06 August 2008

Jiwa-jiwa yang kosong !

Tinggal di desa memang menyeronokan.Tidak bising.Manusia tidak tergesa-gesa mengejar hari.Suasana sungguh perlahan.Anak-anak telah tadi pagi ke sekolah.Dewasanya ke kebun menoreh getah.Masing-masing telah ada diari harian yang berulang.Aku duduk terperuk di rumah.Menghabiskan masa lapang bermain gitar, mendengar muzik.Sesekali menolong ayah dan ibu.Mencari kayu api.Aku masih ingat ketika adik-adikku telah ke sekolah akulah yang menyediakan makan minum mereka.Keadaan amat susah ketika itu.Ayah belum menerima pencen bulanannya hampir setahun.Pencen sementara hanya RM175.00 sebulan.Itulah wang yang ada untuk menampung kami sekeluarga.

Aku menjadi tukang masak, mengemas rumah dan membasuh kain baju keluargaku.Pengalaman yang tidak biasa aku lakukan.Beginilah kehidupan 6 bulan pertama tahun 1984 ketika aku masih belajar di ITM sedangkan keluargaku di kampong makan kais pagi petang.Pernah dalam seminggu aku hanya menggoreng pucuk paku yang dipetik dibelakang rumah sebagai lauk harian.

Lama-kelamaan kebosanan meneruskan hidup begini.Tanpa kerja.Aku sedar beginilah nasib jika ilmu di dada tidak seberapa.Aku melihat jiwa-jiwa kosong hanya menyerahkan hidup kepada takdir.Aku kini hidup dalam lingkungan masyarakatku yang tidak ada pegangan.Aku lihat masyarakat di sini hanya hidup untuk mencari sesuap nasi.Apa akan jadi kepada kehidupan akan datang.Hanya takdir menentukan.

Tidak lama kemudian ada tawaran konstabel Polis Hutan diiklankan.Aku rasa inilah peluang untuk aku mengubah hidup.Aku apply.Dan seterusnya berjaya mendapat tawaran.Tapi hari di mana sepatutnya aku melapurkan diri untuk latihan selama 6 bulan di Ulu Kinta, Perak tidak diteruskan.Segala-galanya bermula apabila seorang kawan ayahku menyindir.Katanya ayahku dan bertahun menjadi polis hutan kenapa aku pula nak menuruti jejak yang sama.Aku terfikir benar juga katanya itu.

Begitulah kehidupanku selanjutnya.Kerja-kerja kampung semakin lama semakin serasi denganku.Pasang pancang anak sawit, mengangkut getah buku, memikul tebu segalanya telah kulakukan demi mencari rezeki.Ada juga kekesalan diceritakan ibu kepadaku.Ibu memang prihatin nasibku.Satu waktu aku pernah menjadi pelajar di pusat pengajian tinggi.Bakal mengubah nasib keluarga.Menjadi contoh adik-adik dan rakan-rakan.Kini aku telah menjadi sebahagian mereka.

Jiwaku semakin lama semakin kosong dan jauh dari cahaya hidayah.Aku jadi musuh kepada diriku sendiri.Merajuk kepada hati sendiri.Monolog diri hanya menyuarakan kekesalan.Jiwa tertekan.Gitarku tidak lagi dapat menghiburkan perasaan yang berkecamuk.Pandangan zahir menjadi sempit.Hidupku hanya melihat kesusahan dan kemiskinan.Aku memikul beban diri yang amat berat ketika itu.Aku tidak mampu membuang naluri kecil yang membenarkan yang benar.Walau dalam kehidupan yang amat jahil.

Sekitar pertengahan 1984 sehingga pertengahan 1985 kehidupanku terlalu kosong.Bila aku ke pekan berdekatan hatiku jadi bertambah gundah bila bertemu gadis bertudung.Wajah mereka tenang.Sedang aku jauh dari cahaya itu.Ketika itu juga aku terkenangkan seseorang yang pernah membisikkan semangat.Ya..aku akan tunaikan impianku itu.

Aku tidak lagi dapat menahan.Aku perlu bertindak.Aku menaip surat menceritakan masalah peribadiku dan keinginan ku untuk mencari keluarga angkat Melayu supaya aku dapat memeluk Islam dengan sebaiknya.Surat itu aku hantar sendiri kepada seorang peniaga Melayu di pekan Kuala Klawang, Jelebu , Negeri Sembilan.Aku meninggalkan alamat di situ.Dengan harapan keluarga tersebut dapat menghubungiku semula dan menunaikan hajat ku.Tapi hampa.Tiada jawapan.

Aku membeli majalah tabloid Mingguan Islam (ketika itu) dalam tahun 1985 dan dalam ruangan soal jawab agama aku dapatkan alamat Ustaz Ismail Kamus.Aku tuliskan niatku untuk memeluk Islam.Tapi jawapan kuterima juga hampa.Ustaz menyuruh aku bersabar.Ikhtiarku menemui jalan buntu.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...