26 February 2011

1982..monolog



Dulu....sering  melintas padang nan tandus. Angin sepoi-sepoi membisik menemani waktu pulang. Lalang-lalang yang meliuk-liuk mesra melambai dan tersenyum. Bagai senyum si gadis di balik kerudung biru. Langit yang cerah kebiruan selalu ku pandang. Jauh di atas sana. Sesekali gumpalan awan yang nipis berlalu mengucap salam. 

Mentari tergantung di tengah langit. Membahang hawa sekitar. Tapi lewat angin yang meneman menyejukkan peluh mendinginkan rasa. Katanya akulah teman yang akan kau ingat sampai mati. Bisikan yang selalu mengundang gundah."cuba kau lihat itu...awan-awan yang berarak, akulah temannya...lalang-lalang di sisi kiri dan kananmu..meliuk mengikut langkahmu akulah temannya juga. 

Dedaunan balik angin di pinggir belukar sana yang melambai. Membalik-balikkan daun hijau dan kuning..aku jualah di situ. Dan aku bawakan satu rahsia hanya untuk mu. Pandanglah sekelilingmu. Dengarkan cetusan dalam dirimu. Siapakah pencipta maha hebat ini. Sehingga kau selalu terpaku, terpesona menikmatinya tanpa jemu. Kini ..aku tahu maksud angin. Dia selalu menyejukkan hatiku. Dan aku akan selalu mengikutinya walau ke mana ia nanti berhenti.

No comments:

Post a Comment

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017