21 August 2008

Cinta

Aku hidup dan kaya dengan cinta.Namun pengertian cinta itu terlalu luas.Kisah yang lalu,yang kupaparkan di sini banyak menerangkan siapa aku sebenarnya.Aku sangat cinta pada kedaerahan yang membesarkan aku.Aku cinta pada minat seniku.Aku cinta pada agamaku.Dan keseluruhannya.Aku percaya manusia lain juga mempunyai perasaan sepertiku.

Kali ini aku akan ceritakan satu kisah yang tidak kutulis dalam blog ini sebelumnya.Ya cintakan insan berlainan jenis.

Sebenarnya tidak ramai gadis yang kukenal.Maklumlah aku ini "tertutup" sikit.Pergaulan peringkat kanak-kanak dan remaja tidak banyak mendedahkan aku dengan perempuan.Satu-satunya perempuan yang rapat denganku adalah ibuku sendiri.

Namun bila meningkat remaja jiwa ini mula terangsang untuk mengenal siapa dia bernama gadis.Aku tidak ingat tahun sebenarnya aku mengenali seorang gadis dari utara tanahair.Dan aku tidak pasti dari mana aku dapat alamatnya.Yang aku sangat-sangat pasti aku mengutuskannya surat(pada masa itu hanya surat menjadi medium untuk berhubung) tanda perkenalan kerana dia berasal dari daerah yang pernah aku bermukim suatu ketika dulu.Asalnya hanya ingin mendapat berita dan bercerita tentang Kroh.Dia berasal dari Kampung Kuak Luar.

Begitulah asalnya, gadis ini kupanggil Anna...nama penuhnya M (tak ingat nama ayahnya ) mmm...terkenang pulak lagu M.Nasir...Keroncong Untuk Ana.Melaluinya kusampaikan salam dan pesan kepada rakan-rakan yang masih mengenaliku.Dan Anna tidak jemu-jemu membalas setiap suratku kepadanya.Anna bercerita tentang sekolah lamaku Sekolah Menengah Tun Saban yang juga sekolahnya dan cikgu-cikgunya.Terasa penceritaannya bagai sekejap saja aku meninggalkan daerah Kroh ketika itu.

Ya,kadang-kadang ada juga gurauan dan usik mengusik ditulis dalam surat-suratku itu.Bila sudah semakin mesra Anna juga pandai menguji hatiku.Entah bagaimana bila surat Anna datang,aku terasa dekat dengan Kroh.Rinduku kembali membara dan membawa fikiranku mengenang kedaerahan ini.


Siapa sangka,lama-kelamaan bahasa menjadi lebih puitis,sajak-sajak menjadi rasmi di setiap helaian warkah yang tiba.Hati meruntun rindu.Bukan lagi pada surat tetapi si penulis surat itu sendiri.Bagaimana rupa orangnya...

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...