17 January 2017

Warkah dari teman lama.Saiful Azman

"Leh!!..mari sini." Tiba-tiba namaku dipanggil sebaik saja aku melewati pejabat sekolah.Waktu itu waktu rehat sudah habis dan aku dalam perjalanan untuk masuk ke kelas.Aku lihat seorang pelajar perempuan yang aku kenal bernama Marina Zainuddin dan beberapa orang lagi pelajar perempuan yang menjadi rakan kepadanya tercegat menantiku.Mereka tersengih bila melihatku tergamam.Aku langkahkan kaki mendekati mereka dengan sedikit perasaan segan.

“Ini ada surat untuk kau..”.Aku tengok di tangannya ada sampul surat putih berbelang merah biru.

“Surat awek ya?”..soal Marina kepadaku.
“Dah pandai main surat ya..sapa bagi ni?.bagi tau!”..soalnya lagi
Aku cuba melihat surat di tangannya tapi Marina menyembunyikannya dariku.
“Eh mana ada”.kataku menafikan.

Sebenarnya aku sudah lama mengenali pelajar perempuan ini.Sejak dari kami sekolah rendah lagi.Cuma ketika itu aku tidak pernah bercakap dengannya.Maklumlah aku ini terkenal dengan berat mulut dan pemalu.Keadaan berubah ketika kami di tingkatan satu pada tahun 1978.Kami diletakkan di dalam kelas yang sama dan aku lihat penampilan dia telah banyak berubah.Ayahnya seorang anggota polis berpangkat inspector polis di Balai Polis Kroh.Tinggi lampai orangnya dan rambut ala-ala Lady Diana yang famous ketika itu.

Pengalaman pertama, ketika dia menegur aku dan menyuruh aku duduk di hadapannya sementara aku membelakanginya.Ketika pemilihan ketua kelas aku sama-sama diundi dengan pelajar lain termasuk Marina.Di mana akhirnya dia menjadi ketua kelas dan aku sebagai penolong.Ketua kelas tingkatan 1A2.

Pengalaman kedua yang aku tidak pernah cerita kepada sesiapapun termasuk kawan rapatku ialah bila mana dia memanggilku untuk membantu menulis nama-nama pelajar yang ingin mengikuti rombongan ke Pulau Pinang.Pada pagi itu aku lalu di hadapan kelas tingkat bawah berhadapan court badminton bersama kawan-kawan.Tiba-tiba dia memanggilku.Meminta tolong aku menulis nama-nama pelajar di dalam satu senarai panjang.Aku hairan kerana tiada seorangpun pelajar lelaki dalam kelas itu cuma dia dan beberapa pelajar perempuan yang menjadi kawan rapatnya.Mereka semua memandangku sementara rakan lelakiku pun beredar setelah aku menuruti katanya.

Dia meminta aku menulis nama-nama pelajar untuknya.Pelik, dalam ramai rakan-rakan yang mengelilinginya mengapa dia meminta aku yang menulis.

“Tulisan kau cantik…”, tiba-tiba Marina bersuara.

Tanpa banyak bicara aku duduk berhadapan rakan perempuannya dan mereka mengelilingi melihat aku menulis sementara Marina berdiri di belakang  sebelah kananku dan memerhati dari belakang.

Sedang aku asyik menulis sehingga ke akhir tulisan sikuku tersentuh ke pahanya yang sedang berdiri.Aku tergamam dan berhenti menulis.Takut pun ada.Dengan debar aku menoleh ke belakang dan memandangnya, aku meminta dia ke belakang sedikit.Dia senyum dan akur.Kawan-kawan di hadapan tidak tahu apa puncanya aku meminta dia berbuat demikian.Aku pun meneruskan kembali menulis.Sedang asyik menulis nama-nama pelajar, sekali lagi sikuku tersentuh ke pahanya yang berbaju kurung sekolah itu.Aku mula panik.Terasa gemuruh jantungku dibuatnya.Aku mula rasa tidak selesa dan dengan perlahan, aku meminta diri untuk kembali bersama rakanku yang lain tanpa banyak soal.

Itulah pertama kali berlaku sentuhan fizikal dengan pelajar perempuan di sekolah.Pada pandanganku dia seorang pelajar perempuan yang mudah mesra dan rajin menegurku jika sesekali bertembung.Pernah juga sekali, aku pergi berhari raya ke rumahnya yang terletak di kuarters Kesihatan Daerah Kroh mengikuti rakan lain atas jemputan kepada rakan lelakinya itu.Waktu itu aku telahpun mendengar berita bahawa Marina akan bertunang dengan seorang pegawai polis juga sebaik tamat SPM 1982.

“Ok..kalau nak surat ni, aku nak kau tabik spring kat aku..”, tiba-tiba Marina bersuara.Dalam hati berkata-kata.Beraninya dia mengarahkan aku tabik spring kepadanya.Mungkin dia tahu aku juga anak polis ketika itu lantas mengeluarkan arahan sebegitu.

Aduh hai…bisik hati kecilku.Dia seakan menderaku.Aku bukannya rapat sangat dengannya pun.Memang kami jarang berbual tapi kali ini memang dia berani bergurau sebegitu.Tanpa banyak bicara dan hendak tahu juga siapa gerangan yang menulis surat untukku dan dihantar pula ke alamat sekolah, aku pun turut sajalah kehendaknya.Takut juga sebab aku tidak pernah menerima surat dari sesiapa di sekolah.Manalah tahu surat dari pelajar perempuan hendak berkenalan.Nanti terbongkar.Kecohlah kelasku nanti.

Sesudah aku tabik spring kepadanya, Marina menghulurkan sampul surat dan aku berlagak seperti menerima watikah.Bila surat di tangan, aku teliti setem dan cop posnya ternyata dari Ipoh,Perak.Oh..fikirku.

“Ini, Saiful yang bagi ni.”, kataku kepada Marina

“Saiful Azman kan dah tukar ke Ipoh.”

Saiful Azman Bin Ahmad.Seorang lagi rakan baik waktu persekolahan yang jarang dapat berbual dengannya tetapi menjadi rakan bual yang mesra waktu di tingkatan 4.Perkenalan kami pada tahun 1981 itu merupakan tahun terakhir dia di Sekolah Menengah Tun Saban,Kroh,Perak.Tahun 1982 beliau akan bertukar ke Ipoh mengikuti bapanya yang berpindah ke sana.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...