14 March 2017

Jun 1983 : Ceritaku.

Sekitar Jun,  1983 aku menerima berita dari ayahku, aku dikehendaki ke pejabat Jabatan Orang Asli Perak di Ipoh.Tujuannya ada kaitan dengan permohonan menyambung pelajaran ke Institut Teknologi Mara di Shah Alam, Selangor.Kata ayah, permohonan aku akan diuruskan dan ditaja oleh pihak JOA Perak.Aku berasa girang kerana kemungkinan besar aku berjaya memasuki ITM dan mendapat peluang mempelajari bidang yang aku minati.Aku dan dua orang kenalan perempuan dari kem yang sama akan bertolak awal pagi keesokannya.Tuan Uda Nagu, bapa kepada  Y, rakan perempuan setempat akan membawa kami dengan mengunakan kenderaannya sendiri.

Aku masih ingat kami bertolak awal pagi sebelum subuh.Menaiki Toyota Corolla kepunyaan pakcik itu.Aku duduk di hadapan sementara dua orang kenalan perempuanku, S dan J duduk di belakang.Cuma aku tidak melihat kelibat Y.Mungkin Y tidak berjaya atau menolak permohonan melanjutkan pelajaran ke ITM.Aku tak tahu.

Kami tiba di Ipoh lebih kurang jam 11.00 pagi dan melaporkan diri di pejabat JOA Perak.Itulah kali kedua aku berurusan dengan Jabatan Orang Asli Perak.Kali pertama sewaktu di Gerik dulu.Kakitangan jabatan ramah menyambut kami.Seingat aku, hanya sekali menerima bantuan belajar dari jabatan itu , ketika aku di darjah empat pada tahun 1975 dulu.Bantuan buku tulis , alatan menulis dan melukis.Selepas itu tiada lagi bantuan.Segala bayaran pendidikan ditanggung sepenuhnya oleh ayahku.Gaji ayah yang pernah aku lihat sekitar RM870 sebulan sewaktu ayah berpangkat sarjan.Menanggung kami sekeluarga seramai sepuluh orang.Lima orang termasuk aku masih bersekolah.Buku-buku teks terpaksa beli sendiri kerana peraturan sekolah  gaji ayah yang melebihi RM 800 sebulan.

Selesai urusan dokumentasi, kami pun beransur pulang. pegawai di jabatan tersebut memberitahu, permohonan kami besar kemungkinan diterima masuk ke ITM sesi Julai 1983.Pegawai itu memberi jaminan ketiga-tiga kami akan mendapat berita gembira , sambil beliau memberi nasihat supaya belajar dengan penuh dedikasi dan tekun.Sebelum pulang, atas permintaan rakan perempuan, kami singgah di Super Kinta, Ipoh untuk windows shopping katanya.Aku merayau sekitar gedung itu sambil melihat cenderahati berbentuk plak dihiasi dengan sajak berbahasa Inggeris.Sajak cinta!

          Ayat-ayat cintanya cukup tragis dengan hiasan lanskap indah dan itu membuat aku berminat untuk membelinya.Di perjalanan pulang, aku masih cuba meneka kehidupanku selepas itu.Aku tidak akan tahu.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017