03 January 2017

Alam Remaja dan Ayah

Ayah kerap singgah di kedai basikal melihat aku berkerja.Bila ayah bertandang,  tauke cina apek itu pun segera bangun dari mejanya dan mendapatkan ayah.Mereka akan berbual-bual sambil berdiri di kaki lima kedai dan  memerhati suasana kehidupan pekan Kroh atau Pengkalan Hulu sekarang.Aku hanya duduk dan sekali sekala melihat ayah dan tauke itu berbual.

Aku melihat ayahku cukup baik dengan tauke.Bahkan bukan dengan tauke kedai basikal saja.Ayah punya ramai kawan-kawan dari golongan tauke cina di pekan Kroh.Ada tauke kedai runcit tempat ayah berhutang barang makanan yang kami sebut Kedai Ayan yang mana satu keluarga tauke itu juga mengenali ayah.Keluarga tauke itu pun mengenali aku.Sebabnya jika ibu meminta aku membeli barangan dapur pasti aku akan ke kedai runcit itu.Kadang-kadang kami berhutang dan jumlah hutang dicatitkan di dalam buku 555.

Begitu juga tauke cina pasar basah di hujung pekan Kroh.Tauke gunting rambut yang muda dan lembut orangnya.Aku suka kedai gunting rambut ini sebab suasana kedainya bersih.Aku masih ingat sewaktu aku kecil, masih di sekolah rendah, ayah akan membawa aku untuk digunting rambut ke kedai itu.Sambil rambutku digunting, ayah akan berbual dengan tauke cina itu.Aku pula suka memerhati cermin besar di hadapanku yang dihias dengan imej burung layang-layang berwarna putih di tepinya.

Ayah juga berkawan dengan tauke cina kedai pakaian, kedai kasut dan restoran makanan cina, kedai nombor ekor dan kedai menjual barangan eletrikal.Cuma aku tidak pernah nampak ayah berkawan dengan  tauke kedai arak.Ayah lebih mudah berkawan dengan tauke-tauke cina di pekan Kroh pada ketika itu.Pendek kata kebanyakan tauke mengenali ayah.Tentu ada rahsia ,  bagaimana  ayahku boleh berbaik-baik dengan tauke-tauke itu sehingga mereka juga mempercayai ayah.

Setelah ayah tiada di dunia ini, aku cuba mengumpul cerita-cerita ibu mengenai ayahku.Dari ribuan cerita tentang ayah, aku cuma boleh simpulkan satu saja.Aku dapat tahu dari ibu sejarah kehidupan ayah waktu belia dulu.Ketika ayah muda belia, dia telah ditangkap oleh pengganas komunis sewaktu bersama rakan masuk ke hutan mencari rotan.Maka selepas itu bermulalah kehidupan ayah bersama anggota Parti Komunis Malaya yang kebanyakannya terdiri dari bangsa cina.

Ayah tahu budaya cina seperti makan, minum, bahasa dan ada juga kisah ayah menyukai gadis cina di dalam kumpulan pengganas komunis itu.Oleh kerana ayah masih muda maka ayah dijadikan budak suruhan mereka.Tambahan pula ayah memang tahu selok belok hutan maka ayahlah tempat rujukan mereka.

Kata ibu, selepas ayah berkhidmat dalam Senoi Praaq, ayah menduda.Ayah sendiri tidak mahu kahwin lagi kerana serik.Kuala Lumpur tidak asing bagi veteran Senoi Praaq pada ketika itu dalam tahun 1960’an, sebabnya bila malam tiba mereka akan keluar berhibur di Kuala Lumpur.Ayah mengenali ramai peniaga-peniaga di Jalan Chow Kit, Jalan Bukit Bintang ,Setapak dan Selayang sekitar tahun 1960’an.

Ibu bercerita kepadaku ayah juga meminati masakan cina dan selalu mengunjungi sebuah restoren cina di Chow Kit Road.Kerap kali ayah ke situ untuk makan dan minum sehingga satu hari tauke restoren itu mempelawa ayah untuk mengahwini anak perempuannya yang sudah lama menjanda.Kata ibu, tauke suka memanggil ayah dengan nama Choo Kee.Tapi ayah menolak disebabkan serik untuk bernikah lagi.

Satu ketika ayah juga pernah mengajarku membilang dan mengira dalam bahasa cina.Pernah juga ayah ingin menyekolahkan aku ke sekolah cina.Tetapi hasrat itu tidak tercapai kerana aku ingin bersama-sama rakan yang lain masuk ke sekolah kebangsaan sewaktu di darjah satu.

Bila aku cuba memahami bagaimana ayah mudah membina kepercayaan dengan orang-orang cina dari situ dapatlah kutahu ayah memang memahami cara berfikir orang cina.Ayah ingin aku jadi sepertinya, berbaik dengan kaum cina.Ayah pernah memberitahuku suatu hari nanti apabila aku telah dewasa, ayah suka jika aku mengahwini gadis cina.Itu antara kenangan laluku bersama ayah ketika hayatnya masih ada dulu.


Ketika remaja barulah aku faham mengapa ayah meminta aku berkerja di kedai basikal di pekan Kroh pada Januari 1983 itu, namun aku bertekad untuk berhenti juga.

Pada suatu hari ayah memberitahuku niat isteri tauke untuk membawa aku ke Pulau Pinang dan berkerja di bengkel motorsikal saudaranya.Aku boleh tinggal di sana bersama saudaranya kerana kedai motosikalnya agak besar dan perlukan pekerja.Aku cuma diam dan tidak berkata apa-apa.Mungkin ayah tahu niat di hatiku kerana itulah sikapku jika tidak menyetujui sesuatu perkara.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...