25 February 2009

Di bumi Anbiya II

Selesai berdoa aku turun ke tingkat bawah mencari telaga zam-zam.Lalu aku bertemu dengan seorang lelaki tua sedang minum air zam-zam sepuas-puasnya.Aku asyik memerhatikan orang tua itu.Tidak pernah puas lalu ia menadah tangannya dan minum lagi.Aku hairan kerana orang tua itu asyik minum air dari takungan air tanpa tanda-tanda ia akan berhenti dari perbuatannya itu.Entah berapa liter telah diteguk namun masih menunjukkan seakan ia tidak akan berhenti.

Aku mengambil tempat di belakang orang tua itu.Lalu memperbaharui wudhukku.Ku teguk air zam-zam dengan niat untuk kesihatan badanku,akalku,menghilangkan sifat-sifat mazmumah batinku.Kuniatkan segala yang baik-baik.

Selesai umrah, kami ziarah ke lokasi-lokasi sejarah  sekitar Mekah.Kami ke Makam Uhud.Aku ingin menghadiahkan Fatihah kepada Mus'ab ibn Umair,pemuda tampan kota Mekah gugur syahid ketika perang Uhud.Ku renung sepi makam syuhadak.Laungan Allahu Akbar menggegar bumi Uhud tika para syahid mengejar musuh dan dikejar musuh.Mayat bergelimpangan di sana-sini.Tercabut anggota badan dan jasad di kaki Uhud.Pagi itu kami menghadiahkan Fatihah kepada para syuhadak.Kamilah antara jutaan umatmu yang menjadi saksi perjuanganmu menegak kalimah thoyibbah satu ketika dulu.Mengalir air mata dan darah.Janji Allah pasti benar.

Aku sayu mengenangkan.Heningnya pagi itu dan kami pun turut sama menyepi.Bertafakur.Seolah-olah tidak mahu kedatangan kami mengejutkan para syuhadak dari tidur yang damai.Mereka seolah berbaring di tengah padang pasir dengan senyum menikmati rahmat dari Tuhannya yang tidak pernah putus-putus.Mungkin di mata ini sempit melihat tapi mereka di sana sedang menikmati "dunia yang maha luas".

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Senoi Praaq : Sejarah Penubuhan.

Penubuhan Senoi Praaq ini telah bermula di penempatan Orang Asli Batu 12 Gombak, Selangor pada 16 hb Mac 1955 di mana anggota  pertama terd...