26 November 2008

Yusridin....pening pikir perangai yang seorang ni.

Antara rakan seasrama yang nakal.Suka bergurau dan menyakat rakan yang lain.Macam-macam karenah akan dibuat untuk menceriakan keadaan yang mula sunyi.Apa yang aku tahu dia ni anak bongsu dalam keluarga.Mungkin kemanjaan menyebabkan dia sedikit nakal.Kadang-kadang waktu di hostel kenakalannya membuatkan aku pun turut terikut.

Waktu di awal permulaan kelas dulu kami sudah mula mengenali sesama lain.Hubungan sudah mesra.Aku juga tidak terlepas disakat si Din.Oleh kerana aku memakai serban,ditarik-tariknya ekor serbanku menyebabkan kepalaku tertarik ke belakang.Kadang-kadang nak marah pun ada tapi orang macam aku ni susah nak nyatakan kemarahan.Jadi aku beri amaran saja.

Antara yang teringat bila nama Din terlintas di mindaku ialah bagaimana pada satu malam ketika di lower six di flat Kerinchi dan keadaan menjadi sunyi.Masing-masing sibuk mentelaah pelajaran di siangnya tadi aku kepenatan dan mula bosan mengadap nota-nota yang tidak pernah habis dan makin bertambah hari ke hari.Lalu aku ke dapur mencari segelas air suam.Aku lihat Din mundar mandir di tengah ruang tamu mencari plastik.Aku tanya Din "buat apa Din?"..."projek!" jawabnya ringkas.

Aku yang mula bosan dengan study mula berminat dengan projek si Din ini.Di tangannya ada beberapa plastik lebihan bekas makanan.Plastik itu diisinya air paip penuh lalu diikat. Lampu ruang tamu dipadam.Selepas itu aku menurutinya ke beranda flat.Apa pulak projek Din ni...fikirku.Matanya meninjau ke bawah flat."Kau nampak tak couple bawah sana, Ab"..tanya Din padaku.Aku nampak ada sepasang lelaki dan perempuan tengah berbual di tebing longkang dalam gelap yang samar.

Sambil tersengeh Din melontarkan bom air tu dari atas ke arah couple tadi."Kau giler ke Din...woiii..."jeritku sambil menahan suara.Din ketawa dan berlari ke ruang tamu.Aku pun turut lari mengekorinya.Dari luar aku dengar suara lelaki menjerit ..woiiiiiii!!!Din ketawa ,aku pun ketawa...rakan lain yang sepi dengan nota mula keluar dari bilik masing-masing tertanya-tanya.

Dan pada hari yang lain pula perkara yang sama diulangi.Kali ini mangsa kami rakan-rakan yang sedang rancak bermain sepaktakraw di bawah flat Kerinchi.Dibalingnya bom air sambil menunggu reaksi rakan di bawah.Kami ketawa sambil lari masuk ke asrama.

Dan ada juga projek usahasama pelajar lelaki yang dah miang dan gatal ketika itu.Projek menyakat pelajar (siswi) di tingkat atas.Yang ini aku tak join sangat tapi tetap beri sokongan moral.Hebat jugak aku ni.Projek ni senang jer.Agak-agak yang kaki study tentu tersenyum kalau terbaca.Biasala kalau study..boleh jadi study maut punya.Kalau setakat pukul 2.00 pagi tu.Itu tahap novis.Yang seronoknya pada ketika itu siswi pun ada jugak yang bersengkang mata.Tambah pulak dah dekat nak exam.

Projek baik ni Burn(Abu Bakar) dan Din sebagai penghulu projek akan memainkan peranan penting.Mereka akan belikan kemenyan atau kapur barus siang tadi.Lalu bila dinihari dari bawah mereka akan mengintai mana-mana bilik yang masih menyala lampu biliknya.Diasap kemenyan sambil mengipas arah asap kemenyan ke hala tingkap siswi.Kejap lagi berlarilah orang atas tu menjerit minta tolong..Kalau stok kemenyan dah habis...kapur barus pun boleh jugak.

Kini aku tidak tahu Din di mana kehidupannya sekarang.Kali terakhir aku berjumpa ketika Din berhari raya di rumahnya di Kg Serting Ulu,Negeri Sembilan pada tahun 1997,membawa bersama seorang gadis manis yang bergelar isteri berasal dari Terengganu.Beliau ketika itu menetap di Sabah.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017