna krim bersulam bunga-bungaan ros merah.Dalam 20 minit Maz keluar dan kami beredar.Semasa perjalanan ke jalan utama ,Maz menceritakan sesuatu kepadaku.Katanya petugas di dalam klinik bertanya siapa lelaki yang menunggu di luar tu.Maz menjawab dengan tenang,bakal tunangannya.Aku dan Maz ketawa.Dalam hati kecil ini (ketika itu) aku hanya berharap hubungan ini menjadi sesuatu yang istimewa akhirnya.Tak sangka Maz boleh bergurau ke tahap itu.Tiba di tepi jalan besar aku mengajak Maz bersarapan kerana sejak dari pagi tadi aku tidak makan apa-apa.Maz bersetuju dan kami ke warung berdekatan.

Aku duduk berhadapan dengan Maz sambil menikmati nasi goreng sementara Maz memesan minuman sahaja. Itulah detiknya pertama kali aku menatap wajah si gadis yang menjadi rakan pena sejak enam tahun yang lalu.Pagi itu Maz memakai tudung labuh berwarna kelabu dan ada sulam bunga kecil di hujung tudung sekeliling wajahnya.Aku masih ingat itu.Ketika itu aku sudah tidak mampu menolak perasaan yang bercampur baur dalam hati.Wajah seakan Ustazah Norhafizah Musa (kini) .Maz seorang gadis yang hebat di mataku.Mendapat didikan  agama sehingga Sijil Tinggi Agama.Mempunyai azam yang tinggi.Hasrat hatinya berhijrah ke Kuala Lumpur semata-mata ingin menjalankan perniagaan.

Maz mengulangi ajakannya supaya aku menjadi rakan kongsi dalam perniagaan.Semacam ada perancangan besar yang terselit di sebalik kata-katanya itu.Lalu Maz menceritakan betapa dia sudah mempunyai modal.Aku sekadar menguji dan bertanya berapa banyak yang telah dia kumpulkan.Maz beritahu kepadaku jumlahnya RM 7000.00, hasil simpanannya ketika menjadi guru sandaran dulu.Semua disimpan di akaun Bank Simpanan Nasional.Wau....Aku terkedu.Tak sangka dia boleh menyimpan sebanyak itu.

Katanya,dia berazam akan membuka kedai menjual kasut wanita.Patutla..!!!Aku baru teringat kasut yang dipakainya.Maz meminati kasut.Patutlah kasutnya menarik perhatianku di klinik tadi.Dia asyik bercerita perihal perniagaan kasut wanita yang belum ramai menceburinya.Tapi apa yang lebih penting Maz mahu aku bersamanya menjalankan perniagaan itu.Aku  bersetuju.Tapi meminta masa untuk memikirkan.Ini perancangan besar.Boleh jadi perniagaan ini menjadi perniagaan keluarga.Hehehehee...

Banyak perkara yang dibualkan di warung itu.Maz menceritakan berkenaan keluarganya.Mereka membenarkan dia berhijrah ke Kuala Lumpur kerana terdapat ramai saudara-maranya di sini.Tiba-tiba Maz beritahu aku bahawa ibunya telah tahu hubungan dia dengan aku.Dan meminta aku datang ke Kelantan suatu hari nanti.Aku tersentak.Aku senyum dan kehabisan kata.Aku renung mata Maz.Tapi dia tidak mengalah.Maz mengubah topik bicara yang lain.Dia meminta aku membawanya berjalan di sekitar Kuala Lumpur.Mengenal tempat-tempat di kota besar ini.Aku diam.Bagaimana mungkin aku dapat menunaikan hajatnya.Sedangkan aku tidak punya apa-apa.

Aku dapat rasakan ada perasaan yang membara terhadap Maz.Dia hebat.Bertenaga.Punyai wawasan yang jauh.Bidang perniagaan memang menjadi keutamaan bagi kebanyakan wanita Kelantan.Aku masih ingat ibu angkatku juga seorang peniaga di pasar di bandar Gua Musang,Kelantan.Aku pernah melawat ibu angkatku semasa beliau sedang sibuk berniaga.Ada jual pelbagai barangan.Dan itu memang bidang yang menjadi rutinnya setiap hari.Kini aku berhadapan dengan gadis pantai timur ini.Berpendidikan sekolah agama arab hingga ke tahap yang tinggi dalam aliran itu.Minat pula menjalankan perniagaan.Aku jadi kecil.

