28 November 2008

Ogos 1989 :Pertemuan di surau dan purdah...(1)

Aku mengharapkan dapat berbual dengan F atau setidak-tidaknya melihat F dari jauh.Memang ketika itu aku menolak anggapan bahawa aku mempunyai hubungan dengan F tapi pada masa yang sama mengharapkan sesuatu berlaku.F punyai ciri-ciri yang menepati pencarianku. Di Darul Arqam aku lihat F banyak bertanya mengenai perkembangan jemaah.Aku tahu dia suka hidup berjemaah dan punya wadah satu hari nanti..Dalam diam aku menilai F.
Tidak lama selepas itu F telah mengenakan purdah (pakaian yang menutup muka)Aku terkejut begitu juga rakan sekelas.Rakan lelaki mula bertanya kepadaku kenapa F berubah.Sebenarnya aku pun tidak ada idea kenapa F berubah begitu.Malah aku pula tidak faham kenapa rakan sekelas merujuk kepadaku tentang perubahan F.Sejak itu juga aku tidak lagi melihat wajah F dan jauh sekali hendak berbual dengannya.Namun ia tidaklah menganggu konsentrasiku pada pelajaran.
Dua bulan sebelum STPM 1989 ,ketika selesai waktu rehat dan pelajar telah mula masuk ke kelas.Sedang kami duduk bersedia menunggu Cikgu Rosli (Sejarah Asia Tenggara) masuk .Tiba-tiba Meor dan Azman masuk lalu mendapatkanku.Katanya F ingin berjumpa denganku di surau.Aku tergamam.Sudah agak lama juga sejak F mengenakan purdah aku tidak berpeluang berbual dengan F.Hati tertanya-tanya juga apakah yang F mahu berkongsi cerita denganku kali ini.Antara mahu atau tidak.Pertama aku bimbang apa yang rakanku sangkakan bahawa aku dan F ada sesuatu yang dirahsiakan memang benar-benar berlaku.Kedua aku tidak mahu bertemu kerana aku nekad untuk menafikan rasa hati.Namun perasaanku ketika itu sukar hendak menolaknya.Berbelah bagi.
Meor pandai memujuk.Jenakanya masih lagi mencuit hati.Tapi aku tetap tidak berganjak.Aku katakan bahawa tidak perlu jumpa aku.Pelajar lainkan masih ada kalau ada masalah untuk diminta pertolongan.Meor dan Azman tetap memujuk kerana jawabnya tidak baik aku menghampakan hajat orang.Aku tidak sedap hati bila dikatakan begitu.Kerana memang sejak dulu aku tidak suka membuat rakan susah kerana sikapku.Dengan alasan itu aku bersetuju tapi mengajak Meor ikut sama.Meor menolak kerana katanya F hanya ingin bertemu denganku seorang.Dalam hati apalah yang hendak diluahkan F ini.Mungkin..???
Dalam diri aku serba salah.Apakah F memang benar-benar mahu menyatakan sesuatu yang selama ini terbuku antara kami.Aku belum mahu memulakan kerana masih berpegang pada janji.Namun aku bersedia mendengar apa yang hendak dikatakan.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017