07 December 2008

Kuala Lumpur

Kehidupanku di kota besar seperti  Kuala Lumpur ini tidaklah seindah yang diimpikan.Sebelum aku bekerja secara tetap aku telah banyak mencuba di pelbagai bidang pekerjaan.Apa yang aku dapati kebanyakan kerja agak sukar dan payah jika kita tidak menetapkan atau pandai membahagikan waktu.Kadangkala juga halangan dari majikan yang membuat aku sedikit kecewa.Aku mengambil contoh mudah seperti solat.

Aku dapati amat sukar menerangkan kepada majikan bahawa aku perlu menunaikan solat jika sudah sampai waktunya.Mereka tidak membenarkan solat ketika kerja-kerja perlu diselesaikan.Kebanyakan kerja kutinggalkan begitu saja kerana aku terpaksa mendahului tuntutan agamaku.Ada juga aku mengambil jalan dengan mudah iaitu berhenti kerja.Aku tidak mahu mengadaikan agamaku.Rezeki yang kudapat tidak kurelakan bercampur yang haram.

Memang aku banyak bertukar tempat kerja terutama swasta.Mengapa perlu bertegang urat semata-mata hendak mengerjakan amalan ibadah.Malangnya ada supervisor beragama Islam sendiri tidak membenarkan aku dan rakan solat.Melampau.Aku rela berhenti dari terus-terusan bersekongkol dengan orang seperti ini.


No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...