Aku jadi amat kecil.Merendah diri , sedangkan Maz berjiwa besar.Perancangan itu telah lama menjadi fokusnya.Jiwanya kental.Perniagaan telah bersebati dengannya.Sebagai rakan dia tidak malu mengajakku.Aku adalah orang dia kenali sejak lama dulu walaupun hanya melalui surat.Lelaki yang rapat dengan dirinya ....untuk pertama kali.

Selesai bersarapan kami beredar ke tempat menunggu bas.Ketika itu Maz sudah berani berjalan di sisiku.Sementara menanti bas.Ada juga ceritanya tapi tak ingat apa-apa lagi (ketika itu).Sungguh aku dapat rasakan perkenalan ini sudah semakin mesra.Aku masih malu memandang Maz.Semua ciri-ciri yang kuingini kini (ketika itu) berada di depanku.Tapi kenapa aku masih berasa kurang pada diri ketika itu.Aku memandang Maz dengan rasa takjub.Dia bersemangat.Sementara aku masih lemah dari segala segi.

Namun aku bisa mendengar segala luahan ceritanya.Semua berkisar keluarga dan dunia perniagaan.Berbalas senyum.Bas tiba ,aku dan Maz segera naik dan kami ke arah ibu kota.Tengah hari itu aku mengikuti Maz ke tempat tinggalnya di sekitar Keramat,KL.Maz tinggal bersama sepupunya di premis perniagaan salun rambut.Katanya,perniagaan itu milik sepupunya.Ketika kami berjalan ke arah tempat tinggalnya, Maz ada memberitahuku saudaranya di hujung jalan pula menjalankan bisnes gerai menjual makanan dan minuman.Ramainya saudara.

Aku perasaan di depan premisnya tinggal ada surau.Bila aku jejaki kembali di dalam google maps.Tak salah lagi tempat itu kini Mahkamah Rendah Syariah Gombak Timur.di Taman Keramat.Aku kembali ke Jalan Pantai Baru dan ke Masjid Ar-Rahman.Maz ada meminta aku membawanya menyusuri kota Kuala Lumpur.Tapi aku menolak dan berjanji akan menunaikannya suatu hari nanti.Sebelum zuhur aku sudah tiba di masjid ar-Rahman.


22 August 2014

Pertemuan Yang Mendebarkan


Sememangnya aku merahsiakan kenangan bersama rakan pena pada entry yang lalu.Sejak dari permulaan nukilan tidak satupun kuceritakan tentang diri sigadis yang menjadi rakan penaku.Aku telah berutusan surat dengannya bertukar-tukar cerita dan pandangan tentang banyak perkara sejak 1986 hingga 1991.Tapi rahsia ini telah menjadi terlalu peribadi.Ada cerita suka dan pastinya cerita duka.

Pagi itu aku menanti Maz di Jalan Raja Muda Abd Aziz berdekatan Chow Kit Road.Tidak ingat hari apa tapi pagi itu Kuala Lumpur  tidak sesibuk seperti biasa.Sambil mataku memerhatikan bas Seri Jaya berlalu ke arah kiri di depan ku.Berdebar juga menanti si rakan pena, gadis yang dihubungi sejak enam tahun yang lalu.Tidak sangka sama sekali Maz berhijrah ke Kuala Lumpur kerana azamnya untuk memulakan perniagaan.Meninggalkan kampungnya jauh di Pantai Timur.Kata Maz kampungnya berdekatan pantai.Tapi bukan anak nelayan sejati kerana ayahnya mengerjakan ladang pertanian.

Maz pernah menjadi guru sandaran selama dua tahun sebaik tamat STAM.Ustazah la tu.Tapi tidak berminat di bidang perguruan.Minatnya terarah ke dunia perniagaan.Ahh..tentunya nanti Maz berjaya membuka perniagaan memandangkan saudara maranya yang ramai pasti akan menyokong.Masih teringat pujukannya agar aku menjadi rakan kongsi menguruskan perniagaan.Aku jadi lemah seketika mendengar pujukan itu.Belum pernah perasaan itu menjalar ke seluruh tubuhku (waktu itu).Seperti aku tidak bisa menolak lagi rasanya.Namun aku sendiri belum pasti perniagaan apa yang akan diceburinya.Aku hanya bersetuju dan meminta tangguh seketika untuk memikirkannya.

