04 December 2010

Cerita Hantu...


Entah mengapa ,dewasa ini kebanyakan siri tv menayangkan cerita-cerita berunsur seram.Mengambil kira jumlah tayangan di pawangan yang juga semakin berlambak samada terbitan tempatan dan luar negara.Sebagai seorang ayah aku sebenarnya lebih memilih merungut di benak jiwa bila melihat anak-anak lelakiku telah membiak sifat takut kepada kegelapan.Walau hanya memasang suis di kamar masing-masing.Terpaksalah si adik perempuan menemani abangnya ke pintu kamar beradu.Mereka telah menjadi penakut seawal usia muda.Dan aku tidak mahu mereka menjadi seperti aku yang dulu...

Sewaktu kecil...aku juga seorang penakut.Takut kepada malam.Tahun 1970'an ketika itu banyak menayangkan filem-filem Melayu di kaca-kaca tv kerana itu sajalah hiburan yang ada untuk kami menikmati malam.Dan hanya satu saja tajuk yang paling menggerunkan aku.Kalau bukan "Pontianak" dan rentetan siri-sirinya..apalagi?.Masih ingat jika tv menayangkan filem itu aku akan berselubung di belakang ibu dari awal sehingga tamat filem.Muzik iringan saja sudah boleh membuatkan degup jantung bertambah kencang.Membikin tidurku sering terganggu.

Sebenarnya aku pernah terserempak dengan makhluk dinamakan hantu.Namun tidak jelas wajahnya dalam jarak 10 meter.Aku hanya perasan makhluk itu berkain putih labuh.Dan berdiri di celah pangkal pohon sena.Kisah ini aku tidak ingat tahunnya namun berlaku pada awal remajaku.Pada waktu malam ketika pulang berdua dengan seorang rakan(namanya Tori) dari pekan Kroh (Pengkalan Hulu) menghala ke kem batalion 19, berbasikal.Rakanku di depan sementara aku di belakang.Aku tidak pasti samada rakanku yang berada di depan perasan ada seorang perempuan berdiri di pangkal pohon sena.
(Pokok sena kedua sebelah kiri foto:ihsan dari http://hadihazalbum.blogspot.com )

Anehnya pohon itu masih ada lagi sehingga kini sejak kali terakhir aku bercuti di Kroh pada pertengahan Disember tahun 2006 yang lalu.Ya ..pohon sena itu yang kedua selepas pohon yang pertama dari Kroh di mana terdapat patung gajah di persimpangan jalan ke Grik.Aku hanya melihat dia berdiri tanpa bergerak lalu aku terus memecut basikal mendahului rakanku tadi.Sampai di kem rakanku bertanya apa yang berlaku.Aku hanya diam.Dan tidak menceritakan apa yang terjadi.Kisah ini tidak pernah aku ceritakan kepada sesiapa sehingga kisah ini ditulis.

Kini aku bukan lagi seorang penakut kepada kegelapan.Dan aku tidak mahu anak-anaku juga menjadi seperti aku dulu.Tetapi siri-siri tv seperti itu (siri seram) tidak langsung membantu untuk anak-anak menjadi seorang yang berani.Bagaimanakah...?


No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

Dapat Hadiah Dari Ayah

Sejak dulu lagi aku terpaut pada beberapa lagu hits The Beatles, bertajuk And I Love Her , I Will dan Till There Was You dan Yesterday ...