07 October 2008

(1986-1987) Kg Batu Papan II

Ketika tinggal di Kampung Batu Papan, Gua Musang, Kelantan, banyak juga aku pelajari adat-adat Melayu Kelantan.Walaupun tidak ada jauh bezanya dengan adat di kampung Melayu lain tetapi di sini aku dapat merasakan suasana yang berbeza dengan kampung Melayu yang pernah aku bermastautin dulu.Hidup di rantau orang perlu mengamalkan sikap merendah diri.Menghormati orang-orang kampung tidak kira usia.Aku diterima baik oleh masyarakat sini.Tambahan pula aku anak angkat Pokcik Me (nama sebenar Haji Abdul Rahman).Seorang tua yang di hormati di kampung itu selain penghulu.

Kepercayaan Pokcik Me dan Mek kepadaku tidak berbelah bagi.Kerap juga aku tinggal keseorangan di rumah menjaga ternakan dan kedai runcit, sementara mereka tidur semalam dua di kebun yang terletak agak jauh dari rumah.Mek dan Pokcik Me pernah juga menasihatkan aku supaya kekal lama di sini.Mereka akan carikan tanah dan rumah jika aku mahu.Ada juga usikan kalau berkenan dengan anak dara kampung Batu Papan khabarkan kepada mereka.Hmmmm...

Kepercayaan dan keihklasan mereka aku balas dengan sebaik mungkin.Aku sedar aku hanyalah perantau.Di rumah, aku menjaga kedai dan melakukan tugas-tugas yang biasa aku buat ketika aku di kampung ayahku dulu.Mek ada juga pesan “tok payohla basuh pinggan nu.”.Hehehehe..

Pernah satu ketika Mek menyuruh aku tidur di katil kelamin mereka sementara mereka suami isteri bermalam di kebun.Malam ketika aku meletakkan kepala ke bantal aku teraba gumpalan barang kemas rantai dan gelang di bawah bantal.Aku terkejut banyak juga barang kemas Mek ni.Aku simpan dan bungkus dengan baik supaya nampak tidak terusik.Mungkinkah Mek mahu mengujiku?

Cucu-cucu Mek dan Pokcik amat menghormatiku, mereka memanggilku dengan panggilan abe Long.Yang sulong perempuan ku panggil Na berada di tingkatan 1 ketika itu manakala yang kedua pula angah berada di darjah 5.Juga perempuan .Angah agak rapat denganku dan selalu bertanya tentang kehidupanku yang lalu, adik beradik dan keluarga.Juga seorang yang nakal.Angah mahu aku tinggal di kampung dan kahwin dengan orang sini.

Ada juga anak gadis yang bertandang ke kedai Mek membeli barang keperluan yang aku selalu perasan seorang yang cantik.Jika aku ingin tahu siapa gadis itu lalu aku bertanya terus kepada angah.Angah pula mengusik mengatakan aku nak bergewe.Jauh dalam hati aku tidak berniat kekal lama di sini dan tidak mungkin aku mahu mengakhiri zaman bujangku di sini.Usiaku masih terlalu muda.

Tapi satu insiden yang tidak dapat aku lupakan ialah ketika aku ditertawakan oleh dua gadis ketika datang hendak membeli sesuatu di kedai Mek.Ketika itu Mek dan Pokcik bermalam di kebun dan tinggal aku saja di rumah.

Seorang anak dara penghulu dan seorang lagi anak jiran.Boleh tahan.Ketika itu aku sedang mandi.Kedai belum tutup lagi.Bila terdengar suara orang memberi salam aku pun tergesa-gesa ke depan.Dengan kain pelikat dan tuala menutup badan aku berdiri di anak tangga.Entah macam mana la pulak, ketika sedang menunjuk-nunjuk duduk barang yang dicari anak tangga pun patah.Aku jatuh ke celah anak tangga dan nasib baik kain tak koyak.Kalau tidak ....malu besar!.Anak penghulu tidak dapat menahan lucunya, lalu keluarlah mentertawakan aku.Aku pun ikut sama ketawa juga..malu weh.Anak jiran, Siti namanya marahkan kawannya itu kerana ketawakan aku.Nasib badan.Aku tidaklah kecil hati dengan sikap mereka.Memang salah sendiri.

Sesuatu yang aku pelajari ketika tinggal di kampung ini ialah sikap suka menghormati.Sikap itu bukan boleh dibuat-buat.Belajar dari pengalaman.Apalagi hidup di rantau orang.Aku dapat merasakan, jikalau kita menghormati orang lain pasti orang juga akan menyenangi dan segan terhadap kita.InsyaAllah.


No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017