Pada waktu itu aku dapat rasakan bahawa Maz menyukai dan mempercayai aku.Maklumlah rakan pena yang setia sejak enam tahun yang lalu.Aku ikhlas berkawan dengannya walaupun melalui surat.Sebagai menghormatinya juga aku tidak menyimpan foto-foto yang diberi.Semuanya kupulangkan kembali.Aku hanya ingin mengenali wajah dan susuk orangnya.Peringkat awal dulu Maz pertikaikan mengapa fotonya dikembalikan.Mungkin dia terasa.Bagiku Maz,punya raut persis Ustazah Norhafizah Musa.Berkulit cerah dan sederhana.

Waktu itu nada bahasaku kaku.Mungkin aku masih terkejut.Rasanya tidak ada bahasa berbunga atau gurauan mesra.Segalanya lurus "straight to the point".Aku tidak tahu mengapa terjadinya begitu.Walhal aku telah menulis kepadanya berkali-kali sejak dulu hingga kini (ketika itu) tanpa kehabisan ayat.Maz pun begitu.

Bas Seri Jaya berlalu satu persatu.Masih menunggu sehingga sebuah bas berlalu laju.Sempat menjengah ke tingkap bas dua gadis yang kupasti dialah orangnya,kerana masing-masing menjenguk ke luar memandangku sepintas lalu.Degup dadaku terasa laju.Kuperhatikan bas itu berlalu dan berhenti jauh di perhentian kedua sepanjang Jalan Raja Muda Abd Aziz.Satu persatu penumpangnya turun.Dan....

Di kejauhan aku lihat dua gadis turun dan memandang kepadaku.Seorang bertudung labuh yang kupasti dialah orangnya.Buat pertama kalinya aku akan bertemu dengan rakan pena.Mereka berdiri sambil berbual dan sesekali memandang ke arahku.Tiba-tiba rakannya berlalu pergi dan hilang di deretan kedai.Tak tahu kenapa.Maz pula berjalan menuju ke arahku.Hatiku berdegup untuk entah ke berapa kali.Tiap langkah kakinya mendebarkan.Setiba Maz menghampiri, aku lantas bertanya ke mana arah rakannya tadi.Konon untuk menyembunyikan debaran menatap wajahnya buat kali pertama.Kata Maz,sepupunya tak jadi menemaninya.Air mukanya semacam cemas.Aduhai..terpaksalah aku berdua dengannya,bisikku dalam hati.Maz berdiri di kiriku dengan beg disandang di bahu kanannya.Manis orangnya sebegitu.

Aku pun mengajak Maz ke perhentian bas di Jalan Ipoh.Maz mengekoriku dari belakang.Kami tidak berjalan seiring.Malu mungkin.Setiba di perhentian,Maz berdiri di hujung sementara aku duduk berseorang.Aku mengajaknya duduk sekali tetapi Maz tak mahu.Segan.Tiba bas yang ditunggu kami pun menaikinya ke arah Gombak.Untuk pertama kalinya aku duduk bersebelahan Maz.Masing-masing membisu.Lalu aku sempat juga menghulurkan majalah al-Mukminah yang memang kubeli khas untuknya.Maz masih bungkam kata..sementara aku melayan kenangan.Aku tak tahu mengapa tiada sepatah katapun terluah ketika itu.

19 August 2014

1991:Rakan Pena (surat dari si gadis)

Awal tahun 1991:Saat apabila mengenangkan rakan pena ketika itu membuat aku ingin benar bertemu dan bersemuka.Apalagi surat yang kuterima berserta nombor telefon itu terselit rayuannya meminta pertolongan sekiranya aku sudi.Sudah tentu aku akan membantunya jika termampu.Bagaimana perasaan aku untuk pertama kalinya, bertemu dengan rakan pena yang hanya kukenali melalui surat-suratnya lewat enam tahun yang lalu.Ketika itu aku tidak memiliki lagi foto dirinya .Semuanya telah kukembalikan.Rindu juga ingin menatap potret wajahnya 4 tahun yang lalu.Kadang-kadang terselit rasa itu.Wajah seakan cemas.Tetapi apa yang lebih ingin ku ketahui di mana waktu itu Maziah tinggal.Kuala Lumpur kota besar , anak gadis desa tiba -tiba tercampak di kota ini.Tidakkah seperti menghulur nyawa.Ibarat telur di hujung tanduk.

