14 August 2008

Tazkirah 1....Air Kencing Anjing Berbulu Hitam

Ustaz itu menyambung lagi...

Pada zaman Nabi Musa A.S dulu ada sebuah keluarga yang terdiri dari sepasang suami isteri yang agak lanjut usia mereka.Tinggal di hujung desa.Mereka tidak dikurniakan anak.Bertahun-tahun sudah.Terasa kekosongan pondok mereka tanpa riuh rendah suara anak-anak.Alangkah sunyinya hidup begitu.
Lalu pada satu hari bertanyalah si suami kepada isteri tercintanya,"Sayang....mahukah kita bernazar.....?"sepi seketika,"kalau kali ini kita dikurniakan cahayamata...!"Si isteri yang tadinya sepi teruja bila perkataan cahayamata disebut.Memang itulah impian keluarga ini sejak dulu.Tidaklah lengkap sebuah rumah tanpa penghuninya.Dan tidaklah lengkap penghuninya jika tidak dinamakan keluarga.Dan tidaklah sempurna keluarga itu jika tiada si kecil penyeri rumahtangga.Itulah satu nikmat yang tidak pernah mereka rasakan sejak impian mereka membina istana dulu dikabulkan.
Namun kali ini mereka akan bernazar dengan nazar yang sedikit aneh.Nazar yang jauh menyimpang dengan syarak.Walaupun nazar itu harus hukumnya,namun akhirnya wajib dilaksanakan jika tertunai segala hajat yang dinazarkan.Ya, mereka bernazar dengan sesuatu yang bertentangan dengan kebiasaan adat mahupun agama.Mereka bernazar akan minum air kencing anjing hitam.
Tanpa banyak bicara si suami dan isterinya pun sepakat akan bernazar.Mereka akan tunaikan jika terlaksanalah cita di hati.Itu janji yang mereka kunci.
Takdir Allah berlaku juga,setelah sekian lama meniti waktu dan masa.Si isteri merasai kelainan dalam dirinya.Sesuatu yang tidak pernah berlaku malah aneh sungguh rasanya.Benar,si isteri telah berbadan dua.
Lahirlah benih cinta ke dunia.Dua hati yang amat merindu hadirnya sejak sekian lama.Lalu dijaga anak itu dengan penuh kasih sayang bagai menatang minyak yang penuh.Sehingga meningkat remaja.
Satu hari teringatlah si suami nazar yang pernah mereka lafazkan bersama satu ketika dulu.Didapatkannya isteri tersayang lalu mengingatkan kembali janji nazar dulu.Terkejut dan serba salah menyelubungi dua jiwa itu.Nazar tuntutan syarak yang mesti ditunaikan.
Setelah bersepakat dan menyiapkan kelengkapan untuk tujuan mencari benda itu,si suamipun keluarlah menyoroti setiap ekor anjing yang terdapat di setiap ceruk kampung.Telah lelah dan telah puas dicari akhirnya ketemu juga dengan seekor anjing yang hitam semua bulunya.Dinanti saat anjing itu kencing di atas pasir.
Akhirnya anjing hitam itu kencing juga di atas pasir dan dengan segera dihalaunya takut nanti air kencing anjing itu meresap jauh ke bumi.Dikaut pasir sehingga dapatlah dikumpul sesuku air kencing.Perasaan jijik tidak lagi dihiraukan setelah usaha mencari terlalu memenatkan.
Gembira, air itu pun dibawa pulang.Setelah sampai di rumah pada keesokannya merancanglah mereka berdua untuk minum air keji itu.Si suami suakan kepada isteri kerana perintah si suami mestilah ditaati.Kata isteri suamilah yang mulakan dulu kerana suami sebagai ketua keluarga.Begitulah berlakunya tolak menolak di antara mereka sehingga masing-masing buntu mencari penyelesaian.Hendak diminum belum sampai ke mulut baunya saja memualkan dan menusuk hidung.
Berkata suami kalau begini tidak ada kesudahannya ,biarlah perkara ini diadukan saja kepada Nabi Musa A.S Berjumpalah si suami dengan Nabi Musa A.S Setelah mendengar cerita perihal nazar dengan air kencing anjing hitam Nabi Musa A.S pun mengarahkan mereka pergi ke sebuah rumah di hujung desa itu yang dihuni oleh sebuah keluarga.Di sana tunggulah saat ketika hari hujan.Dan ketika hujan tadahlah air yang jatuh dari cucur atapnya dan ambillah untuk dibuat minum ganti kepada air kencing anjing itu.
Gembiralah si suami kerana masalah mereka telah diselesaikan oleh baginda.Tanpa memikirkan sebab musabab menggantikannya dengan air hujan dia pun kembali ke rumah.Ketika hujan rahmat Allah itu turun membasahi bumi, si suami pun bergegas ke rumah keluarga yang dimaksudkan dan melakukan apa yang diarah oleh Nabi Musa A.S.Mereka pun minum tanpa sedikitpun memikirkan hikmah di sebalik pesanan Nabi Musa A.S.
Namun si suami sebaliknya tertanya apakah amalan mereka itu diterima Allah.Kenapa Nabi Musa A.S menyuruh menggantikannya dengan air hujan yang turun menimpa atap rumah sebuah keluarga di kejiranan mereka.Setelah reda diapun kembali menemui Nabi Musa A.S dengan kemusykilan di hati yang belum terjawab.
Setelah mengadukan kekeliruan hatinya ,Nabi Musa A.S pun menjawab"Tahukah kamu mengapa aku menyuruh kamu menggantikan air kencing anjing yang najis itu dengan air suci yang turun dari langit.Yang menimpa rumah jiran kamu,...","Tidak ya Nabi Musa A.S..tapi mengapa?"
Dengan tenang Nabi Musa A.S menjawab,"Ahli keluarga rumah itu tidak pernah mendirikan solat.Maka mana-mana air hujan yang turun menimpa setiap rumah yang penghuninya tidak mendirikan solat maka setiap titis air yang melalui rumah orang yang tidak mendirikan solat itu samalah seperti air kencing anjing."
Fahamlah si suami mengapa Nabi Musa A.S menyuruh mereka menggantikan dengan air hujan.
Wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...