05 January 2017

Alam Remaja : Mencari Identiti Diri.

Aku bertekad berhenti kerja sebagai penampal tiub basikal.Tempoh sebulan terlalu lama aku menanggung rindu pada kawan-kawan sepermainan.Aku rindukan gelak tawa dan keriangan yang mereka ciptakan.Aku rindu pada gurauan dan sapaan mereka.Aku terlalu rindu suasana petang dan menghabiskan masa bersama kawan yang sama-sama membesar sejak dari alam kanak-kanak lagi.

Setelah habis bermain bolasepak dan pulang ke rumah kami berpakat  untuk mandi bersama-sama di berek mandi askar.Suasana riuh ketika di padang bola tidak habis di situ saja malah bersambung ketika mandi-manda.Usik mengusik, simbah menyimbah, menyapu sampoo atau sabun ke mata kawan sambil berkejaran dalam bilik mandi.Rindunya suasana itu.

Petang itu aku menerima gaji pertamaku sebagai penampal tiub.RM 70.00 sahaja.Wah sudah cukup besar bagiku.Aku mengucapkan terima kasih dengan senyum kepada taukeh.Aku mengayuh basikal ke kedai seberang jalan bertentang dengan kedai basikal.Di kedai itu aku membeli dua aiskrim Walls Cornetto.Aiskrim yang lama aku idamkan tapi tidak pernah merasakannya disebabkan harganya yang mahal sedikit pada tahun 1983 dulu.Di samping aiskrim lain berharga murah untuk adik-adikku di rumah.

Itulah kali terakhir aku berkerja.Ayah bertanya juga kepadaku mengapa tidak berkerja lagi.Aku hanya menjawab aku malas.Ayah tidak berkata apa-apa mungkin dia faham maksudku.Seharusnya ketika itu aku menghabiskan masa dengan kawan-kawan sebaik saja tamat Sijil Pelajaran Malaysia 1982.

Bermula Februari, 1983 aku menganggur sementara menanti keputusan SPM keluar.Masa yang ada itu banyak kuhabiskan dengan rakan-rakan sepermainan.Mendengar lagu, memancing, menggetah dan menjerat burung, menonton televisyen.Tidak ada aktiviti istimewa bagi remaja zaman itu.Cuma pada ketika itu menonton filem melalui teknologi video  VHS (video home system) telah menular dengan penggunaan katrij.Ayah pula telah membeli set VHS player dan menyewa filem-filem dari Hollywood, Bollywood juga dari negara jiran.Teknologi itu kami manfaatkan dengan  menghebahkan kepada rakan-rakan yang ingin menonton akan dikenakan bayaran sebanyak lima puluh sen. Keluargaku pun sudah mula berniaga jajan secara kecil-kecilan.Aku menjadi taukeh jajan pula.

Pada awal tahun 1983, masaku banyak dihabiskan dengan mendengar lagu.Ketika itu era disco dan dance music masih menjadi minat pendengar apalagi dengan adanya teknologi remix yang mana kebanyakan lagu-lagu disco barat diberi rentak dan nafas baru.Aku sentiasa saja mengikuti perkembangan muzik itu sehinggakan setiap hari pasti akan ke pekan Kroh dan meninjau kedai-kedai menjual lagu di situ.

Namun aku bukanlah peminat tegar aliran muzik seperti itu.Aku lebih berminat lagu-lagu yang romantis, puitis dengan bahasa yang indah-indah.Aku suka lagu yang membawa perasaan ku melayang ketika menikmati lagu-lagu itu.Lagu-lagu melodi dengan tema cinta contohnya.Seperti lagu And I Love Her dari kumpulan The Beatles di mana semua lagu kumpulan itu aku minati.Tidak ada pengalaman bermain cinta tapi lagu-lagu sebegitu membangkitkan keghairahan perasaan cinta.Mungkin jiwa remaja yang masih tercari-cari identiti diri dan kena dengan jiwaku yang lembut dan sensitif ini. 

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...