Aku seperti mendapat kekuatan untuk  membantunya.Kadangkala ayat di suratnya itu seperti mendesak.Aku tahu Maziah pernah menceritakan kesakitannya dulu.Tapi mungkinkah ia begitu parah.Sehingga sejauh ini untuk mengubatinya.Semua itu  mengajak aku segera berjumpa dengannya.Tapi..apabila mengenangkan keadaan diriku yang serba serbinya di luar kemampuan.Aku jadi serba salah.Kehidupanku ketika itu tidak meyakinkan.Bukan dari pandangan  mataku sendiri malah dari pandangan ibu bapa dan adik-adikku.Syukur aku tidak menukar dunia dengan imanku.

Kepulanganku ke kampung semata-mata ingin mencurahkan baktiku terhadap keluarga.Lama benar mereka kutinggalkan.Adik-adikku sudah besar namun penghormatan mereka masih tidak berubah.Aku masih abang yang mereka harapkan.Hampir seminggu langsai juga niat ingin menebas semak samun kebun keluargaku.

Kini (ketika itu) surat daripada Maziah pula menyusul.Ingin segera bertemu.Banyak perkara ingin diberitahu.Sudah beberapa hari Maziah di sekitar Kampung Keramat di Kuala Lumpur.Aku jadi terdesak.Rasa ingin melihat dan menatap orangnya  bagaimana.? Rasa ingin mendengar suaranya dan berkata-kata.Selama ini hanya tulisan-tulisan yang tidak bernada.Maziah pula tidak pernah sekali menjelaskan perasaannya tentang diriku.Walaupun sesekali kenakalanku menulis kepadanya.Katanya ..tak akan "bergewe".Noktah.

Untuk kembali ke Kuala Lumpur.Aku tidak punya alasan selain bertemu Maziah.Tapi apa yang membingungkan pada ketika itu.Aku tidak punya wang.Aku masih menganggur.Hanya mengharap ihsan keluarga.Aku hanya menumpang dan tidak lebih dari itu.Tidak mahu meminta-minta dari mereka.Dengan adik beradik yang ramai dan masih bersekolah,aku tidak mahu menyusahkan ibu dan ayahku.Biarkan kufikir sendiri.Jalannya tetap ada.InsyaAllah.

Malam itu aku berfikir jauh bagaimana untuk kembali ke Kuala Lumpur.Ingin mengadu pada ibu untuk meminjamkan wang rasanya aku bukan jenis yang meminta-minta.Apalagi ayahku bukan tempatnya untuk meminta.Cukuplah dia telah "kehilanganku" untuk setahun dua dulu, yang pasti kini ingin kutebus sebanyak-banyaknya.Ayah banyak berdiam bila mengetahui aku telah menganut Islam sejak tahun 1985 lalu.Aku pasti,dia tidak terkejut.Firasat ayah dan ibu selalunya tepat.Akhirnya...satu jalan saja yang membolehkan aku mendapatkan wang untuk ke Kuala Lumpur.Dan seterusnya mungkin aku akan mencari perkerjaan untuk menjamin hidup masa depanku.Ya aku akan mencari perkerjaan tetap.Aku tidak boleh lagi berputus asa.Sebarang kerja juga tidak menjadi persoalan asal saja aku dapat mengamal amalan dalam ajaran agamaku.

Kepada Maziah aku utuskan surat meminta bantuan.Kuceritakan kepadanya bahawa aku kini di kampung dan tidak punya apa-apa pekerjaan.Cuma membantu keluarga menguruskan kebun getah yang lama ditinggalkan.Aku ceritakan kepadanya kesulitan yang sedang aku hadapi.Surat itupun kuutus keesokan harinya.Terpulanglah jika Maziah menerimanya nanti.Aku tidak meletakkan sepenuh harapan.

