22 February 2009

Bumi Anbiya...I

Hampir setahun usia pernikahanku bersama Ustazah Fatimah.Dirinya telah berbadan dua.Usia kandungan telah masuk bulan ke lapan.Aku akan menjadi bapa dalam usiaku mecapai 27 tahun tidak lama lagi.Namun satu ujian besar menanti kami berdua.Aku akan berangkat mengerjakan umrah dan ziarah ke Tanah suci Mekah.Sementara isteriku terpaksa berjauhan beribu-ribu batu  dalam keadaan sarat mengandungkan anak sulungku.

Mulanya pihak Majlis Agama Islam N.Sembilan memilih kami berdua untuk pergi ke sana tetapi atas sebab-sebab keselamatan isteri menarik diri.Bimbang juga jika terjadi sesuatu di dalam perjalanan ke Tanah Suci itu nanti.

Sabtu 28/11/1992,aku terbang tinggi di awan biru bersama-sama jemaah kami seramai 10 orang.Itulah pertama kali dalam hidupku melihat bumi dari langit alam.Malaysia tinggal jauh bersama wajah isteri yang sayu melambai.Sebak juga rasanya.Bukan dekat terpaksa berjauhan.Kiranya ajal maut menjemput di tanah asing kuredhakan saja jasad disemadi di sana.Jemaah kami akan berada di Tanah Suci selama seminggu.Namun itu sudah cukup membuatkan doa setiap solatku di Tanah Suci nanti beremosi.

Kami mendarat di Jeddah,dari situ menaiki bas ke hotel berdekatan Masjid Nabawiyah.Kubah hijau di sisi bumbung  masjid jelas kelihatan.Di bawah kubah itulah bersemadinya manusia agung pilihan Pencipta,Allah yang Esa.Sebak dan terharu semakin menyesak rongga hati dan jiwa.Peluang ini tidak akan aku lepaskan bermunajat sesungguh hati.Kulepas segala yang terbuku di jiwa.Raudhatul Firdaus kucari azam di hati.Situlah tempatnya makbul segala dambaan niat dan hajat.Akan kupuitiskan segala doa supaya dapat menjiwainya setenang makam Rasulullah SAW bersebelahan.Aku masih ingat cerita Raudhatul Firdaus....taman-taman syurga di muka dunia.Makbul segala permohonan jika ikhlas mengadap Tuhan.Ya Allah..Ya Rasulullah kini aku datang menyembah,sujud menyatukan dahi di lantai hening masjidmu.Mengucapkan segala syukur.Aku hadir zahir dan batin di sisi makammu.Menyampaikan salamku dan salam teman jauh di Malaysia.

Nabawiyyah...musim ziarah tenang ketika itu tidak seperti waktu-waktu lain.Manusia tidak putus-putus apabila tiba bulan Ramadhan yang penuh membanjiri setiap ruang.Padat dengan umat Muhammad SAW.Aku tidak putus-putus menyambung doa di Raudhatul Firdaus.Memohon dimaafkan segala kesalahan diri dan isteri tersayang.Dimurahkan rezeki dan dikurniakan anak yang sempurna.Aku malu meminta lebih tapi peluang ini sekali hadir dalam hidup aku jadi tamak berdoa.Aku mohon supaya Allah memberiku kerja yang tetap terjamin kehidupanku ,isteri dan bakal cahayamata kami.

Memang suasana sungguh lapang dan tenang tidak seperti selalu manusia berebut tempat di Raudhatul Firdaus.Aku sedikit bertuah dapat meloloskan diri dan tetap berada di taman syurga itu setiap kali solat fardhu dan doa.Akhir ziarah kami menatap makam Nabi Agung untuk terakhir kalinya.Doa tidak putus ,salam tidak putus.Sejahtera ke atasmu wahai penghulu yang agung.

Bumi Madinah kami tinggalkan.Menuju lapangan terbang Jeddah dan dari situ terbang melintasi tanah gersang ke selatan menuju Mekah.Entah mengapa di dalam kabin kapal terbang Saudi Air terasa begitu tenang.Anak kabin membenarkan aku duduk di mana saja yang aku suka.Sekejap ke tengah sekejap ke sisi cermin sambil peragawatinya menghidangkan teh sarbat dan sedikit senyuman.Mungkin fikirnya aku tetamu yang jauh.

Perjalanan pagi itu sungguh cerah. Dari dalam pesawat aku dapat lihat bumi anbiya dari atas dan bumi tandus nun jauh di bawah.Payah dan susah dakwah Rasulullah satu ketika dulu kini menjadi anutan maha suci di hati.Hati terus berdoa lagi.

Tiba lapangan terbang Prince Mohamad  di tanah Mekah kami menaiki bas ke hotel penginapan.Melewati Masjidil Haram.Di celah tiang aku dapat lihat dengan jelas Baitullah,binaan Nabi Allah Ibrahim bersama anaknya Ismail masih tersergam kukuh di kelilingi lautan manusia.Tidak pernah putus.Manusia bertali arus seperti tidak mengenal rehat dan penat.Aku mengucapkan subhana Allah.Kerdilnya diri.

Siang kami mengerjakan ibadah umrah,malam qiamullail di sisi Kaabah.Aku amat-amat bersyukur berada di bumi Mekah.Menyentuh Kaabah.Tidak pernah sebelum ini terfikir akan bila tiba masanya aku akan ke sini.Tetapi kini ia di depan mata.Di mana tempat mustajab berdoa aku ada.Hijr Ismail,aku bersolat,berdoa sepuas hatiku.Di belakang makam Ibrahim pun begitu.Tanpa dipaksa mengalir juga airmata kesayuan keinsafan.Kecilnya aku di sisi Mu Ya Tuhan. 

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...