15 July 2008

Bermula satu hidayah

Pada ketika usiaku 9 tahun aku berada dalam darjah 3B.Aku masih ingat bagaimana aku menjadi Ketua Kelas paling pantas.Ketua kelas Roslan rakan sebelahku memang lasak tapi rajin orangnya.Tak hairanlah kalau rakan-rakan memilihnya.Tapi satu sikapnya pula suka sangat mengacau pelajar perempuan terutama Azean dari Kampung Kuak Hulu.Satu hari kerana tak tahan dengan sikap Roslan ,Azean mengadu kepada Guru Kelas Cikgu Yam (cantik molek orangnya dari Kampung Selarung)).Teruk juga Roslan "dibasuh" oleh Cikgu Yam.Lepas itu tanpa sebarang alasan dan undian Cikgu Yam melantik aku jadi ketua kelas.Roslan lucut jawatan.Azean jadi pembantuku.

Tapi Roslan seorang rakan kelas yang baik dan sporting.Anak seorang dresser Klinik Kecil Kroh pada tahun 1974.Rakanku dari kaum Melayu sangat baik pada diriku.Mereka sanggup datang ke rumahku walaupun mengetahui aku Orang Asli .Di kelas 3A pula aku punyai seorang kawan Melayu yang sikapnya tidak aku senangi sikit.Anak seorang polis di situ.Tapi dia suka mengajak aku duduk sama bersebelahannya sewaktu matapelajaran agama Islam.

Dia mengajarku cara membaca jawi dan al-Qur'an dan kadang-kadang bercerita tentang Nabi Muhammad SAW.Jangan tak tahu,aku sudah boleh baca jawi dan mengenal huruf Arab ketika itu lebih dari rakan yang lain walaupun tidak Islam.

Ada satu ketika waktu subjek agama Islam hendak bermula.Ustaz Hassan memberitahu bahawa hari itu kami akan menjalani praktikal solat di masjid berdekatan (Masjid Iskandariah).Aku serba salah kerana aku sedar aku tak Islam.Sedangkan rakanku menjerit gembira ,maklumlah dapat belajar luar dari bilik darjah.Menyedari aku mungkin tidak dibenarkan pergi sama Kamarulzaman beriya-iya memujuk Ustaz membenarkan aku turut sekali.Begitu juga rakan kelas yang lain.Bila ustaz membenarkan mereka gembira dan aku juga jadi excited akan pengalaman yang bakal aku tempuh nanti.

Di masjid aku belajar mengambil wudhuk dan solat.Tidaklah susah sebenarnya.Selepas itu kami solat dan sujud.Aku cuma ikut saja perbuatan rakan melayuku.Mereka sujud akupun turut sujud sambil Ustaz Hassan menunjuk ajar kami cara yang betul.

Ya akhir nya sujud-sujud aku ketika itu dengan memuji "Maha Suci Allah Tuhanku yang Maha Tinggi dengan Segala KepujianNya" adalah kesinambungan lalu bahawa walaupun aku tidak bertauhid padaNya ketika itu namun aku telah pernah memujiNya.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...