Selang beberapa hari sepucuk surat dari Kuala Lumpur kuterima.Pastinya surat daripada Maziah.Berkobar-kobar hati rasanya.Tersentak di dalamnya disertakan Wang Pos RM30.00.Maziah meminta aku segera berjumpa dengannya.Ahhh...sesuatu yang tidak dapat dielakkan lagi.Esoknya aku pun memberitahu ibu bahawa aku akan kembali ke Kuala Lumpur untuk bertemu "kawan".

Esoknya aku menaiki bas dari kampungku ke Simpang Pertang,Jelebu,N.Sembilan dan turun di situ untuk menunaikan wang pos di pejabat pos berdekatan.Sebaik selesai aku pun menanti bas ke Seremban.Tiba di Seremban pada petangnya aku mencari pondok telefon dan mendail nombor telefon yang diberi.Satu suara menyahut panggilanku dengan nada lembut dia menjawab salamku.Bersahaja suara itu sambil perkenalkan dirinya Maz...Tiba -tiba suaraku jadi sedikit getar dan tersekat.Kudengar Maziah ketawa kecil di hujung talian.Aduuuuuhhhhh...Aku maklumkannya aku akan naik bas dari Seremban ke Kuala Lumpur petang itu dan akan bertemu dengannya esok pagi..(tak ingat hari).

Senja itu aku tiba di Kuala Lumpur dan terus ke Masjid Ar-Rahman,Jalan Pantai Baru.Malam selepas isyak ingatan ini menggamit kembali untuk mendail nombor si gadis.Aku cari pondok telefon berdekatan dengan rumah sewaan rakanku di perumahan setinggan di belakang bangunan TM ,Jalan Pantai Baru.Maziah segera menjawab panggilan dan bermulalah episod perancangan untuk esok harinya.Kukhabarkan kepada Maziah ,bahawa aku akan membantunya untuk mencari pusat perubatan alternatif bagi mengurangkan kesakitan yang dihidapinya.Tidaklah serious tapi tak pernah hilang katanya.Aku hanya ingat satu pusat perubatan al-Arqam di Desa Minang ,Gombak.Tapi sebelum untuk ke sana kuberitahu Maziah agar mengajak temannya.Sebolehnya aku tidak mahu berduaan dengan Maziah...(seganla).Maziah setuju dan sememangnya sepupunya bersedia menemaninya.

Baru kutahu....sebenarnya Maziah mempunya ramai saudara mara di sekitar Kg.Keramat.Kebanyakanya aktif berniaga ada kedai makan dan pakaian.Jadi kerisauan yang sedikit menjengah hatiku terjawab.Maziah sendiri tinggal bersama sepupunya di premis perniagaan penjagaan rambut (wanita).Kata Maz kadangkala dia membantu sepupunya menguruskan perniagaan.Dan Maz sendiri ada kemahiran merapikan rambut  di kedai tersebut..mmmmm.Perbualan sedikit mesra.Adakala terhenti...bukan kerana kehabisan kata tapi tergamam rasa.Aku rasa aku akan menyukai gadis ini.

Walau bagaimanapun ...esok (awal tahun 1991) adalah harinya.

29 March 2014

Rakan Pena : Surat

Aku perlu berubah dan aku perlu berhijrah.Itulah tekad yang aku ambil pada penghujung tahun 1987.Aku kembali ke ibukota Kuala Lumpur dan dengan bantuan rakan-rakan dan pertolongan seorang pegawai kerajaan aku disyorkan meneruskan pengajian.Cuma tekad aku ketika itu hanya satu.Iaitu meneruskan pengajian kefahaman Islam di Institut Dakwah Islamiah Perkim ,Jalan Universiti,Petaling Jaya yang dibuka khusus untuk saudara baru sepertiku.Bangunannya terletak berhadapan Hospital Universiti.Namun hasratku itu tidak dipersetujui dan beliau mencadangkan aku meneruskan di peringkat STPM.Katanya aku seorang yang boleh dikatakan pandai kerana pernah menuntut di Institut Teknologi Mara pada tahun 1983-1984 dulu.

Kisah ini telah kuceritakan pada entry yang lalu.Lalu aku pun memilih seperti apa yang dicadangkan.Yayasan Anda Akademik,Jalan Pantai Bahru,Kuala Lumpur.Memasuki tingkatan enam bawah pada tahun 1988 hingga 1989.Tempoh dua tahun itu sebahagiannya telah kuceritakan pada "entry" yang lepas.Itulah pengalaman bergelar pelajar kembali.

