13 January 2017

Alam Remaja : Retrospektif

Oleh kerana aku sangat meminati lagu-lagu nyanyian Sohaimi Mior Hassan, di kalangan rakan mereka memanggil aku dengan nama Sohaimi.Rupa tu ada lah sikit, rambut ikal kerinting, kulit hitam, bibir tebal.Cuma penyanyi itu tak da tahi lalat di atas bibir kanan dan di hidung.hahahahaha..

Sememangnya lagu-lagu SMH cepat menjerut perasaan.Bait-bait puitis dengan melodi dan alunan muzik yang perlahan seakan membuai hati ini.Membawa dan membelai jiwa jauh meneroka fantasi cinta.Aku berfantasi mencintai seseorang apabila mendengar lagu cintanya.Walaupun hakikatnya tiada.Aku berfantasi dengan alam sehingga perasaan menjadi amat teransang lalu aku abadikan alam di atas kertas lukisan.Sungguh terkesan kerana lagu-lagunya seolah-olah menceritakan dunia remajaku.

Aku masih ingat pada suatu pagi aku berbasikal ke padang yang luas (sekarang padang Golf) di Kroh dulu semata-mata ingin merasai nikmat berada di padang itu.Ya, aku suka lanskap yang luas saujana  mata memandang.Aku dapat sinar matahari, aku hirup lembutnya bayu, aku pandang padang lalang nan hijau.Terasa jiwaku bebas.Aku berbaring di atas padang dan memandang ke langit biru menyaksikan awan lembut berlalu.Lalu mataku pejam dan hanya mendengar bahasa alam.Sunyi.

Sejak dulu lagi, daerah Kroh memberi aku seribu harapan.Sejak kecil juga cahaya matahari selalu muncul di timur di sebalik bukit dan cahayanya masuk ke kamarku melalui tingkap.Aku suka suasana sebegitu.Bila malam bulan pula muncul menggantikan.Aku merenung bulan yang muncul perlahan di sebalik pohon-pohon di atas bukit.Gerak perlahan itu yang selalu kutunggu.Penantian penuh keghairahan Daerahnya pula di kelilingi bukit-bukau dan aku sangat tertarik melihat bukit yang hijau dan biru itu.Bila hujan, situasi selepas hujan inspirasi yang tidak pernah pudar.Aku suka aroma dataran basah sesudah hujan.Tenang.

Itu aku dulu.Ada juga waktunya aku masuk ke belukar di pinggir padang golf dan sambil duduk aku mengenang setiap peristiwa yang berlaku ke atas diri.Aku menoleh kepada kenangan yang pernah kulalui.Setiap rentetan peristiwa itu dan apa yang aku cari dalam hidup, ke mana aku selepas itu.Aku kenangi mereka keluargaku, kawan-kawan dan daerah bertuah ini.Aku menjadi seorang pentafsir yang kuat naluri tafsirannya.Retrospektif.


Di situlah aku tahu aku punyai perasaan yang halus.Seni.Aku mencintai kehalusan.Lukisan lanskap selalu menangkap perasaan di dalam.Ada semacam rasa yang ingin aku luahkan.Aku lukiskan imiginasi lanskap yang tampak suram tidak bermaya.Mainan warnaku ketika itu tidak sehalus perasaan di dalam.Kadangkala, kawan-kawan pula selalu nampak aku bersendirian.Memang aku penyendiri.Tapi aku juga suka berkawan.Cuma apabila sudah meningkat remaja, kejiwaan ku selalu bermonolog mencari sesuatu.Sesuatu yang tidak dapat dinyatakan oleh perkataan dan lukisan.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...