23 November 2008

Eduan Jaafar a.k.a Bulat

Seorang lagi rakan sebilik.Pelajar ini datang dari Segamat Johor.Bertubuh gempal.Seorang yang pendiam tapi cukup menghormati aku.Seorang yang agak pendiam dan gemar buat hal sendiri.Minatnya membeli mainan Tamiya dan mencantum-cantumkan mainan tersebut lalu menjadi miniature (model kapal,kereta dan sebagainya).Dulu ketika aku berusia 11 tahun aku juga minat hobi yang sama.

Aku dan Eduan pernah tidak bertegur sapa.Dan dialah satu-satunya pelajar yang tidak mahu bercakap dengan aku.Punca terjadinya hal demikian amatlah mudah.Namun pengalaman hidup di rantau menjadikan kami saling berharap dan perlu memerlukan.Kesusahan antara kami sama-sama terpikul.Akhirnya kami kembali berdamai.

Puncanya pada satu pagi selepas solat subuh kami duduk berkumpul di tengah ruang tamu sambil berbual-bual mengenai hal masing-masing.Hari tersebut adalah cuti hari Sabtu.Maka masing-masing tidaklah tergesa-gesa hendak bersiap.Kami adakan usrah tapi bukan khusus membincangkan hal agama.Apalagi yang menarik kalau bukan bercerita mengenai pelajar perempuan (awek-awek).Aku pun join jugak.

Setelah hari hampir terang,seorang rakan (budak Sabah) ke muka pintu kerana menantikan adik si penjual nasi lemak lalu.Pada masa tengah berdiri di muka pintu dia terpandang kad bersampul yang telah digam tanpa nama penerima di atas rak kasut.Lantas beliau ambil dan bawa kepada kami yang masih duduk berkumpul di ruang tamu sambil berbaring.Katanya dia dapat surat tapi tak tahu siapa yang bagi.Aku ambil dan belek tak ada tanda-tanda dihantar kepada kami.Lalu kami pun berkira kemungkinan pelajar perempuan yang hantar untuk surprise…aku buka surat tersebut.Tenyata ia sekeping kad ucapan yang ditujukan kepada pelajar perempuan yang kukenal.Tapi siapa pengirimnya….Secret Admirer.!

Masalahnya si empunya tulisan itupun aku kenal.Dan aku tersedar yang kami telah membuka surat Eduan kepada Norzilla Adam,rakan sekelasku.Alamak…!!!Aku dengan perasaan bersalah lalu mendapatkan Eduan.Eduan juga turut terkejut kerana suratnya tela dibuka.Merah padam muka Eduan menahan marah.Hari itu merupakan hari malang kami semua kerana Eduan tidak mahu maafkan kami.Aku bersungguh-sungguh minta maaf kepada Eduan.Aku nyatakan kami tidak sengaja.Eduan tetap tidak maafkan.

Entah berapa lama tidak bertegur sapa akupun tidak ingat lagi.Tapi satu malam selepas Isyak,Eduan datang kepadaku.Dia mohon maaf atas tindakannya tidak memaafkan aku.Aku kata aku telah maafkan dia dulu namun sepatutnya akulah memohon maaf.Dan sejak itu tahulah aku hubungan Eduan dan Norzila Adam.

Aku mencari idea bagaimana hendak menceriakan hubungan yang baru pulih.Aku berpakat dengan beberapa orang rakan untuk menghantar kad ucapan kepada pelajar perempuan penghuni di tingkat atas.Aku cadangkan kami menggunakan manila kad sebagai kad.Besarnya.Aku gunakan skill melukis untuk mencantikkan lagi kad kami.Sehingga kini aku masih ingat bentuk lukisan tersebut.Aku bayangkan pada suatu malam yang gelap di bilik no *8 seseorang bertanya kepada Zilla (Norzila) siapa pelajar lelaki paling tampan di hostel ketika itu ,lalu dijawab Zila "Bulat".Yang bertanya tercengang tidak dapat meneka siapa "Bulat" yang dimaksudkan.(Bulat tu panggilan manja Eduan).Eduan sangat teruja dengan kartun yang kulukis mengenai dirinya.Dan aku pula terasa sangat lapang bila kami sudah berbual mesra.

Eduan tidak menamatkan kelas sehingga ke Enam Atas.Beliau menerima tawaran maktab perguruan.Kemungkinan sekarang menjadi guru di selatan tanah air.

Pada tahun 1996 aku terserempak Zila di Pejabat Agama Islam Jelebu.Katanya menghantar borang nikah.Bila aku selidik ternyata bukan dengan Eduan,tapi rakan setugas Zila dari Johor yang juga seorang guru.

Cerita begini memang nampak simple.Tapi aku percaya solat berjamaahlah yang menyatukan kami.Bila salah seorang tidak lagi join berjemaah hati akan diketuk rasa bersalah.Tinggalkan rasa kecewa dengan sikap manusia tapi kepentingan solat berjemaah perlu diutamakan.Rasa rindu hendak berjemaah bersama akan mengenepikan sebarang rasa hati yang tidak puas.

NA- sekarang guru di sebuah sekolah di selatan tanah air.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017