22 May 2017

Latihan Dalam Kumpulan (Minggu Suaikenal) : Rahsia Diri

Aku dan Sariman ditempatkan di Kolej Jati Blok D di tingkat lima yang terletak di luar kampus ITM.Jenuh juga menaiki anak tangga tiap kali balik dari kuliah.Rakan sebilikku pelajar dari Sarawak yang beragama Kristian, James namanya, dan apa yang aku pastikan dia kurang bergaul dengan rakan serumah.Kemungkinan ramai penghuni bilik itu terdiri dari kaum melayu dan beragama Islam dan dia satu-satunya beragama kristian.Aku dan James sebilik dan kami menghuni bahagian dapur yang terdapat katil dua tingkat.Aku mengambil katil di atas sementara James di bawah.

Aku jenis yang tak kisah dengan siapa aku berkawan.Rakan lain terdiri dari cikgu, Taib pelajar dari Johor, Zakaria atau Pak Ya dari Pasir Mas, Kelantan , Azmi dari Melaka, Shahrul Zaman dari batu 5 Gombak (pelakun drama era 1990’an), Zakaria atau Zek dari Johor Bahru yang terkenal dengan motor scramblernya tuh, Sariman dari Layang-Layang Johor dan seorang lagi tak ingat nama tapi berasal dari Melaka juga.




Aku telah terbiasa bergaul dengan rakan-rakan dari pelbagai kaum jadi aku boleh masuk dari celah manapun.Oleh kerana aku Orang Asli Semenanjung maka banyaklah  persoalan berkaitan Orang Asli dilontarkan kepadaku.Mungkin rakan-rakan sebilik tidak pernah melihat bagaimana rupa bentuk fizikal orang asli agaknya.

Di sekolah pengajianku, aku dan beberapa rakan-rakan sealiran disatukan di dalam satu kumpulan LDK.Seingat aku cuma tiga orang sahaja yang sekelas denganku iaitu kumpulan 2.Rakan yang lain terdiri dari kelas berlainan.Antaranya yang masih aku ingat Abdul Halim berasal dari Kedah, Ibrahim dari Melaka dan NZ, pelajar perempuan dari Pasir Mas Kelantan.

Di dalam kumpulan LDK seperti biasa kami memperkenalkan diri masing-masing.Apabila aku memperkenalkan diriku sebagai Orang Asli Semenanjung, ada antara rakan-rakan yang terkejut dan tidak menyangka kerana pada perkiraan mereka aku seperti kaum Melayu.Bagiku itu biasa kerana tidak ada bezanya jika hendak dibandingkan dari segi fizikal.Antara yang benar-benar ingin mengetahui tentang diriku ialah seorang pelajar dari pantai timur iaitu NZ, pelajar bertudung labuh dan kadangkala berjubah.

Setiapkali jika ada waktu terluang, NZ selalu mendekatiku untuk bertanyakan itu dan ini.Banyak juga aku ceritakan tentang diriku kepadanya termasuklah persoalan pegangan hidupku.Pernah juga NZ bertanya tentang agama yang aku anuti.Jawapanku pada ketika itu aku berfahaman free thinker, sambil menerangkan bahawa orang asli lebih percaya kepada semangat dan kebanyakan mereka  golongan athies atau animisma

Bila perbualan kami menjadi lebih peribadi, aku terangkan kepadanya bahawa aku telah berniat sejak kecil untuk memeluk agama Islam !.satu rahsia peribadi yang tidak semua orang tahu.

Pada ketika itu hanya NZ sahaja yang tahu pandanganku tentang Islam.NZ telah memberi aku semangat dan harapan untuk aku mengejar cita-cita zaman kanak-kanak.Kadangkala aku segan dengan NZ disebabkan dia beriya-iya untuk mengetahui tentang diriku dan pandanganku tentang Islam berbanding rakanku yang lain.

Sewaktu sesi LDK, kami diminta untuk menamakan objek sebagai perlambangan diri atau mewakili diri.Objek tersebut hendaklah dilukis di papan hitam dan kami diminta menerangkan apa kisahnya objek tersebut dengan kehidupan masing-masing.Aku memilih sehelai daun berwarna hijau dengan melukiskan urat-urat yang lurus dan bercampur aduk dan bersimpang siur.Ada juga aku lukiskan lubang-lubang kecil dan besar di atas daunku.




Aku diminta menerangkan apa maksud lukisan daun itu.Aku gambarkan diriku seperti sehelai daun yang hijau (muda remaja).Urat yang lurus mewakili garisan kehidupan ini yang lurus dan tulus dan kehidupan itulah yang aku cari selama itu.Sebuah kehidupan yang mempunyai arah tujuan yang benar.Urat-urat daun yang bersimpang siur pula adalah jaluran kehidupan yang tidak punya  pegangan dan sentiasa berubah-ubah mengikut masa.Sementara lubang-lubang yang menembusi daunku adalah jurang-jurang yang membuat aku jatuh dan tidak akan timbul lagi.Juga mewakili sebuah memori hitam tentang sahabatku yang kematian ayahnya.

Aku pasti ketika itu NZ memahami tentang perasaanku mengenai pencarian kehidupan yang benar.Sejak itu NZ juga bercerita tentang kehidupannya sebelum memasuki pengajian senilukis.(dirahsiakan)Dalam LDK, pelajar lelaki juga diuji dengan menyerahkan dompet dan dikumpulkan sambil faciee meminta pelajar perempuan memilih satu darinya dan melihat apa isi yang ada di dalam dompet itu.Tak sangka NZ mengambil dompetku, namun apalah sangat yang ada di dalam dompet duit itu hanya kad pengenalan dan duit tak sampai RM30.00 pun.Selebihnya nama dan alamat rakan-rakanku.Begitulah kisah yang dapat aku ingat dan selebihnya permainan yang mengeratkan lagi hubungan sesama kami.

Hal itu mungkin ada benarnya, kerana setelah masuk minggu kuliah.Aku semakin rapat dengan Abdul Halim.Kami melukis bersama dan begitu juga waktu makan tengahari, pasti aku mencari Halim dan mengajaknya makan di dewan makan Kolej Seroja.

NZ pula bagiku seorang pelajar yang taat pada amalan keagamaan.Cara pakaiannya memang amat asing pada pandanganku ketika itu kerana aku tidak pernah melihat gadis muslim yang berpakaian sebegitu.Jadi hubungan kami agak terbatas.Namun pada satu hari aku tidak menyangka NZ datang menyapa dan  melihat aku dan Halim melukis.Secara tiba-tiba NZ meminta Halim beralih tempat kerana ingin duduk di sisiku dan melihat aku melukis.Katanya cara aku melukis cantik dan NZ berhasrat ingin mempelajarinya.(NZ sebelum itu bersekolah aliran sains).Aku tidak kisah namun terasa janggal apabila ada gadis di sebelah melihat aku melukis.

NZ dan Halim rupa-rupanya sekelas dan aku tidak ingat mereka berdua kelas apa.NZ juga menceritakan di kelasnya juga ada seorang pelajar perempuan Orang Asli yang namanya seakan nama cina.Aku pasti pelajar yang dimaksudkan itu adalah GK.Kata NZ dia hairan kerana GK berketurunan orang asli tapi bernama cina.Semasa LDK dulu, NZ pernah mengusikku tentang GK, katanya cubalah ajak GK ke arah islam.GK tu boleh tahan juga orangnya , lanjutnya lagi.mmm..bagaimanakan kumula sedangkan aku masih tidak punya apa-apa.Rahsia itu akan tersemat nantinya kemas di sanubari.Aku hanya mampu tersenyum mendengar kata-kata NZ.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017