22 November 2008

Kisah di 6 Bawah

Teringat-ingat juga sekitar 1988 sewaktu berada di kelas 6 Bawah banyak pengalaman telah aku harungi bersama rakan sekelas.Aku sendiri mempelajari banyak perkara tentang hidup terutamanya pergaulan bersama rakan.Sebelum ini aku tidak punyai ramai rakan jadi pergaulanku amat terbatas.Dengan kesempatan belajar semula ini telah membuka peluang kepadaku seluas-luasnya mengenali berbagai ragam manusia terutamanya pelajar.

Walaupun belajar di form 6 kami juga ditempatkan bersama pelajar tingkatan 5 di hostel penginapan yang terletak di flat tingkat 14, Kg Kerinchi.Jadi rakanku juga terdiri dari pelajar tingkatan 5.Antaranya yang kukenal baik seperti Mohd Amin,Zul(Satay Kajang) dan sudah tentu Noor Azam yang happy tidak lekang dengan gurauan dan ketawanya.Ada juga pelajar senior seperti Suhaimi dan lain-lain.

Ada satu kisah yang yang kalau dikenang-kenang kadangkala buat aku tersenyum sendirian .Kisah ini sebenarnya aku sendiripun terkeliru.Bagaimana boleh sampai ke tahap itu ia terjadi.Begini ,mulanya pada pagi Jumaat tersebut sedang kelas ekonomi berjalan dipimpin oleh seorang cikgu wanita (tak ingat nama) yang juga merupakan pensyarah ekonomi di Universiti Malaya.Datanglah dua orang pelajar perempuan senior 6 atas minta izin kepada cikgu untuk memberi sedikit pengumuman.Biasanya berkaitan dengan pertemuan atau usrah pelajar perempuan selepas kelas berakhir pada hari Jumaat tersebut.

Sedang salah seorang dari mereka berdiri sambil memberi penerangan di tepi sebuah kipas besar yang sedang berpusing. Tiba-tiba hujung tudung labuhnya berpintal masuk ke dalam pusingan kipas tanpa disedari oleh sesiapa.Aku dan rakan-rakan taklah pula mengambil perhatian kepada pelajar tersebut kerana ia bukan berkaitan dengan kami.Jadi kamipun tidak menyedari apa-apa.Begitu juga pelajar perempuan sekelas yang tidak perasan perkara itu berlaku.

Entah macam mana pelajar senior tersebut juga tidak menyedari hujung tudungnya ditarik angin kipas.Lalu berpintal dan mulalah pelajar tersebut terkejut sambil menahan kain tudungnya dari terus ditarik dan berpintal mengikut kipas.Pelajar perempuan kelas akupun turut menjerit terkejut.Waktu aku sedari dan turut juga tergamam lantas aku terbangun dan pergi mendapatkan pelajar itu lalu menutup suis dan menahan kipas dari terus berpusing.Aku lihat merah padam muka pelajar tersebut menahan tudungnya dari terus ditarik.Kalau tidak mesti tertanggal dari kepalanya.Aku pulak tidak semena-mena tanpa diarah atau terniat telah berada berada di situ menolong.Entah macam mana tiba-tiba aku sedari bahawa aku telah berada di hadapan pelajar perempuan.Waktu itu baru aku tahu kedudukanku.Aku tidak ingat bila aku terbangun dari kedudukanku sambil berlari ke arah mereka.Sungguh.

Aku sebenarnya tidak sedar semua itu berlaku sehinggalah aku mula sedikit segan bila berada di hadapan pelajar perempuan sekelas.Balik ke hostel itu aku ada juga terfikir.Macam mana ya.Mungkin ia datang dari gerak hati yang mendorong apabila terlihat perkara buruk seperti itu berlaku.Aku terfikir juga mungkin aku suka melihat kebaikan dan kebaikan juga akan berlaku ke atasku.Di awal tulisanku juga dulu pernah juga aku katakan bahawa kadangkala kebaikan itu datang dengan dirancang atau boleh juga datang tanpa dirancang.Mungkin ini agaknya hidayah.Syukur pelajar perempuan itu tidak apa-apa.Kain tudungnya tidak koyak hanya sedikit hitam kesan terkena minyak dan habuk dari kipas.Kalau tidak mungkin menanggung sedikit malu tudung tertanggal dari kepala.

Aku tidak ingat samada dia ada ucapkan terima kasih atau tidak tetapi pengumumannya dipendekkan dan tergesa-gesa keluar.Aku tidak kisah asal semuanya ok.Perkara itu berlaku di hadapan cikgu wanita tadi dan subhanAllah mendapat pujian pulak.Sejak itu ada saja cikgu itu memuji.Antaranya ,kata cikgu tulisanku besar ,kemas dan teratur.Katanya lagi itu tanda orang yang bercita-cita besar.SubhanaAllah !!!.Kalau nampak aku pasti dia minta aku tolong sesuatu.

Tapi seperkara yang menjadi kenangan manisnya ialah rakan pelajar lelaki memanggil ku hero!Kelas kita ada hero!!! Hehehehe…usikan dan gurauan dari rakan-rakan sememangnya membuat kami bertambah rapat.Aku tidak boleh melupakan itu.Tapi bukanlah pujian dan kemegahan yang aku pintakan.Alhamdulillah aku sedar aku sebagai hamba.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...