14 April 2017

Awal Julai, 1983 :Hari Terakhir di Gombak

Aku mengenali Meng Kee, remaja yang berbadan sedikit gempal berkulit cerah dan berkaca mata.Orangnya rendah, rambut sikat tepi dan bermata sepet.Sekali pandang macam remaja tionghua.Tapi dia mixed Jakun dan tionghua.Gaya perbualannya agak kasar dan laju.Tapi aku faham butir percakapannya.Aku juga senang bergurau dengannya sebab dia tak kisah sangat.

Malam itu aku berbual dan bertanya pada Meng Kee tentang seseorang.Siapa lagi kalau bukan GK.Katanya, GK sekampung dan orang tua mereka ada hubungan kekeluargaan.Kalau tak silap Meng Kee pernah memberitahu aku dia dan GK sepupu.Kebetulan mereka berdua mixed juga.Aku katakan pada rakanku itu yang aku sukakan amoi itu.Nampak seperti orangnya lembut dan pendiam.Meng Kee ketawa.Aku tak ingat apa katanya padaku tapi mungkin isyaratnya, mencabar, kalau berani cubalah.Entahlah.Berani ke tidak.mmm..

Tiba-tiba rakan perempuan memanggil aku di luar.J meminta aku tidur di sebelah biliknya yang kosong.Katanya dia dan S berasa lain “macam” tidur di bilik hujung berdekatan dengan ruangan rehat.Aku menurut saja.Aku tidur berseorangan di situ.Sementara rakan yang lain tidur di  bilik berasingan.Aku mengenali J dan S sejak kecil lagi.Malah sebelum kami bersekolah.Usia kami sebaya dan rumah kami terletak sebelah menyebelah.Kami berjiran.Kalau tidak silap J dan S juga lahir di batu 12, Gombak.

Oleh kerana hubungan kami agak rapat sejak kecil aku menganggap J sebagai adik beradik.Sementara S pula anak saudara kepada J.Ketika zaman kanak-kanak kami kerap bermain bersama-sama.Kawan-kawan pula menganggap kami sebagai pasangan.Memang aku lebih senang berkawan dengan J sejak kecil tapi aku tidak ada apa-apa perasaan kepadanya.Sehinggalah meningkat remaja. Apabila sudah ada perasaan malu-malu kerana perubahan  fizikal lelaki dan perempuan.Kami tidak lagi bersama.

Pagi esoknya aku mandi dan bersiap-siap awal.Hari itu kami akan ke Shah Alam untuk pendaftaran masuk ke ITM.Seperti biasa aku akan menyanyi.Pantang masuk bilik air.Aku menyanyi  saja.Setelah semua rakan-rakanku bangun dan bersiap untuk bersarapan kami beramai-ramai menuju kedai di pangkal jalan seperti biasa.J menegurku kerana terkejut dengan nyanyianku waktu pagi.Katanya banyaknya lagu.Apa boleh buat dah jadi hobi pulak.

Cuaca hari itu mendung, memang cuaca sekitar Kuala Lumpur pada awal Julai, 1983 itu selalu hujan.Keadaan agak dingin pada pagi dan malam.Selepas bersarapan, kami diberitahu akan bertolak ke Shah Alam sebelah petang selepas makan tengahari.Aku seronok mendengarkan kerana akhirnya aku akan menjejakkan kaki ke pusat pengajian tinggi itu.Aku akan bergelar siswa.Pasti aku menjadi kebanggaan keluargaku nanti.

Cita-cita untuk mendalami bidang senilukis memang selalu aku impikan suatu waktu dulu.Bila peluang itu muncul betapa riangnya hati tidak dapat digambarkan.Kehidupan di kampus dan bertemu dengan ramai kawan-kawan pasti menjanjikan pengalaman yang tidak akan dapat dilupakan. 

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017