29 November 2008

Disember 1989...penyesalan yang tidak dapat dimaafkan!

Selepas peristiwa itu aku kembali ke sekolah seperti biasa.Di kelas aku dapat tahu F tidak hadir dan sudah tidak berada di asrama perempuan lebih dari tiga hari.Cikgu Rosli ada menanyakan kepada kami mengenai kemana perginya gadis itu.Aku tahu sebabnya kenapa F menghilangkan diri.Waktu itu terasa kekesalan hati mula menguasai diri.Akulah penyebabnya.Aku sungguh kecewa.Aku telah melukakan hati F.Gadis itu telah menyerahkan kepercayaannya kepadaku tapi mengapa aku pula tergamak mengecewakannya.Luahan hatinya hanyalah mengharapkan sokongan tapi kubalas dengan kata-kata yang menyakitkan.Sungguh aku amat kesal dengan sikapku dulu.Apakah egoku...
Kasihan F...itulah kali terakhir aku bercakap dengannya dan itulah kali pertama aku menyakiti hati seorang rakan yang bernama perempuan.Ayah dan abang F datang dari Kuala Lipis,Pahang apabila berita itu sampai ke pengetahuan mereka.Mereka bertanyakan kepada pihak sekolah mengenai kehilangan anak gadisnya.Sungguh-sungguh aku bersalah bila mendengar cerita mereka namun aku sedikit pun tidak cuba memohon maaf atas perbuatanku.Waktu itu aku tidak faham dengan sikapku sendiri.
F merajuk dan mengasingkan diri di rumah sewa kakak angkatnya (siswi UM) di Shah Alam.Beberapa hari selepas itu F ke sekolah seperti biasa.Aku lihat F dengan perasaan terkilan.Kami tidak bertegur sapa jauh sekali berbual.Aku pula tidak cuba menagih kemaafan darinya.Sungguh aku seorang terlalu tinggi keegoannya.
Cikgu Jayauddin dapat tahu cerita aku dan F serta rakanku Suhairi tidak bertegur sapa dan kejadian sebenar F meninggalkan asrama.CJ memanggil kami bertiga ke biliknya dan minta penjelasan.Aku ceritakan hal sebenar berlaku dan aku tidak ingat samada meminta maaf kepada F.
Sejak peristiwa itu ,CJ seorang guru yang juga warden di hostel pelajar juga guru sejarah Islam,sering menggunakan bahasa sinis mengancam aku dan rakanku Suhairi.Kami dicap sebagai pembawa masalah.Tuduhan bertindak seperti ulamak dan sebagainya.Mungkin puncanya sampai ke pengetahuan Cikgu Jaya maka ia berkata begitu.Aku terima saja cacian dengan sabar.Sebenarnya aku bukanlah ekstremis.Niatku hanya ingin menegur.Mungkin juga tindakan itu wujud apabila timbul perasaan sukakan F.Sedikitpun tidak berniat hendak menyakiti hatinya.
Aku tidak mahu menjadi bahan sindiran maka aku mengambil jalan mudah dengan berhenti ke sekolah sebulan lebih awal.Aku mahu berseorangan mengulangkaji semua subjek.Aku tidak lagi bersama grup study.Aku nekad.Sejak itu terputuslah semua hubungan aku dan rakan sekelas.Aku tumpang menyewa di rumah rakanku Zamzuri yang berkerja di Universiti Malaya.Dengan itu aku dapat menjaga hati dari mengingati perkara yang telah berlaku.Namun adakalanya aku teringat juga pada F.
Memang benar jika berkesempatan sesudah menamatkan STPM aku akan mencari F.
Selesai STPM Disember 1989 aku tidak lagi berjumpa dengan F.Aku cuba juga mencari F di dewan peperiksaan tapi hampa. Hanya Noor Azam (kini Pemuda Keadilan Puchong) ,(pelajar form 5) rakan yang masih  berhubung denganku selepas itu.Dengannya kami berbual tentang kisah-kisah sewaktu di Yayasan Anda Akademik.Adakalanya Azam bertanya tentang F padaku.Katanya dia tahu F sukakan aku dan begitu juga aku.Namun aku tidak dapat mencari jawapan dan biarkan ia berlalu .Mungkin dia juga tidak mahu atau telah lupakan aku ketika itu.Wallahu a’lam.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017