10 February 2009

Monolog kasih : 1992



Hidup berdua menuntut persefahaman.Aku tidak pernah tahu sifat perempuan.Hidup serumah.Berkongsi ranjang.Ganjil.Walaupun sebelum ini kukenal rakan-rakan perempuan tetapi yang telah menjadi milik diri ini membuat aku selalu menilai kemampuanku menjadi suami.Memang indah hidup berdua, bersatu jiwa.Impian setiap gadis dan teruna .Berpasangan dengan ikatan syarak dan adat.Aku tidak tahu naluri dia sebenarnya.

Aku ingin memberi sepenuh kasih dan sayang.Rasa cinta dan belas simpati.Aku ingin tunjukkan kepada isteriku bahawa aku punyai hati yang lembut agar ia merasai dinginnya berteduh dalam pelukanku.Agar dia merasai selamat juga tenteram punyai lelaki yang akan menjagainya sehingga ke hujung usia.

Aku ingin dia merasai kagum dengan kepimpinanku.Agar dia beroleh keadilan pada ketika jiwanya memberontak.Aku ingin dia merasai damai menikmati alunan ayat-ayat suci di belakangku ketika berdua mengadap Tuhan.Aku ingin dia merasai disayangi ketika sepi berjauhan.Agar rindunya sentiasa kepadaku.Aku ingin dia menikmati haruman dari tubuhku agar ingatannya kepadaku tidak pernah pudar.

Aku selalu menginginkan dia memohon restu maaf dariku...suaminya, andaikata bertentang pandangan jiwa dan akal.Aku mahu dia tahu bahawa hidup denganku adalah keputusan terbaik yang pernah dia lakukan dalam hidupnya.

Namun aku juga ingin dia mengetahui bahawa aku hanyalah seorang lelaki, suami yang punyai sifat lemah sepertinya juga.Kadangkala tersasar cara memimpin.InsyaAllah...aku ingin dia juga mendoakanku kekal menjadi suami idamannya.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017