02 August 2008

Institut Teknologi Mara : AD 83

Aku gemar melukis.Hobi ini memang telah tertanam dalam jiwaku ketika aku di sekolah rendah lagi.Suka kepada keindahan.Lukisan lanskap pemandangan selalunya menjadi temaku kerana aku sangat sukakan satu pandangan yang luas.Di rumah ku di Kroh dulu banyak lukisan sebegitu samada yang dibeli oleh keluargaku atau aku sendiri melukisnya.Kadang-kadang aku berfantasi sendiri.Kalau tiada idea sekalipun aku akan melukis.Aku hanya mengambil objek yang dekat denganku.But bolasepakku jenama Puma, bola dan buku-buku kususun atur agar nampak menarik.Pencahayaan dari satu dimensi agar lukisanku tampak hidup.Memang aku gila melukis.

Cerita-cerita kartun siri tv seperti Bloker Cop Machine Blaster heronya Tempe Asoka,Ultraman,Giant Robot siri popular tahun 1970’an dan 1980’an juga menjadi objekku.Sama ada menggunakan pensil atau water color.

Aku juga punya rakan yang seiring minat.Kami akan mengambil musim cuti persekolahan Sabtu dan Ahad untuk ke padang pendaratan helikopter tentera terletak tidak jauh dengan kem kami untuk melukis helikopter yang mendarat di situ.

Tapi aku tidak begitu mahir melukis potret.Dan aku memang tidak berminat melukis wajah seseorang.Walaupun begitu ada satu peristiwa sewaktu berada di tingkatan 5 yang masih aku ingat.Pada hari itu aku berasa teramat boring sekali.Cikgu Amin tidak masuk ke kelas pada hari itu kerana urusan kerja Kebetulan, sepatutnya waktu subjek sastera.Jadi pelajarpun mula buat hal masing-masing dan bising , berborak sesama mereka.Aku yang sudah terbiasa duduk di barisan hadapan mengambil sehelai kertas kosong dan membayangkan wajah Cikgu Amin.Dengan imiginasi aku melukis wajah Cikgu Amin.Alamak ! sebijikla pulak.

Waktu tengah menumpukan perhatian melukis menggunakan pensil 2B rakan sebelah amoi cantik (pelajar perempuan keturunan cina) perasan hasil lukisan seniku lalu dia meminta untuk melihat.Wah dapat pujian habis.Kembang sikit !.Kamipun berbual mesra.Aku memang menyukai rakan sebelah kiri ku itu kerana rambut gaya China Doll itu.Wajah yang manis dipandang.Suka tersenyum.Aku pulak amat pendiam dalam kelas.Ada ketika dia cuba menarik perhatianku dengan memuji gelang getah hitam yang kupakai.Cantik.Dan pernah meminta aku membeli untuknya satu.

Dia meminta aku melukiskan wajahnya dan berjanji akan memberi fotonya keesokan hari persekolahan.Aku teruja tapi menolak kerana aku belum benar-benar mahir.Azahari rakan di barisan paling belakang perasan aku berbual dengan pelajar cina itu pun datang kerana ingin tahu (atau jealous kot).:-).Lalu kertas lukisan itu diambil dan dipamernya di hadapan kelas sambil menghebahkan kepada rakan sekelas yang lain.Malu betul waktu tu.Mereka kemudian meminta aku melukis di papan hitam.Aku menolak.

Minat itu kuteruskan apabila berjaya masuk Institut Teknologi Mara (ITM) di Shah Alam pada tahun 1983 di bidang AD 10 atau AD 83.Sejak itu minat melukis potret pun datang.Walaupun begitu aku tidak memahirkan terus bidang ini di ITM dulu.Kerana minatku lebih terarah kepada lanskap.Seingat aku ada lukisanku yang diambil oleh seorang pensyarah sewaktu di ITM ia bertujuan dijadikan contoh bagaimana menggunakan charcoal untuk melukis objek.

Aku bercita-cita menjadi pelukis Seni Halus atau Fine Art sewaktu di ITM Shah Alam kerana jiwaku terdorong menyintai sesuatu yang seni atau halus.Aku suka menulis sajak, menyanyi apalagi aku telah mula mempelajari bermain gitar pertamaku dulu.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017