Dalam masa dua  tahun itu rakan pena dari pantai timur ,Maziah ada mengutuskan kepadaku sekeping fotonya bersama rakan sekelas dalam uniform sekolah agamanya.Apa yang aku tahu dia sedang menanti keputusan STU (Sijil Tinggi Agama).Juga seperti biasa aku tidak menyimpan lama foto itu.Lantas kukembalikan semula.Sebenarnya aku selalu berasa bersalah jika meyimpan foto dirinya.Mungkin didikan yang kuterima semasa di al- Arqam dulu membuat aku berfikir dua kali.

Selesai STPM 1989 aku terus menetap di kota Kuala Lumpur mencari rezeki.Usia pun dah mencecah 24 tahun.Bermacam-macam kerja pernah aku buat.Jadi pengawal keselamatan @ jaga.Penghantar barang, pencuci bangunan, pekerja kilang di Jalan Bangsar Syarikat Lever Brothers ,pekerja kilang di Nestle Sdn Bhd..semua itu pengalaman.

Selama setahun di ibukota,aku pun berfikir untuk terus mencari pekerjaan tetap di jabatan kerajaan.Berbagai jawatan kerjaan telah kupohon.Sebenarnya aku berpeluang berkhidmat bersama PDRM Namun di saat-saat akhir aku tidak meneruskan niat tersebut.Dan pernah juga dipanggil temuduga jawatan Pelukis Pelan di Pejabat Daerah Jelebu,N.Sembilan.namun peluang itu juga aku sia-siakan.

Lama-kelamaan aku terfikir untuk menetap di N.Sembilan terutamanya di Seremban kerana aku mendapat tahu dari seorang rakan di jabatan kerajaan peluang pekerjaan yang ada  di Jabatan Hal Ehwal Agama Islam N.Sembilan di Seremban.Aku berminat untuk mengembangkan pengetahuan Islam sebenarnya.Menetap di Taman Negeri berhadapan Tapian Gelanggang Paroi,Seremban , aku menumpang di sebuah rumah kepunyaan Ustaz Razak,kenalan lama sewaktu di al-Arqam awal 1986 dulu.Biasanya kupanggil abang.Abang Ajak mengalu-alukan kedatanganku.Penerimaannya terhadapku tidak pernah berkurang.

Di rumahnya ,aku mengambil upah mengajar Muqaddam kepada anak anak jiran setaman.Dengan itu ada jugalah wang saku.Di situ ,sekitar tahun hujung tahun 1990 aku juga berkesempatan berkerja di kedai runcit kenalan Ustaz Razak di Ampangan, Seremban pada siangnya.Namun tidak lama.Aku tidak pernah dibayar upah walau sehari sekalipun.Aku nekad berhenti.

Pertengahan tahun 1991 aku meminta izin untuk pulang ke kampungku di Kampung Putra,Simpang Durian.Rindu benar rasanya dengan keluargaku.Tinggal di desa aku membantu ibu dan ayahku menebas tanah kebun getah yang semak samun.Sempat juga kuhabiskan.Itulah rasanya bakti kepada ibu ayahku sejak aku bergelar muslim.Kata ibu durian dan rambutan yang kutanam tahun 1984 dulu dan mula berbuah.Tapi tuannya tak pernah datang menjenguk.Terpukul dengan kata-kata ibu.Terharu.

Suatu hari aku terima sepucuk surat.Aku pasti surat dari Maziah ,si rakan pena kerana kukenal tulisannya.Tapi cop di setemnya di Kuala Lumpur.Hairan.Lantas kubuka dan baca.Maziah menulis dia sekarang (tahun 1991) berada di Keramat,Kuala Lumpur.Dan ayat lainnya ingin berjumpa denganku secepat mungkin kerana ada perkara ingin dibincangkan.Ada juga nombor telefon untuk dihubungi.Wah..inilah masanya aku dapat mendengar suara rakan pena yang dihubungi sejak tahun 1985 dulu.Malam itu aku tidak nyenyak tidur memikirkan bagaimana akan berjumpa dengan dirinya sedangkan satu sen pun tiada untuk dijadikan tambang...bagaimana.?