17 February 2009

Majlis Makan Malam bersama DSAI

Bahtera yang baru kulayari sedikit sebanyak menuntut aku supaya lebih banyak bersifat sabar.Maklumlah tinggal serumah menjadi teman hidup mengambil masa untuk sependapat dalam banyak perkara.Apa yang kusuka kadangkala tidak berkenan di hati isteriku,apa yang isteriku senangi kadangkala tidak kena di mataku.Aku mencari titik sefahaman dan belajar bertolak ansur.Tidak kunafikan kasih sayanglah pengikat jiwa ku dan isteri supaya menerima perbezaan antara kami seadanya.

Pertengahan tahun 1992 aku menerima berita dari bekas rakan di Yayasan Anda Akademik,Kuala Lumpur,aku tidak ingat siapa yang maklumkannya.Berita mengenai makan malam dan mengutip derma bersama Datuk Seri Anwar Ibrahim yang pada ketika itu Menteri Kewangan Kerajaan Malaysia mantan pengasas Yayasan Anda Akademik.Grand dinner diadakan di Hotel Hilton Petaling Jaya.Aku tidak lepaskan peluang itu kerana rindu, juga ingin bertemu rakan-rakan bekas pelajar di Yayasan.

Aku berangkat tengah hari ke Kuala Lumpur dan tinggalah isteriku keseorangan di rumah.Itulah kali pertama kami berjauhan.Masih dalam suasana berbulan madu kata orang.Kepadanya telah kukhabarkan berita itu dan aku tidak pasti samada isteriku merelakan.

Aku tiba di Kuala Lumpur dan terus ke hostel di mana siswa-siswi menetap.Teringat juga 3 tahun sudah aku pernah menghuni asrama itu.Segala memori kembali segar di ingatan.Saat kurenung wajah-wajah teman di kotak akal terbayang suka duka dalam mengejar ilmu.Rakan-rakan lama telah berada di situ antaranya Noor Azam,Zul (Satay Kajang)Azmaizam dan beberapa orang lagi yang aku sendiri tidak ingat.

Malamnya kami ke Hotel Hilton dan setibanya di sana hanya beberapa orang kenalan lama saja yang sempat kutemui.Lainnya mungkin bekas pelajar yang lebih senior dari kami.Selesai makan dan diikuti ucapan demi ucapan DSAI mohon untuk berangkat pulang.Kami berdiri memberi hormat dan DSAI berjalan sambil bersalam kepada tetamu yang hadir.Tiba di tempat di mana aku berdiri DSAI berhenti dan melihatku (yang masih berserban ketika itu) dan menyapa.Beliau bertanya apakah aku pernah menuntut di Yayasan.Ku jawab "Ya" sekian tahunnya.Beliau terus bertanya lagi tentang tugasku dan aku bekerja di mana.Aku ceritakan bahawa aku sekarang bertugas di Jabatan Hal Ehwal Agama Islam N.Sembilan.Kulihat DSAI sedikit ceria sambil tersenyum bertanya siapa Pengarah JHEAINS lalu ku balas Dato' Haji Muhamad.Lalu DSAI memberitahu bahawa Pengarah tersebut adalah sahabat beliau sewaktu di Universiti Malaya dulu.DSAI bertanya sedikit sebanyak mengenai perkembangan sahabatnya itu dan aku maklumkan apa yang kutahu.Di akhir perbualan ringkas itu DSAI mohon disampaikan salamnya kepada sahabat lamanya itu.Aku mengucapkan ..insyaAllah.

Pertama kali aku berbual dengan pembesar negara terasa seperti mengenali rakan lama.DSAI sungguh mesra dan pandai menghormati orang lain.Dalam hati bangga juga berjumpa dan berdepan orang yang ketika itu hanya terpampang wajahnya di kaca tv dan suratkhabar.

Malam itu aku dan rakan terus pulang ke hostel YAA di Kg. Kerinchi.Berbual-bual kisah lama dan bermalam di situ.Teringat isteri yang ditinggalkan.Tidak sangka juga 3 tahun tidak bertemu aku sudah bergelar suami sedangkan rakanku masih ramai lagi yang bujang ketika itu.

Selang beberapa minggu kembali bekerja aku berselisih dengan Dato' Hj Muhammad di jabatan.Kepadanya aku khabarkan perihal pertemuanku dengan DSAI dan menyampaikan salam DSAI kepadanya.Dato' sedikit terkejut kerana sudah lama juga beliau sendiri tidak dihubungi oleh sahabatnya itu.Beliau bertanya kepadaku di mana aku berjumpa dengan DSAI lalu kuceritakan bahawa dulu aku pernah menuntut di YAA private school DSAI dan kami bertemu di dalam majlis reunion YAA.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...