11 November 2009

Akhirnya adikku pergi juga...

Akhirnya adik kandungku pergi juga.Inna lillahi wa inna ilaihi rojiunn.

Aku pernah ceritakan bahawa aku punya adik perempuan bernama Sarina.Selepas saja adikku dapat tahu aku memeluk agama Islam.Dia selalu datang bertanya tentang Islam kepadaku.Sesekali bila pulang ke kampung,ketika kehidupanku masih baru mengenal Islam tidak banyak yang dapat aku kongsikan bersamanya.Cuma aku sering mengingatkan adikku supaya jika dia berniat hendak mengikuti jejakku bulatkan hati dan ikhlas.

Hidup aku dan adik-adik terpisah selepas itu.Sejak berusia 19 tahun aku sudah merantau jauh.Mengejar kehidupan yang aku yakini.Jiwaku yang sentiasa bergolak mencari ketenangan hakiki.Jeritan yang tidak pernah terdengar.Aku bermain dengan alam.Di kelilingi hutan dan rimba buat aku semakin insaf.Merasai kebesaran Maha Pencipta.Lalu aku terus tidak menoleh ke belakang lagi.

Pada ketika aku sudah mula memahami ajaran-ajaran asas Islam.Sewaktu pulang menjenguk keluarga ,adikku datang bertanya lagi bahawa dia juga sudah nekad untuk memeluk agama suci ini.Usianya masih terlalu muda.Aku pinta agar dia mencari...

Tidak lama aku selepas itu,dia telah bekerja di sebuah kilang di Johor.Dan berita yang kudengar dia telah berkahwin di gereja dengan seorang pemuda Iban beragama Kristian dari Sarawak.Mereka berkahwin di sana.Sedih ketika itu kerana mensia-siakan harapan adik kandung.

Namun setelah melahirkan anak sulungnya dan mengambil keputusan untuk tinggal saja di kampung.Suaminya tidak lagi datang apatah lagi mengirimkan nafkah.Adikku tidak lagi mengharapkan kepulangan suaminya.Aku mengajaknya memeluk agama Islam.Hidayah Allah siapa tahu akhirnya adikku bersama anaknya memilih Islam sebagai anutan.

Aku gembira kerana sebelum ini sepupu perempuanku juga telah memilih Islam.Kini adik ku sendiri.Dengan tunjuk ajar, bantuan dan sokongan Majlis Agama Islam N.Sembilan dan Jabatan Hal Ehwal Agama Islam N.Sembilan,kehidupan mereka anak beranak terjamin.

Usia adikku tidak panjang.Pada tahun 1995 beliau menghidapi barah tulang dan kakinya terpaksa dipotong untuk mengelak ia merebak ke anggota lain.Apa yang diramalkan doktor terjadi juga.Barah menjadi kanser dan membesar di paru-parunya.Aku tahu usianya tidak lama kerana aku sendiri bertanya kepada doktor di PPUM mengenai barah tersebut.

Akhirnya adikku pergi juga pada 24/10/2009 yang lalu.Aku yang pulang dari menjemput isteri di Seremban terus ke kampung.Dalam hujan yang lebat diikuti petir aku tiba di kampung dan kulihat adikku sudah terbaring kaku.Sebagai abang sulung dan satu-satunya yang beragama Islam dalam keluarga aku bertanggungjawab atas semua keperluan pengkebumiannya keesokkan hari.

Tinggalah anak perempuannya yang menjadi tanggungjawabku.InsyaAllah,moga-moga Allah tempat roh adikku bersama-sama roh para solehin.Aku redha dan telah maafkan segalanya.Moga-moga Allah terima seorang insan yang banyak menyimpan luka di hati di sisinya.InsyaAllah kita akan berjumpa di firdausNya nanti.

3 comments:

  1. takziah di ucapkan..sedih bila kehilangan org yg di sayangi..semoga rohnya di tempatkan di kalangan org2 beriman..

    ReplyDelete
  2. I feel sad to read this. Though a little late, my condolence for you and your family. The order of nature is such..with birth comes death. May the Almighty God bless her soul.

    ReplyDelete
  3. thanks my old friend..God bless you too.

    ReplyDelete

Aku sangat berterima kasih kerana anda sudi memberi komen dalam blog aku ini namun aku perlu memberi izin dahulu sebelum ianya kupaparkan.

10.10.2017